Kevin Hart mengambil tindakan hukum terhadap mantan asistennya dan YouTuber kontroversial Tasha K atas dugaan pemerasan seputar wawancara yang “memfitnah”.

Pada hari Selasa, aktor tersebut mengajukan pengaduan ke Pengadilan Tinggi LA dengan tuduhan bahwa Tasha K, yang lahir sebagai Latasha Kebe, meminta uang tebusan $250.000 agar dia tidak mempublikasikan wawancara “pencemaran nama baik” dengan mantan asisten pribadinya Miesha Shakes.

Gugatan tersebut diperoleh oleh Batu Bergulirmenuduh Kebe dan Shakes melakukan pemerasan dan pelanggaran privasi, Shakes melanggar kontrak dan pencemaran nama baik, dan Kebe sengaja mencampuri hubungan kontrak.

Dalam gugatannya, Hart mengklaim bahwa seorang rekan Kebe yang tidak disebutkan namanya menelepon timnya meminta $250.000 agar dia tidak mempublikasikan wawancara dengan Shakes. Hart menyatakan bahwa dia dan perwakilannya segera menghubungi polisi, tidak membayar uang tebusan, dan mereka mengirimkan surat penghentian ke Kebe pada 22 November.

“Anda telah terlibat dalam tindakan kriminal dan tindakan merugikan yang akan memberikan hak kepada Tuan Hart atas kerugian moneter terhadap Anda jika dia memilih untuk memulai litigasi perdata mengenai masalah ini,” bunyi surat itu.

Gugatan tersebut merujuk pada Instagram Live yang diposting oleh Kebe di mana dia memberikan “ancaman” kepada Hart. “Kalau tidak bayar, kami harus mendapatkan uang dengan cara apa pun,” Kebe katanya dalam video.

Saat didekati untuk memberikan komentar pada hari Rabu, perwakilan Tasha K mengirimkan pesan Batu Bergulir link ke website Kebe dan catatan untuk “menonton wawancara lengkap” dengan Shakes di sana. (Pengacara Hart tidak segera menanggapi.)

Kebe akhirnya mempublikasikan wawancara tersebut pada 12 Desember secara online dengan biaya berlangganan $12 per bulan. Dalam video tersebut, Shakes menuduh Hart berselingkuh di kantornya, memiliki masalah perjudian, dan bahwa dia membayar jutaan dolar kepada seseorang untuk mengambil alih tuntutan DUI untuknya. Dia juga mengaku telah memberi tahu istri Hart, Eniko, tentang dugaan perselingkuhan Hart.

Gugatan tersebut juga menuduh Shakes – mantan asisten Hart – melanggar NDA dan perjanjian kerahasiaan dengan membuka podcast dan berbagi informasi pribadi tentang waktunya bekerja dengan Hart. Gugatan tersebut mengklaim wawancara tersebut mencakup “pernyataan palsu dan memfitnah” mengenai Hart, bersama dengan informasi pribadi.

“Tindakan Shakes dalam menerbitkan pernyataan yang memfitnah Hart sudah selesai
penindasan, penipuan dan kedengkian, untuk merampas kebebasan pribadi dan harta benda Hart
atau hak hukum, dan menyebabkan kerugian, dan tindakan tersebut merupakan tindakan tercela yang membuat Hart mengalami kesulitan yang tidak adil karena secara sadar mengabaikan hak-haknya,” demikian bunyi gugatan tersebut.

Untuk tuntutan pelanggaran kontrak terhadap Shakes dan campur tangan yang disengaja dalam tuntutan hubungan kontraktual terhadap Kebe, Hart masing-masing meminta ganti rugi sebesar $90.000 dan biaya pengacara.

Sedang tren

Kebe adalah YouTuber yang sama yang kalah dalam pertarungan pengadilan dengan Cardi B setelah dia menerbitkan pernyataan “salah dan memfitnah” bahwa rapper tersebut menderita herpes, terlibat dalam prostitusi, menggunakan kokain, dan melakukan perzinahan. Kebe terpaksa menghapus lebih dari selusin video dan postingan media sosial setelah kalah dalam kasus pencemaran nama baik senilai $4 juta terhadap Cardi B.

Terkait tudingan selingkuh yang disebutkan Shakes dalam wawancara tersebut, Hart sebelumnya pernah menyampaikan permintaan maaf publik pada tahun 2017 lalu setelah ia mengaku selingkuh dari istrinya Eniko Parrish saat sedang hamil. Saat itu, Hart juga diperas karena selingkuh dengan model Montia Sabbag.

Sumber

Previous articleSteve Zaragoza (SourceFed) Wiki Bio, istri, perceraian, pacar, kekayaan bersih
Next articleSaat death metal menjadi salah satu dari 84.000 cara mempraktikkan ajaran Buddha
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here