Saat umat Kristiani di seluruh dunia bersiap merayakan kelahiran Yesus Kristus hari ini, satu orang akan melakukan ibadah dan persiapannya sendirian di sel penjara Asia.

Di situlah penerbit aktivis terkenal asal Hong Kong, Jimmy Lai, ditahan – bahkan di sel isolasi – menghadapi tuntutan pidana yang dapat membuatnya dipenjara seumur hidup.

Persidangan pidana terhadap Lai, 76, sedang berlangsung di Hong Kong di mana ia ditangkap pada tahun 2020 ketika terjadi tindakan keras terhadap gerakan pro-demokrasi di kota tersebut menyusul protes besar-besaran pada tahun 2019. Lai menghadapi kemungkinan hukuman seumur hidup jika terbukti bersalah berdasarkan undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan oleh Hong Kong. Beijing. Dia didakwa berkolusi dengan pihak asing untuk membahayakan keamanan nasional dan berkonspirasi dengan pihak lain untuk menerbitkan publikasi yang menghasut.

Kolumnis Washington Post Kathleen Parker pekan lalu menulis bahwa tuduhan tersebut berasal dari kunjungan Lai sebelumnya ke Amerika Serikat, di mana ia bertemu dengan pejabat tinggi seperti Senator AS Mitch McConnell, Perwakilan AS Jim McGovern, Senator Todd C. Young, Perwakilan John Lewis dan Perwakilan Nancy Pelosi.

Lai juga didakwa melakukan penghasutan karena surat kabarnya mengkritik meningkatnya tindakan keras Tiongkok terhadap kebebasan Hong Kong. Untuk ini “kejahatan,” Lai telah menerima beberapa penghargaan jurnalisme. Pengacaranya telah meminta hakim untuk membatalkan tuduhan penghasutan yang semakin sering digunakan oleh pemerintah Tiongkok untuk menargetkan para pembangkang. Mosi pembelaan bergantung pada apakah tuntutan diajukan melampaui batasan waktu enam bulan. Saat tulisan ini dibuat, para hakim belum memutuskan mosi pembelaan tersebut – namun saya tidak menahan nafas.

Persidangan bersejarahnya – yang terkait dengan surat kabar pro-demokrasi Apple Daily yang didirikan oleh Lai – kini sudah tutup – secara luas dipandang sebagai persidangan kebebasan pers dan ujian independensi peradilan di bekas jajahan Inggris, yang dijanjikan akan menerapkan gaya barat. kebebasan sipil tetap utuh selama 50 tahun setelah kembali ke pemerintahan Tiongkok pada tahun 1997.

Associated Press melaporkan bahwa setelah Lai masuk ke ruang sidang pada hari Selasa, dia tersenyum dan melambai kepada para pendukungnya seperti yang dia lakukan sehari sebelumnya. Ia pun secara halus melontarkan ciuman ke publik galeri. Seorang pendukung berteriak, “Tetap bertahan!”

Keputusan bersalah atau tidaknya Lai akan diputuskan oleh hakim negara bagian. Tidak ada juri dalam sidang yang diperkirakan akan berlangsung selama 80 hari tersebut.

Lai digambarkan sebagai pejuang yang tak kenal takut dan pria yang memiliki keyakinan mendalam. Dia bisa saja melarikan diri sebelum ditangkap tetapi menolak meninggalkan Hong Kong demi menyelamatkan dirinya sendiri. Dalam kolomnya, Parker menggambarkannya sebagai seorang yang berpindah agama ke Katolik yang mungkin menganggap kesengsaraannya selaras dengan pengorbanan yang sering kali diperlukan dalam mengejar kebenaran. Dia mengatakan beberapa temannya yang dia ajak bicara menyarankan agar Lai melihat pengurungannya dalam konteks kehidupan biara. Dia menghabiskan hari-harinya, setidaknya sebelum persidangannya dimulai minggu lalu, mempelajari teologi dan membuat sketsa gambar keagamaan.

Penuntutan Lai menuai kritik dari Amerika Serikat dan Inggris. Di Washington, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Matthew Miller mengulangi seruan agar Lai dibebaskan minggu lalu, dengan mengatakan, “Kami memiliki keprihatinan yang mendalam terhadap memburuknya perlindungan hak asasi manusia dan kebebasan mendasar di Hong Kong dan hal itu mencakup supremasi hukum,” menurut laporan dari The Associated Press.

Beijing menepis kritik dari pemerintah negara-negara barat, dan pemimpin Hong Kong John Lee mengatakan dia yakin dengan sistem peradilan kota tersebut dan profesionalisme pengadilannya.

Situasi ini sangat buruk bagi Lai dan harapan untuk mengembalikan kebebasan ke Hong Kong – khususnya kebebasan pers yang diterapkan di sana beberapa tahun yang lalu.

Memang benar, skenario ini harus menjadi pengingat bagi kita semua tentang kebebasan yang kita, di Amerika, hargai – salah satunya adalah Amandemen Pertama kita yang menjamin kebebasan pers.

Karena semakin banyak orang Amerika saat ini yang semakin kritis terhadap media berita Amerika, berita ini seharusnya memberikan pesan yang jelas bahwa kebebasan pers harus dirayakan karena peran pentingnya dalam memberikan informasi kepada masyarakat dan membantu melestarikan demokrasi kita.

Jujur saja, jika kebebasan pers tidak begitu penting, para pemimpin negara kesatuan seperti Tiongkok tidak akan begitu takut dan berniat menghancurkan kebebasan pers.



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda










Sumber

Previous articleSanta mengunjungi Katie dan mengatakan dia akan mengabulkan keinginannya
Next articleApa yang akan terjadi jika kita mengajarkan nilai-nilai kepada anak-anak?
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here