Taipei, Taiwan – Dalam beberapa tahun terakhir, banyak festival musik terbesar di Taiwan menampilkan ansambel biarawati Buddha yang dicukur memperkenalkan band yang terdiri dari lima musisi berpakaian hitam yang wajahnya berlumuran darah merah.

Ketika riff pertama menembus sistem suara, musik mereka yang keras namun atmosferik langsung terdengar seperti death metal – sebuah sub-genre ekstrim dari heavy metal yang muncul di Amerika Serikat pada pertengahan tahun 1980an dan dicirikan oleh vokal parau, tempo yang tiba-tiba dan riff gitar yang tak henti-hentinya dan sumbang.

Tapi geraman mengerikan dari penyanyi band asal Kanada itu tidak menyampaikan lirik penyakit yang khas dari genre tersebut. Dia sebenarnya melantunkan mantra Buddha yang asli, memberkati semua orang yang hadir.

Dharma Taiwan mungkin adalah band pertama di dunia yang menggabungkan sutra Buddha kuno dalam bahasa Sanskerta atau Mandarin dengan musik death metal kontemporer. Sejak awal berdirinya pada tahun 2018, mereka telah menonjol dari ribuan band heavy metal lainnya di seluruh dunia dengan gaya khas mereka, dan bahkan ada dua biarawati Budha, Master Song dan Master Miao-ben yang bergabung dengan mereka di atas panggung.

Bulan lalu, band ini memainkan pertunjukan pertamanya di luar negeri – di Festival Musik Indie Internasional di Kerala – dan siap membawa pesan Buddha lebih jauh setelah menerima tawaran menarik dari Amerika Utara dan Eropa.

“Kami percaya bahwa di abad ke-21, baik heavy metal maupun agama kuno perlu berubah,” kata Jack Tung, anggota pendiri dan drummer Dharma, seorang tokoh penting dalam kancah musik underground Taipei.

Berat dengan pukulan spiritual

Dharma adalah grup yang unik karena grup ini merongrong pemahaman kebanyakan orang tentang musik metal dan para penggemarnya – sebuah genre yang menjengkelkan dan keras bagi orang-orang yang merosot.

Sejak tahun 1990-an, heavy metal sering dikaitkan dengan Setanisme dan kenakalan – bayangkan gelombang kedua black metal di Norwegia, dengan band-band seperti Mayhem, Emperor, dan Burzum, yang musisi remajanya yang terasing mengejutkan dunia dengan perilaku mereka – mulai dari pembakaran gereja hingga pembunuhan. – atas nama “keaslian musik”.

Seorang penggemar Dharma berselancar dalam posisi lotus [Courtesy of Joe Henley/Dharma]

Untuk heavy metal dan subgenre-nya, peristiwa-peristiwa ini merupakan klimaks dari apa yang digambarkan oleh sosiolog Inggris Stanley Cohen sebagai “kepanikan moral” dalam bukunya Folk Devils and Moral Panics, sebuah studi tahun 1972 tentang subkultur mod dan rocker yang sedang berkembang di Inggris. Cohen berpendapat bahwa kepanikan moral ditandai dengan perasaan takut yang intens, yang sebagian besar dilebih-lebihkan, terhadap kelompok subkultur tertentu yang dianggap menodai nilai-nilai inti komunitas.

Tiga puluh tahun kemudian, dengan heavy metal dan turunannya menjadi landasan dunia musik di negara-negara mulai dari Botswana hingga Mesir dan Irak, Dharma yakin genre globalisasi genre ini dapat diubah menjadi sarana yang efektif untuk mengajarkan ajaran Buddha.

Anggota pendiri Tung mengalami kebangkitan spiritualnya pada tahun 2000, ketika dia sangat terkejut mendengar Auman Singa Agama Buddha “karena ini sangat berbeda dari kitab Buddha yang saya dengar sejak kecil”, katanya kepada Al Jazeera. Dalam aliran Buddha Mahayana yang tersebar luas di Asia Timur, “Auman Singa” merupakan sebuah prinsip metafora yang menandakan kekuatan menakjubkan dari Buddha dan Bodhisattva ketika membabarkan Dharma (yang berarti, secara singkat, ajaran dan praktik Buddha), membawa kedamaian dan keberuntungan.

Pada saat itu, Tung sudah menjadi seorang metalhead dan drummer dan merasakan hubungan antara gaya nyanyian Lion's Roar dan ritme penggerak sebuah band metal. Baginya, gambaran dan lirik stereotip death metal hanyalah sebuah pelampiasan untuk melepaskan emosi dan sebuah bentuk representasi yang tidak berbeda dengan cara penyebaran agama Buddha dari India ke China dan tempat lain yang menggunakan patung Buddha dengan ciri-ciri marah.

“Dari pemahaman saya, penampilan marah ini terutama digunakan untuk melindungi para biksu dan umat, dan menurut kami ini mirip dengan cara musisi death metal menyampaikan pesan mereka,” kata Tung. “Kami berharap dapat menggunakan energi luar biasa dari musik death metal untuk meningkatkan kekuatan mantra dan menggunakan musik dan kostum untuk mewujudkan kemarahan atau perlindungan Buddha dan Bodhisattva. […] Kami tidak mengubah esensi mantra-mantra kitab Buddha, namun berharap untuk memperkuatnya [with death metal].”

Jenis dedikasi khusus

Tung membutuhkan waktu sekitar satu dekade mulai dari memahami konsep Dharma hingga menemukan orang yang tepat untuk membentuk kelompok “pencerahan” karena menjadi anggota juga berarti sangat terlibat dengan ajaran agama Buddha.

Pada tahun 2018, Tung merekrut mantan rekan bandnya, gitaris Andy Lin, untuk mulai mengerjakan lagu pertama Dharma, dan pada tahun 2019, menyambut penyanyi Kanada Joe Henley, seorang penulis lepas dan penduduk lama Taiwan, pada vokal. Sebelum melakukan debut livenya, Henley menghabiskan waktu berbulan-bulan mempelajari sutra yang akan dia nyanyikan di atas panggung di bawah bimbingan Master Song, seorang biarawati Budha yang taat, sampai dia memasuki Tiga Permata, menjadi seorang Buddhis sendiri dan menerima berkah tertinggi dari Song untuk membawakan sutra tersebut. di muka umum.

Master Song, yang karena alasan kesehatan tidak dapat lagi tampil di panggung bersama Dharma, menyerahkan tugas mereka kepada Master Miao-ben dan mendiskusikan masalah tersebut secara ekstensif dengan Tung sebelum mendukung band tersebut.

Dia berharap mereka dapat memainkan peran halus dalam menyebarkan kepercayaan Buddha di kalangan generasi muda di pulau yang mempunyai pemerintahan sendiri dan sekitarnya.

“Melalui musik, kami berharap dapat mempengaruhi generasi muda, terutama mereka yang menyukai genre musik yang berbeda, karena kita dilahirkan setara, dan tidak ada seorang pun yang boleh ditinggalkan karena preferensi mereka terhadap gaya musik tertentu,” kata Master Song kepada Al Jazeera. “Kami percaya bahwa keyakinan tidak harus berupa agama Buddha, Taoisme, Kristen, Katolik, atau Islam, karena keyakinan juga bisa berupa keyakinan akan kebaikan dan cinta terhadap dunia.”

Master Miao-ben di atas panggung dalam penjelajahan mereka.  Penyanyi utama Jon Henley berada di belakang dengan kepala tertunduk
Master Miao-ben dan Joe Henley, kanan, di atas panggung [Courtesy of Joe Henley/Dharma]

Mengingat keengganan umum para penggemar heavy metal untuk menerima band-band yang menyimpang dari gaya metal yang sudah jelas, keberhasilan penerimaan Dharma di Taiwan merupakan kejutan besar bagi Henley.

“Sepertinya sejak hari pertama, dan pertunjukan pertama kami, dibuka [Swedish black metal band] Marduk, kami disambut dengan tangan dan pikiran terbuka,” katanya hanya beberapa minggu setelah Dharma dinominasikan dalam Golden Indie Music Awards Taiwan, salah satu penghargaan musik tertinggi di negara itu, meski pada akhirnya mereka tidak menang.

“Dalam banyak hal, metal hanya mengulangi kiasan yang sama berulang kali,” kata Henley kepada Al Jazeera. “Sekarang, kiasan tersebut ada karena, pada umumnya, umat manusia terus mengulangi kesalahan yang sama. […] Sebagai reaksi terhadap hal tersebut, pesan utama dari musik kami, bagi saya, adalah bahwa untuk mengubah dunia menjadi lebih baik, Anda harus memulainya dari individu, yaitu diri Anda sendiri. Dan salah satu prinsip inti filosofi Buddhis adalah bahwa sebenarnya tidak ada diri.”

Henley menjelaskan bahwa apa yang kita bayangkan sebagai “diri” tidak lebih dari proyeksi pikiran kita sendiri yang seringkali cacat. “Praktik Buddhis, secara ringkas, adalah melepaskan konsep 'Anda' sebagaimana yang Anda ketahui, dalam kaitannya dengan pemikiran-pemikiran tersebut, dan jawabannya terletak pada sutra-sutra yang kita ubah menjadi jenis musik yang kita, sebagai penggemar seumur hidup dan pecinta musik metal, serta pengikut Jalan Mulia Berunsur Delapan, dapat memahaminya baik dalam arti teistik maupun musikal,” katanya kepada Al Jazeera.

“Lepaskan ego, lepaskan ego. Rangkullah keberadaan Anda sebagai bagian dari kesadaran kolektif yang lebih besar. Jika hal ini dapat dicapai, saya yakin kita akan memiliki dunia yang jauh lebih damai.”

Menyebarkan berkah

Setidaknya di dalam negeri, gaya metal baru Dharma telah menginspirasi ribuan penggemar Taiwan.

“Pertunjukan kami mengembangkan budaya mereka sendiri, dengan penggemar melakukan crowd-surfing dalam posisi lotus, bersujud di mosh pit, dan semuanya terjadi secara spontan,” jelas Henley. “Kami tidak membimbing atau mendorong mereka ke arah apa pun. Mereka melakukannya sepenuhnya atas kemauan mereka sendiri. Saya tidak yakin apakah hal itu akan terjadi di tempat lain selain di sini.”

Pada saat yang sama, Henley mengatakan Dharma berusaha untuk tidak berkhotbah.

“Kami di sini bukan untuk memaksakan sistem kepercayaan apa pun kepada siapa pun atau untuk berkhotbah,” kata Henley. “Kami memberikan pesan berdasarkan ajaran Buddha. Terserah pada individu untuk memilih apakah pesan itu ditujukan untuk mereka atau tidak.”

Line-up Dharma 2021, dari kiri ke kanan: Andy Lin (gitar), Bull Tsai (bass), Joe Henley (vokal), Jon Chang (mantan gitar), Jack Tung (drum).  Mereka terlihat seperti berada di sebuah ruangan di kuil.  Mereka mengenakan jubah hitam dan cemberut.
Formasi Dharma tahun 2021, dari kiri ke kanan: gitaris Andy Lin, bassis Bull Tsai, vokalis Joe Henley, gitaris ritme Jon Chang, dan drummer Jack Tung [Courtesy of Joe Henley/Dharma]

Salinan fisik dari album terbarunya, Tiga Ribu Alam dalam Satu Momen Pikiran, yang dirilis pada akhir tahun 2022, diberkati oleh para biksu Buddha untuk mencerminkan kepositifan dan kebaikan, dan Master Song menambahkan bahwa, karena lirik Dharma adalah kitab suci dan mantra Buddha dan para Bodhisattva, setiap kali band tersebut dibayar untuk tampil, 15 persen dari bayaran mereka disumbangkan ke organisasi amal.

“Buddha Amitabha berkata bahwa ada 84.000 cara untuk berlatih, dan mungkin [death metal] juga salah satunya,” kata Tung. “Oleh karena itu, kami percaya bahwa Buddhisme dan death metal tidak bertentangan satu sama lain, setidaknya di dalam hati kami – dan semuanya dimulai dari hati.”

Sumber

Previous articleKevin Hart Menuntut YouTuber Tasha K karena Pemerasan
Next articleIn bid to counter China, US ramps up effort to boost military ties in Asia
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here