Para migran berangkat hari Minggu dari Tapachula, Meksiko. Karavan tersebut memulai perjalanan ke utara melalui Meksiko hanya beberapa hari sebelum Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken tiba di Mexico City untuk membahas perjanjian baru guna mengendalikan lonjakan migran yang ingin masuk ke Amerika Serikat. (Foto AP/Edgar H. Clemente)

HUIXTLA, Meksiko (AP) — Hari Natal memiliki makna yang sama seperti hari-hari lainnya bagi ribuan migran yang berjalan melalui Meksiko selatan: lebih banyak berjalan dengan susah payah di bawah terik matahari.

Tidak ada hadiah, dan makan malam Natal hanya berupa sandwich, sebotol air, dan pisang yang dibagikan oleh gereja lokal kepada beberapa migran di kota Álvaro Obregón, di negara bagian Chiapas di bagian selatan, yang berbatasan dengan Guatemala.

Para migran menghabiskan malam Natal dengan tidur di atas selembar karton atau plastik yang dibentangkan di bawah tenda atau tenda, atau di tanah kosong.

Di pagi hari, ia bangun seperti biasa pada jam 4 pagi, untuk berangkat lebih awal dan menghindari panas terparah, berjalan kaki ke kota berikutnya, Huixtla, yang berjarak 20 mil (30 kilometer).

Karla Ramírez, seorang migran dari Honduras yang bepergian bersama orang dewasa lainnya dan empat anak, tiba di Álvaro Obregón pada hari Minggu terlalu larut untuk mendapatkan makanan yang dibagikan oleh gereja. Jadi mereka harus membeli sebanyak apa pun yang mampu mereka beli.

“Sungguh menyedihkan: kami belum pernah berada di jalan sebelumnya,” kata Ramirez. “Makan malam Natal kami adalah mortadella, mentega, dan tomat, dengan tortilla.”

Putra Mariela Amaya yang berusia tujuh tahun tidak mengerti mengapa mereka harus menghabiskan Natal seperti ini. Amaya, juga dari Honduras, menarik tangan putranya yang lelah dan bandel saat mereka berjalan.

“Mereka tidak mengerti mengapa kami harus melakukan ini untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik,” ujar Amaya. Begitu pula dengan pemerintah Meksiko dan Amerika Serikat, katanya.

“Mengapa mereka tidak bisa membantu kita? Kami membutuhkan bantuan mereka,” dia berkata.

Bantuan kecil yang didapat berasal dari keluarga setempat, salah satunya membagikan tamale – makanan tradisional musiman – dan air kepada para migran yang lewat.

Para migran tersebut tidak hanya terdiri dari orang dewasa lajang tetapi juga seluruh keluarga, semuanya sangat ingin mencapai perbatasan AS, marah dan frustrasi karena harus menunggu berminggu-minggu atau berbulan-bulan di kota terdekat, Tapachula, untuk mendapatkan dokumen yang memungkinkan mereka melanjutkan perjalanan.

Meksiko mengaku tidak memberikan visa transit, namun para migran tetap berharap mendapatkan semacam dokumen sehingga mereka setidaknya bisa naik bus ke perbatasan.

“Perjalanan ini sangat sulit bagi kami para migran. Kami membutuhkan kantor imigrasi (Meksiko) dan pemerintah untuk mengasihani kami, dan memberi kami izin berperilaku aman,” kata Jessica García, seorang migran dari Venezuela.

Meksiko mengatakan pihaknya mendeteksi 680.000 migran melintasi negara itu dalam 11 bulan pertama tahun 2023.

Dengan jumlah sekitar 6.000 orang, karavan migran yang berangkat pada hari Minggu adalah yang terbesar sejak Juni 2022, ketika rombongan dengan jumlah yang sama berangkat dari Tapachula.

Dan seperti karavan tahun 2022 – yang dimulai ketika Presiden AS Joe Biden menjamu para pemimpin di Los Angeles untuk KTT Amerika – karavan Natal tahun ini terjadi beberapa hari sebelum para pejabat AS bertemu dengan rekan-rekan mereka dari Meksiko di Mexico City untuk mencari cara untuk melakukan hal yang sama. membendung jumlah migran yang muncul di perbatasan barat daya AS.

Pemerintah Meksiko telah menyatakan kesediaannya untuk membantu upaya menghalangi migran melintasi Meksiko; pemerintah tidak punya pilihan lain, setelah para pejabat AS menutup dua perlintasan kereta api penting di Texas, dengan alasan mereka kewalahan menangani migran.

Hal ini menghambat pengiriman barang dari Meksiko ke Amerika Serikat, serta gandum yang dibutuhkan untuk memberi makan ternak Meksiko yang bergerak ke selatan. Perlintasan kereta api telah dibuka kembali, namun pesannya jelas.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken diperkirakan tiba di Mexico City pada hari Rabu untuk menuntaskan perjanjian baru guna mengendalikan lonjakan migran yang ingin masuk ke Amerika Serikat. Delegasi AS juga akan mencakup Menteri Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas dan penasihat keamanan dalam negeri Gedung Putih Liz Sherwood-Randall.

Bulan ini, sebanyak 10.000 migran ditangkap setiap hari di perbatasan barat daya AS.

Pada bulan Mei, Meksiko setuju untuk menerima migran dari negara-negara seperti Venezuela, Nikaragua dan Kuba yang telah ditolak oleh AS karena tidak mengikuti peraturan yang memberikan jalur hukum baru untuk mendapatkan suaka dan bentuk migrasi lainnya.

Namun kesepakatan tersebut, yang bertujuan untuk mengekang lonjakan migrasi pascapandemi, tampaknya tidak cukup karena jumlah migran kembali meningkat, sehingga mengganggu perdagangan bilateral dan memicu sentimen anti-migran di kalangan pemilih konservatif di AS.

Penangkapan karena penyeberangan ilegal mencapai 2 juta orang dalam dua tahun fiskal terakhir pemerintah AS. Hal ini mencerminkan perubahan teknologi yang memudahkan para migran meninggalkan rumah mereka untuk keluar dari kemiskinan, bencana alam, penindasan politik, dan kejahatan terorganisir.



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous articleMesir melontarkan rencana untuk mengakhiri perang Israel-Hamas. Proposal tersebut mendapat sambutan yang keren
Next articleUkraina mengusulkan penurunan usia wajib militer dari 27 menjadi 25 tahun
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here