TEL AVIV, Israel (AP) — Lima belas tentara Israel tewas dalam pertempuran di Gaza selama akhir pekan, kata militer Israel hari ini, sementara upaya tentatif terus dilakukan untuk mencapai kesepakatan pertukaran sandera bagi warga Palestina yang ditahan oleh Israel.

Saat Malam Natal tiba, asap masih mengepul di Gaza akibat pertempuran, sementara Betlehem di Tepi Barat masih sepi, dan perayaan hari raya dibatalkan.

Meningkatnya jumlah korban tewas di kalangan pasukan Israel – 154 orang sejak serangan darat dimulai – dapat mengikis dukungan publik terhadap perang tersebut, yang dipicu ketika militan pimpinan Hamas menyerbu komunitas di Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan menyandera 240 orang.

Perang tersebut telah menghancurkan sebagian wilayah Gaza, menewaskan sekitar 20.400 warga Palestina dan membuat hampir seluruh 2,3 juta orang di wilayah yang terkepung itu mengungsi. Kementerian Kesehatan di Gaza mengatakan 166 orang tewas di daerah kantong pantai tersebut selama sehari terakhir.

Sebagian besar warga Israel masih mendukung tujuan negara tersebut untuk menghancurkan kemampuan pemerintahan dan militer Hamas serta membebaskan 129 tawanan lainnya. Hal ini terjadi meskipun meningkatnya tekanan internasional terhadap serangan Israel, dan melonjaknya angka kematian serta penderitaan yang belum pernah terjadi sebelumnya di kalangan warga Palestina.

HAMAS TEPAT HARGA

“Perang ini menimbulkan kerugian yang sangat besar bagi kami, namun kami tidak punya pilihan selain terus berperang,” kata Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Ada kemarahan yang meluas terhadap pemerintahannya, yang banyak dikritik karena gagal melindungi warga sipil pada 7 Oktober dan mempromosikan kebijakan yang memungkinkan Hamas memperoleh kekuatan selama bertahun-tahun. Netanyahu menghindari tanggung jawab atas kegagalan militer dan kebijakannya.

“Seiring berjalannya waktu, masyarakat akan sulit untuk mengabaikan harga mahal yang harus dibayar, serta kecurigaan bahwa tujuan yang digembar-gemborkan masih jauh dari tercapai, dan bahwa Hamas tidak menunjukkan tanda-tanda menyerah dalam waktu dekat. ” tulis Amos Harel, komentator urusan militer untuk surat kabar Haaretz.

Upaya menuju negosiasi terus berlanjut. Pada hari Minggu, kepala Jihad Islam Palestina, Ziyad al-Nakhalah, tiba di Mesir untuk melakukan pembicaraan. Kelompok militan tersebut, yang juga ambil bagian dalam serangan 7 Oktober itu, mengatakan pihaknya siap mempertimbangkan pembebasan sandera hanya setelah pertempuran berakhir. Pemimpin tertinggi Hamas Ismail Haniyeh melakukan perjalanan ke Kairo untuk melakukan pembicaraan beberapa hari sebelumnya.

DI DALAM GAZA

Serangan Israel merupakan salah satu kampanye militer paling dahsyat dalam sejarah terkini. Lebih dari dua pertiga dari 20.000 warga Palestina yang terbunuh adalah perempuan dan anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan di Gaza, yang tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan.

Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan seorang anak laki-laki berusia 13 tahun ditembak dan dibunuh dalam serangan pesawat tak berawak Israel saat berada di dalam Rumah Sakit al-Amal di Khan Younis, bagian dari Gaza yang diyakini militer Israel sebagai tempat persembunyian para pemimpin Hamas.

Serangan Israel semalam menghantam sebuah rumah di kamp pengungsi sebelah barat kota Rafah, di perbatasan Gaza dengan Mesir. Setidaknya dua pria tewas, menurut wartawan Associated Press di rumah sakit tempat jenazah tersebut diambil.

Setidaknya dua orang tewas dan enam lainnya luka-luka ketika sebuah rudal menghantam sebuah bangunan di kamp pengungsi Bureij di Gaza tengah.

Dan warga Palestina melaporkan pemboman besar-besaran dan tembakan Israel di Jabaliya, sebuah wilayah di utara Kota Gaza yang diklaim Israel telah mereka kendalikan. Cabang militer Hamas mengatakan para pejuangnya menembaki pasukan Israel di kamp pengungsi Jabaliya dan Jabaliya.

“Suara ledakan dan tembakan tidak pernah berhenti,” kata warga Jabaliya, Assad Radwan.

Israel mendapat kecaman internasional atas jumlah korban sipil yang tewas, namun mereka menyalahkan Hamas, dengan alasan bahwa kelompok militan tersebut memanfaatkan daerah pemukiman padat dan terowongan. Israel telah melancarkan ribuan serangan udara sejak 7 Oktober, dan sebagian besar menahan diri untuk tidak mengomentari serangan tertentu.

Israel juga menghadapi tuduhan menganiaya pria dan remaja Palestina yang ditahan di rumah, tempat penampungan, rumah sakit, dan tempat lain selama serangan tersebut. Mereka membantah tuduhan pelecehan dan mengatakan mereka yang tidak memiliki hubungan dengan militan akan segera dibebaskan.

Berbicara kepada AP dari ranjang rumah sakit di Rafah setelah pembebasannya, Khamis al-Burdainy dari Kota Gaza mengatakan pasukan Israel menahannya setelah tank dan buldoser menghancurkan sebagian rumahnya. Dia mengatakan para pria diborgol dan ditutup matanya.

“Kami tidak tidur. Kami tidak mendapat makanan dan air,” katanya sambil menangis dan menutupi wajahnya.

Tahanan lain yang dibebaskan, Mohammed Salem, dari lingkungan Shijaiyah di Kota Gaza, mengatakan pasukan Israel memukuli mereka. “Kami dipermalukan,” dia berkata. “Seorang tentara wanita akan datang dan memukuli seorang lelaki tua berusia 72 tahun.”

Israel mengatakan pihaknya telah membunuh ribuan militan Hamas, tanpa memberikan bukti, dan mengatakan pihaknya membongkar jaringan terowongan Hamas yang luas dan membunuh para komandan utama – sebuah operasi yang menurut para pemimpin bisa memakan waktu berbulan-bulan.

TEKANAN INTERNASIONAL

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengeluarkan resolusi yang lebih lunak yang menyerukan pengiriman bantuan kemanusiaan secepatnya bagi warga Palestina yang kelaparan dan putus asa serta pembebasan semua sandera, namun bukan untuk gencatan senjata.

Namun masih belum jelas bagaimana dan kapan pengiriman makanan, pasokan medis dan bantuan lainnya, yang jauh di bawah rata-rata harian 500 orang sebelum perang, akan dipercepat. Truk masuk melalui dua penyeberangan – Rafah, dan Kerem Shalom di perbatasan dengan Israel. Wael Abu Omar, juru bicara Otoritas Penyeberangan Palestina, mengatakan 93 truk bantuan memasuki Gaza melalui Rafah pada hari Sabtu.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengulangi seruan PBB untuk gencatan senjata kemanusiaan, menambahkan di media sosial bahwa “Kehancuran sistem kesehatan Gaza adalah sebuah tragedi.”

Sekutu Israel di Eropa telah meningkatkan seruan untuk menghentikan pertempuran. Namun AS, sekutu utama Israel, tampaknya tetap mendukung Israel meskipun mereka semakin mengintensifkan seruan untuk memberikan perlindungan yang lebih besar bagi warga sipil.

Presiden AS Joe Biden berbicara dengan Netanyahu pada hari Sabtu, sehari setelah Washington melindungi Israel dari resolusi PBB yang lebih keras. Biden mengatakan dia tidak meminta gencatan senjata, sementara kantor Netanyahu meminta perdana menteri “menjelaskan bahwa Israel akan melanjutkan perang sampai semua tujuannya tercapai.”



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous articleKongres yang terpecah berupaya menggalang dukungan terhadap tantangan global
Next articleVatikan akan menerbitkan homili yang belum pernah dilihat sebelumnya oleh Paus Benediktus XVI
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here