Presiden Penggabung Y Garry Tan turun ke platform sosial X Selasa untuk kembali mengungkapkan ketidaksenangannya pada pejabat terpilih yang mewakili San Francisco, tempat akselerator terkenal itu bermarkas.

Kali ini, dia mengecam anggota majelis negara bagian California, Matt Haney, atas usulan rancangan undang-undang email larut malam yang dia tulis. Haney mewakili San Francisco di dewan perwakilan negara bagian.

Tweet tersebut berbunyi, “Melegalkan kerja keras. Haney menyebarkan omong kosong lagi, dari orang yang membunuh aljabar dan menyebabkan krisis fentanil di Tenderloin.” Dia kemudian memposting sebuah thread berkata, “Apakah ini operasi asing atau apa?”

Haney adalah apa yang mungkin Anda sebut sebagai “samsak tinju favorit” Tan. Pada tahun 2016, Haney memimpin dewan Sekolah Umum San Francisco ketika distrik tersebut sedang berdiskusi memindahkan aljabar dari sekolah menengah. Kursusnya adalah kemudian diaktifkan kembali pada tahun 2024. Pernyataan Tan yang tidak menyukai langkah sebelumnya terlihat jelas dalam beberapa tweet, termasuk di akun Twitter-nya April 2023, Oktober 2022 Dan Juni 2021.

Sementara itu, pada tahun 2022, Haney ditunjuk untuk memimpin komite opioid California, yang mana Tan tweet, “Politik seperti biasa menempatkan pejabat tinggi yang tidak kompeten yang memimpin lebih dari 1000 kematian akibat fentanil di distrik SF miliknya sebagai penanggung jawab komisi opioid CA. Matt Haney tidak melakukan apa pun untuk mendukung pemulihan dan pengobatan…”

Haney membela karyanya memerangi krisis opioid di a Postingan LinkedIn bulan Februari. Di dalamnya, dia merujuk pada AB 1976, sebuah rancangan undang-undang yang dia gambarkan “akan didasarkan pada persyaratan yang ada bagi pemberi kerja di California untuk memiliki 'bahan pertolongan pertama yang memadai' bagi para pekerja.” Tujuannya adalah membuat peralatan yang mencakup obat nalokson yang menyelamatkan nyawa tersedia “sebagai alat pemadam kebakaran.”

Yang membuat Tan marah kali ini adalah rancangan undang-undang yang diusulkan Haney, AB 2751, yang akan memberi karyawan “hak untuk memutuskan hubungan” setelah jam kerja yang disepakati. Artinya, mereka mempunyai hak hukum untuk mengabaikan panggilan, email, SMS, atau pesan yang dikirim setelah waktu tersebut, kecuali dalam keadaan darurat, dan pemberi kerja yang melakukan pelanggaran dapat dikenakan denda. Standar San Francisco melaporkan.

Haney mengatakan kepada publikasi tersebut, “Jika Anda bekerja dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore, Anda tidak boleh diharapkan bekerja 24/7. Itu harus tersedia untuk semua orang, terlepas dari keberadaan ponsel pintarnya.”

Perlu diperhatikan bahwa tujuan dari RUU ini bukanlah melarang orang bekerja dengan jam kerja yang panjang jika mereka menginginkannya, seperti yang disiratkan oleh Tan, melainkan melarang perusahaan untuk memaksakan ekspektasi yang selalu tersedia pada pekerja. Namun, ide ini bertentangan dengan budaya startup, bagian dari dunia YC, yang menjunjung tinggi dedikasi terhadap pekerjaan, terutama di tahun-tahun awal.

Tweet terbaru Tan yang mencari kesalahan pada anggota parlemen California bukanlah hal yang unik. Dia melontarkan kata-kata kasar pada bulan Januari di X tentang tujuh supervisor San Francisco yang bernada kasar. Dia kemudian meminta maaf, menjelaskan bahwa tweet tersebut dimaksudkan sebagai referensi yang jelas ke lagu rap populer dan kemudian menghapus tweet tersebut.

Tapi itu tidak berakhir di situ. Pada bulan Februari, tiga pengawas San Francisco menerima surat ancaman ke rumah mereka yang menyertakan foto Tan dan kalimat, “Saya berharap kematian yang lambat dan menyakitkan bagi Anda dan orang yang Anda cintai.”

TechCrunch berbicara dengan supervisor Aaron Peskin tentang surat tersebut pada saat itu, dan Peskin mengatakan menurutnya Tan tidak bertanggung jawab langsung atas seseorang yang mengirimkan surat tersebut. Namun, dengan nada ancaman yang ditujukan pada seseorang, bukan hanya wacana kebijakan, tweet Tan “merugikan wacana demokrasi,” kata Peskin.

Upaya untuk menghubungi Tan dan Haney untuk memberikan komentar tidak dijawab pada saat publikasi. Y Combinator menolak berkomentar.



Sumber

Previous articleSaya Pergi ke Slizzyfest Cash Cobain dan Yang Saya Dapatkan hanyalah Perasaan Klasik NYC
Next articleRFK Jr. Terus Menegaskan Biden Adalah Ancaman Lebih Besar Bagi Demokrasi Daripada Trump