Calon presiden independen Rober F. Kennedy Jr. memiliki peluang yang kecil untuk memenangkan pemilu tahun 2024, namun hal ini tidak menghentikannya untuk mempertimbangkan calon de facto dari Partai Republik dan Demokrat: mantan Presiden Donald Trump dan Presiden Joe Biden.

Pada hari Senin, Kennedy mengatakan kepada CNN bahwa – dalam pandangannya – Biden mewakili ancaman yang lebih besar terhadap demokrasi Amerika daripada Trump, yang berusaha membalikkan kekalahannya dalam pemilu tahun 2020.

“Saya dapat berargumen bahwa Presiden Biden adalah ancaman yang jauh lebih buruk terhadap demokrasi,” kata Kennedy kepada Erin Burnett dari CNN. “Dan alasannya adalah Presiden Biden adalah kandidat pertama dalam sejarah – presiden pertama dalam sejarah – yang menggunakan lembaga federal untuk menyensor pidato politik, untuk menyensor lawannya.”

Burnett mendesak Kennedy tentang bagaimana ia dapat membuat klaim tersebut mengingat tindakan Trump setelah pemilu tahun 2020, dan perannya dalam kerusuhan Capitol pada 6 Januari.

“Mencoba untuk membatalkan pemilu jelas merupakan ancaman terhadap demokrasi,” tambah Kennedy. “Tetapi pertanyaannya adalah, siapa yang merupakan ancaman terburuk bagi demokrasi? Dan yang ingin saya katakan adalah… Saya tidak akan menjawab pertanyaan itu. Namun saya dapat berargumen bahwa Presiden Biden melakukan hal tersebut karena Amandemen Pertama, Erin, adalah yang paling penting.”

Biden sendiri tidak melarang Kennedy berbicara mengenai kebijakan dan pandangannya – termasuk banyak klaim konspirasi mengenai vaksin – namun Kennedy untuk sementara dilarang dari Instagram karena menyebarkan misinformasi Covid-19. Organisasi nirlaba antivaksinnya, Children's Health Defense, telah dilarang di berbagai platform media sosial.

Pada hari Selasa, Kennedy menggandakan pernyataannya dalam wawancara dengan Fox News dan Newsmax.

Kennedy muncul sendirian dalam diskusi meja bundar di Fox News, meskipun Nicole Shanahan – pasangannya yang baru saja dibaptis – telah dipromosikan sebagai tamu terjadwal. Shanahan, donor utama kampanye Kennedy, dipilih dari sejumlah calon wakil presiden potensial termasuk quarterback New York Jets Aaron Rodgers dan mantan Senator Hawaii Tulsi Gabbard. Berita ABC melaporkan pada hari Selasa bahwa Gabbard menolak tawaran posisi dari Kennedy.

Shanahan belum pernah tampil di depan umum sejak bergabung dengan tiket tersebut, dan Kennedy terbang solo pada hari Selasa. “Presiden Biden telah melakukan sesuatu yang belum pernah dilakukan oleh presiden lain dalam sejarah, dengan memerintahkan media, khususnya media sosial, Facebook, Twitter, Instagram, YouTube, Google untuk menyensor lawan politiknya,” kata Kennedy kepada Fox News, mengulangi tuduhannya bahwa pemerintahan Biden mengarahkan perusahaan teknologi untuk menekan pidatonya selama pandemi Covid-19. Bulan lalu, Mahkamah Agung memberi isyarat itu tidak yakin melalui argumen lisan yang menuduh pemerintahan Biden telah bertindak berlebihan dalam berkonsultasi dengan perusahaan media sosial untuk menghentikan penyebaran informasi yang salah mengenai COVID-19. Pengadilan sebelumnya telah melakukan hal tersebut menolak tawaran oleh Kennedy untuk campur tangan dalam kasus ini.

Sedang tren

“Apa yang Trump katakan tentang mempertanyakan pemilu, dan sejauh mana dia terlibat dalam upaya untuk menggulingkan pemilu, merupakan ancaman terhadap demokrasi. Namun hal ini bukanlah ancaman terburuk, karena hal ini akan merusak amandemen pertama Konstitusi kita, dan mempersenjatai badan-badan federal untuk membuat lawan-lawannya tidak ikut serta dalam pemungutan suara,” tambah Kennedy. Kandidat independen juga mengulangi komentarnya dalam sebuah wawancara dengan Newsmax pada hari Selasa, menambahkan bahwa pemerintahan Biden telah menolak perlindungan Dinas Rahasia sebagai calon presiden. Perlindungan Dinas Rahasia biasanya diberikan kepada kandidat utama 120 hari, sekitar empat bulan, sebelum pemilihan umum.

Komentar tersebut mendapat kecaman luas dari kelompok terkemuka Demokrat. “Dengan lugas Robert F. Kennedy Jr. mengatakan bahwa Joe Biden adalah ancaman yang lebih besar terhadap demokrasi daripada Donald Trump karena dia dilarang menyebarkan teori konspirasi secara online,” kata Penasihat Senior DNC Mary Beth Cahill dalam sebuah pernyataan.. “Tidak ada bandingannya dengan memanggil massa ke Capitol dan berjanji menjadi diktator pada hari pertama. Robert F. Kennedy Jr. menghilangkan keraguan bahwa dia adalah kandidat spoiler malam ini dengan mendorong poin pembicaraan MAGA-nya di prime time.”



Sumber

Previous articleGarry Tan dari Y Combinator kembali menghukum seorang anggota parlemen San Francisco; kali ini tentang tagihan email
Next articleJohn Mulaney Berjalan Menyusuri Jalan Kenangan Bersama David Letterman di 'Tamu Saya Berikutnya Tidak Perlu Perkenalan'
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.