Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, tengah, mengenakan rompi pelindung dan helm saat menerima pengarahan keamanan dengan para komandan dan tentara hari ini di Jalur Gaza utara. (Avi Ohayon/GPO/Handout melalui AP)

KAIRO (AP) — Israel dan Hamas hari ini memberikan sambutan publik yang dingin terhadap proposal Mesir untuk mengakhiri perang sengit mereka. Namun musuh-musuh lama mereka tidak menolak sama sekali rencana tersebut, sehingga meningkatkan kemungkinan babak baru diplomasi untuk menghentikan serangan Israel yang menghancurkan di Jalur Gaza.

Rencana Mesir tersebut menyerukan pembebasan sandera secara bertahap dan pembentukan pemerintahan Palestina yang terdiri dari para ahli untuk mengelola Jalur Gaza dan Tepi Barat yang diduduki, menurut seorang pejabat senior Mesir dan seorang diplomat Eropa yang mengetahui proposal tersebut.

Pejabat Mesir, yang berbicara tanpa menyebut nama saat membahas proposal tersebut, mengatakan rinciannya telah dikerjakan bersama negara Teluk Qatar dan disampaikan kepada Israel, Hamas, Amerika Serikat, dan pemerintah Eropa. Mesir dan Qatar sama-sama menjadi penengah antara Israel dan Hamas, sementara AS adalah sekutu terdekat Israel dan kekuatan utama di wilayah tersebut.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tidak mengomentari secara langsung usulan tersebut. Namun ketika berbicara kepada anggota Partai Likud, ia mengatakan ia bertekad untuk terus melanjutkan serangan Israel, yang diluncurkan sebagai respons terhadap serangan Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan yang menewaskan 1.200 orang dan menyandera 240 orang lainnya.

“Kami memperluas pertarungan dalam beberapa hari mendatang dan ini akan menjadi pertarungan yang panjang dan belum selesai,” dia berkata.

Hamas terus menembakkan roket ke Israel sepanjang pertempuran. Hari ini, mereka meluncurkan rentetan roket, memicu sirene serangan udara di kota Ashkelon di selatan. Video AP menunjukkan beberapa intersepsi yang dilakukan oleh sistem pertahanan roket Israel. Belum ada laporan mengenai kerusakan atau cedera.

Usulan Mesir tidak mencapai tujuan yang dinyatakan Israel untuk menghancurkan Hamas. Hal ini juga tampaknya bertentangan dengan desakan Israel untuk mempertahankan kendali militer atas Gaza untuk jangka waktu lama setelah perang.

Namun Netanyahu menghadapi tekanan domestik yang besar untuk mencapai kesepakatan untuk memulangkan lebih dari 100 sandera Israel yang masih disandera di Gaza.

Saat ia bersumpah untuk melanjutkan perang saat berpidato di parlemen, keluarga para sandera menyela dan menyerukan agar mereka segera kembali. “Sekarang! Sekarang!” mereka berteriak.

Meningkatnya jumlah korban tewas tentara Israel dalam operasi darat juga mengancam melemahkan dukungan publik terhadap perang tersebut. Militer Israel mengumumkan kematian dua tentara lagi hari ini, sehingga total korban tewas dalam perang menjadi 156 orang.

Kabinet Perang Netanyahu diperkirakan akan mengadakan pertemuan hari ini. Tidak jelas apakah mereka akan membahas usulan Mesir tersebut.

Hamas tidak secara resmi bereaksi terhadap usulan tersebut. Namun tidak jelas apakah Hamas akan setuju melepaskan kekuasaan setelah menguasai Gaza selama 16 tahun terakhir.

Izzat Rishq, seorang pejabat senior Hamas yang diyakini berbasis di Qatar, mengeluarkan pernyataan yang mengulangi posisi kelompok tersebut bahwa mereka tidak akan bernegosiasi tanpa kesepakatan. “akhiri sepenuhnya agresi tersebut.” Dia mengatakan Hamas tidak akan menyetujui a “gencatan senjata sementara atau sebagian untuk jangka waktu singkat.”

Proposal tersebut muncul ketika serangan udara Israel menghantam Gaza tengah dan selatan.

Di kamp pengungsi Maghazi hari ini, petugas penyelamat masih mengevakuasi jenazah dari puing-puing serangan malam sebelumnya. Catatan di dekat Rumah Sakit Al-Aqsa yang dilihat oleh The Associated Press menunjukkan sedikitnya 106 orang tewas, menjadikannya salah satu serangan paling mematikan dalam kampanye udara Israel.

Organisasi Kesehatan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengunjungi rumah sakit tersebut hari ini, kata Direktur Jenderal Tedros Adhanom Ghebreyesus.

“Rumah sakit menerima lebih banyak pasien daripada kapasitas tempat tidur dan staf yang dapat menanganinya. Banyak yang tidak akan bertahan dalam penantian ini,” katanya dalam postingan di X, sebelumnya Twitter.

Perang tersebut telah menghancurkan sebagian besar Gaza, menewaskan lebih dari 20.600 warga Palestina dan membuat hampir seluruh penduduk wilayah tersebut yang berjumlah 2,3 juta orang mengungsi.

Para pejabat PBB telah memperingatkan bahwa seperempat penduduknya kelaparan di bawah pengepungan Israel terhadap wilayah tersebut, yang hanya memungkinkan masuknya sedikit pasokan.

Di Jalur Gaza selatan, Hamas mengaku menembak mati seorang anak laki-laki berusia 13 tahun yang termasuk di antara sekelompok orang yang mencoba mengambil bantuan dari sebuah truk. Penembakan itu memicu protes keras dan kritik publik terhadap Hamas.

PROPOSAL MESIR

Usulan Mesir ini merupakan upaya ambisius tidak hanya untuk mengakhiri perang namun juga menyusun rencana untuk hari berikutnya.

Mereka menyerukan gencatan senjata awal hingga dua minggu di mana militan Palestina akan membebaskan 40 hingga 50 sandera, di antaranya perempuan, orang sakit dan orang tua, sebagai imbalan atas pembebasan 120-150 warga Palestina dari penjara Israel, kata Mesir. kata pejabat itu.

Pada saat yang sama, negosiasi mengenai perpanjangan gencatan senjata dan pembebasan lebih banyak sandera dan jenazah yang ditahan oleh militan Palestina akan terus berlanjut, katanya. Pejabat Israel memperkirakan bahwa 20 sandera telah tewas atau terbunuh di penangkaran.

Mesir dan Qatar juga akan bekerja sama dengan semua faksi Palestina, termasuk Hamas dan saingannya, Otoritas Palestina yang diakui secara internasional, untuk menyetujui pembentukan pemerintahan yang terdiri dari para ahli, katanya.

Pemerintah akan memerintah Gaza dan Tepi Barat untuk masa transisi ketika faksi-faksi Palestina berupaya menuju pemilihan presiden dan parlemen, tambahnya.

Sementara itu, Israel dan Hamas akan melakukan perundingan komprehensif “semua untuk semua” kesepakatan, katanya. Hal ini mencakup pembebasan semua sandera yang tersisa sebagai imbalan atas semua tahanan Palestina di Israel, serta penarikan militer Israel dari Gaza dan penghentian serangan roket ke Israel oleh militan Palestina.

Lebih dari 8.000 warga Palestina ditahan oleh Israel atas tuduhan atau hukuman terkait keamanan, menurut data Palestina. Beberapa telah dihukum karena serangan mematikan terhadap warga Israel. Meskipun pembebasan mereka mungkin kontroversial, Israel memiliki sejarah dalam menyetujui pembebasan yang tidak seimbang.

Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry hari ini berbicara melalui telepon dengan kepala diplomat Iran, Hossein Amirabdollahian, mengenai perang di Gaza, kata Kementerian Luar Negeri Mesir. Pernyataan itu mengatakan Shoukry membahas upaya untuk mencapai gencatan senjata yang komprehensif. Namun mereka tidak memberikan rincian lebih lanjut. Iran adalah pendukung utama Hamas.

Di Washington, Gedung Putih menolak berkomentar mengenai usulan Mesir tersebut.

Para pejabat AS masih menjalin kontak dekat dengan Mesir dan Qatar mengenai pembebasan lebih banyak sandera dan beberapa usulan telah diajukan, menurut seseorang yang mengetahui pembicaraan tersebut. Meskipun usulan Mesir dipandang sebagai pertanda positif, namun Amerika skeptis bahwa usulan tersebut akan menghasilkan terobosan, kata sumber tersebut, yang berbicara tanpa menyebut nama saat membahas diplomasi di balik layar.

DI DALAM GAZA

Serangan Israel merupakan salah satu kampanye militer paling dahsyat dalam sejarah terkini. Lebih dari dua pertiga dari 20.674 warga Palestina yang tewas adalah perempuan dan anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan di Gaza, yang tidak membedakan antara warga sipil dan pejuang di antara korban tewas.

Serangan tersebut telah menyebabkan krisis kemanusiaan di Gaza, dengan kekurangan makanan, obat-obatan dan pasokan pokok lainnya.

Dengan terbatasnya pengiriman bantuan, massa berusaha menyita beberapa barang yang datang dengan truk. Orang-orang bersenjata Hamas terlihat di atas beberapa kendaraan. Kelompok tersebut mengatakan mereka melindungi pengiriman bantuan, sementara Israel menuduh mereka mencuri bantuan.

Di Jalur Gaza selatan, Hamas mengakui bahwa seorang polisi di Kementerian Dalam Negeri yang dikelola Hamas menembak mati seorang anak laki-laki berusia 13 tahun, dan mengatakan bahwa tembakan tersebut dilepaskan ketika sekelompok orang mencoba untuk mengambil bantuan dari sebuah truk di dekat kota Rafah. pada hari Minggu, kata seorang pejabat di kantor media pemerintah Hamas hari ini.

Penembakan tersebut memicu protes keras dan kritik publik yang jarang terjadi terhadap Hamas, yang tidak menunjukkan toleransi terhadap perbedaan pendapat selama pemerintahannya.

Kerabat anak laki-laki yang terbunuh, Ahmed Brikeh, yang marah, berusaha menyerang kantor polisi, membakar ban dan menuntut polisi tersebut bertanggung jawab.

Seorang kerabat, Mosaad Brikeh, menyalahkan Hamas atas pembunuhan tersebut dalam komentar video yang beredar di media sosial, menuduh polisi menembak bocah itu. “langsung di kepalanya.”

Ia mengatakan, pihak keluarga sebelumnya telah bekerja sama dengan Hamas untuk mengamankan wilayah perbatasan dengan Mesir. Dia menyerukan polisi untuk dimintai pertanggungjawaban, memperingatkan keluarga akan mencegahnya “kendaraan apa saja” dari melewati daerah tersebut.

Kehancuran akibat perang selama beberapa minggu terakhir telah menimbulkan ledakan kemarahan secara sporadis terhadap Hamas, sesuatu yang sebelumnya tidak pernah terpikirkan selama 16 tahun kekuasaan kelompok tersebut di Gaza.

Israel menghadapi kritik internasional atas jumlah korban sipil yang tewas. Mereka menyalahkan Hamas, dengan alasan bahwa kelompok militan memanfaatkan kawasan pemukiman padat dan terowongan. Israel mengatakan mereka telah membunuh ribuan militan Hamas, tanpa memberikan bukti.

Hari ini, tentara Israel mengatakan telah menemukan mobil curian milik keluarga sandera Israel, Samer Al-Talalka, di kompleks rumah sakit di Gaza utara. Al-Talalka termasuk di antara tiga sandera yang secara keliru ditembak mati oleh tentara Israel di Gaza awal bulan ini.

Tentara mengatakan pecahan granat dan noda darah sandera lain ditemukan di dalam kendaraan. “Penemuan kendaraan tersebut secara langsung menghubungkan rumah sakit tersebut dengan peristiwa brutal pada 7 Oktober,” itu berkata.

NATAL DI TENGAH PERANG

Puluhan anggota komunitas kecil Kristen di Gaza mengadakan kebaktian Malam Natal di Gereja Keluarga Kudus di Kota Gaza, yang juga mereka gunakan sebagai tempat berlindung. Pekan lalu, para pejabat Katolik mengatakan bahwa dua wanita Kristen terbunuh oleh tembakan penembak jitu Israel di kompleks tersebut.

“Ini bukan pesta,” kata Kamal Ayad, yang istri dan putrinya tewas dalam penembakan itu. “Ini adalah pesta penderitaan bagi rakyat Palestina.”

Dia mengatakan satu-satunya keinginannya adalah untuk “perdamaian dan harapan untuk gencatan senjata.”

Layanan tersebut diadakan Minggu malam, namun rinciannya baru muncul hari ini karena seringnya pemadaman internet.

Betlehem sepi saat Natal, perayaan liburannya dibatalkan.



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous articlePesawat ditahan di Perancis karena masalah perdagangan manusia dan mendarat di India
Next articleKaravan migran di Meksiko selatan menandai Hari Natal dengan berjalan dengan susah payah
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here