RAFAH, Jalur Gaza — Pasukan Israel membombardir kamp-kamp pengungsi Palestina di Gaza tengah dan mengeluarkan perintah yang meminta penduduk untuk mengevakuasi daerah tersebut pada hari Selasa, tanda bahwa militer berencana untuk memperluas serangan daratnya ke bagian ketiga dari wilayah yang terkepung.

Pembukaan zona pertempuran baru berpotensi menimbulkan gelombang kehancuran dan pengungsian baru dalam perang yang menurut Israel akan berlangsung berbulan-bulan karena Israel berjanji untuk menghancurkan Hamas setelah serangannya pada 7 Oktober. Pasukan Israel telah terlibat dalam pertempuran sengit di kota-kota di Gaza utara dan di kota selatan Khan Younis, yang mendorong warga Palestina ke wilayah yang semakin kecil untuk mencari perlindungan.

Meskipun ada tekanan internasional untuk gencatan senjata dan seruan AS untuk mengurangi korban sipil, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada hari Senin memperingatkan bahwa pertempuran tersebut tidak akan terjadi. “belum hampir selesai.”

Serangan Israel merupakan salah satu kampanye militer paling dahsyat dalam sejarah terkini. Lebih dari 20.900 warga Palestina, dua pertiganya adalah perempuan dan anak-anak, telah terbunuh, menurut Kementerian Kesehatan di Gaza, yang jumlahnya tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan.

Sementara itu, ada tanda-tanda baru perang Israel-Hamas yang memicu ketegangan di kawasan. Serangan udara Israel di Suriah menewaskan seorang jenderal Iran, yang membawa sumpah balas dendam dari Iran. Pesawat tempur AS menyerang milisi dukungan Iran di Irak yang melakukan serangan pesawat tak berawak yang melukai tentara Amerika di sana.

Warga Gaza tengah pada hari Selasa menggambarkan penembakan dan serangan udara yang mengguncang kamp Nuseirat, Maghazi dan Bureij pada malam hari. Kamp-kamp tersebut merupakan kota-kota yang dibangun, menampung warga Palestina yang diusir dari rumah mereka di tempat yang sekarang menjadi wilayah Israel selama perang tahun 1948 dan keturunan mereka – dan sekarang juga dipenuhi oleh orang-orang yang meninggalkan wilayah utara.

“Pemboman itu sangat hebat,” Radwan Abu Sheitta, seorang guru Palestina mengatakan melalui telepon dari rumahnya di Bureij. “Sepertinya mereka mendekat,” katanya tentang pasukan Israel.

Sore harinya, militer Israel mengeluarkan perintah yang menyerukan warga untuk mengevakuasi wilayah seluas pusat Gaza, termasuk Bureij, dan mendesak mereka untuk pindah ke kota terdekat Deir al-Balah. Cabang militer Hamas, Brigade Qassam, mengatakan para pejuangnya menyerang dua tank Israel di timur Bureij. Laporan tersebut tidak dapat dikonfirmasi secara independen, namun laporan tersebut menunjukkan bahwa pasukan Israel sedang bergerak menuju kamp tersebut.

tumpahan regional

Sepanjang perang, konstelasi kelompok milisi yang didukung Iran di seluruh kawasan telah meningkatkan serangan untuk mendukung Hamas. Sejauh ini, semua pihak sepertinya mengkalibrasi kekerasan agar tidak memicu konflik besar-besaran, namun kekhawatirannya adalah eskalasi yang tidak terduga bisa menjadi tidak terkendali.

Milisi yang didukung Iran di Irak melakukan serangan pesawat tak berawak ke pangkalan AS di Irbil di Irak utara pada hari Senin, melukai tiga tentara Amerika, salah satunya dalam kondisi kritis, menurut para pejabat AS. Ini adalah serangan terbaru dari lebih dari 100 serangan yang dilakukan milisi terhadap pangkalan yang menampung pasukan AS di Irak dan Suriah.

Sebagai tanggapan, pesawat-pesawat tempur Amerika sebelum fajar pada hari Selasa menyerang tiga lokasi di Irak yang terhubung dengan salah satu milisi utama, Kataib Hezbollah.

Serangan Israel pada hari Senin menghantam lingkungan ibu kota Suriah, Damaskus, menewaskan Jenderal SEED Razi Mousavi, seorang penasihat paramiliter Garda Revolusi Iran. Serangan itu terjadi ketika dia memasuki sebuah peternakan yang dilaporkan digunakan sebagai kantor kelompok militan Lebanon Hizbullah di distrik Sayeda Zeinab di pinggiran Damaskus, menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia.

Menteri Pertahanan Yoav Gallant mengatakan Israel menghadapi a “perang multi-arena” dari tujuh front berbeda – Gaza dan Tepi Barat yang diduduki, Lebanon, Suriah, Irak, Yaman dan Iran. “Kami telah merespons dan bertindak dalam enam bidang ini,” katanya kepada Komite Urusan Luar Negeri dan Pertahanan Knesset.

Hampir setiap hari, Hizbullah dan Israel saling melancarkan serangan rudal, serangan udara, dan penembakan melintasi perbatasan Israel-Lebanon. Sekitar 150 orang tewas di pihak Lebanon, sebagian besar adalah pejuang Hizbullah dan kelompok lain, tetapi juga 17 warga sipil. Setidaknya sembilan tentara dan empat warga sipil tewas di pihak Israel.

Di Laut Merah, serangan pemberontak Houthi di Yaman terhadap kapal komersial telah mengganggu perdagangan dan mendorong operasi angkatan laut multinasional pimpinan AS untuk melindungi rute pelayaran.

MEMPERLUAS SERANGAN GAZA

Tindakan Israel ke Gaza tengah akan semakin memperkecil wilayah di mana 2,3 juta penduduk Gaza terpaksa mengungsi untuk menghindari pertempuran. Sudah lebih dari 85% penduduk terpaksa meninggalkan rumah mereka.

Deir al-Balah dan Rafah – di ujung selatan perbatasan Mesir – dipenuhi pengungsi, bahkan ketika Israel terus membombardir mereka. Para pejabat PBB mengatakan seperempat penduduknya kelaparan di bawah pengepungan Israel, yang hanya mengizinkan sedikit makanan, air, bahan bakar, obat-obatan dan pasokan lainnya masuk ke wilayah tersebut.

Serangan pada hari Selasa menghantam sebuah rumah keluarga di Mawasi, sebuah daerah pedesaan di provinsi Khan Younis di garis pantai selatan Gaza yang Israel nyatakan sebagai zona aman bagi orang-orang untuk berlindung. Seorang wanita tewas, dan sedikitnya delapan orang lainnya terluka, menurut juru kamera yang bekerja untuk The Associated Press di rumah sakit terdekat. Belum ada komentar langsung dari militer Israel mengenai serangan tersebut.

Dewan Keamanan PBB pekan lalu menyerukan agar segera mempercepat pengiriman bantuan ke Gaza. Namun sejauh ini hanya ada sedikit tanda nyata mengenai perubahan masuknya bantuan, yang menurut PBB sulit untuk disalurkan karena banyak wilayah yang terputus akibat pertempuran.

Israel telah berjanji untuk terus berjuang untuk menghilangkan kemampuan militer dan pemerintahan Hamas di Gaza, setelah militan tersebut melakukan serangan mendadak ke Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera sekitar 240 orang. Israel mengatakan pihaknya juga bertujuan untuk membebaskan lebih dari 100 sandera yang masih disandera di Gaza.

Israel menyalahkan Hamas atas tingginya angka kematian warga sipil di Gaza, dengan alasan bahwa kelompok militan tersebut memanfaatkan daerah pemukiman padat dan terowongan. Israel mengatakan mereka telah membunuh ribuan militan Hamas, tanpa memberikan bukti.

Pasukan Israel telah terlibat dalam hampir dua bulan pertempuran darat dengan Hamas dan militan lainnya di Gaza utara dan pertempuran perkotaan selama berminggu-minggu di Khan Younis. Pertempuran dan pemboman telah meratakan sebagian besar wilayah di kedua wilayah tersebut.

Di utara, pasukan memusatkan perhatian pada lingkungan Daraj Tufah di Kota Gaza, yang diyakini sebagai salah satu benteng terakhir Hamas di wilayah tersebut, menurut laporan dari koresponden militer Israel, yang menerima pengarahan dari komandan militer.

Laporan tersebut mengatakan bahwa tentara bermaksud menghancurkan sekitar 70% infrastruktur Hamas, dan menyisakan sisanya untuk operasi lebih lanjut dalam fase pertempuran dengan intensitas lebih rendah.

Meski begitu, pejuang Hamas telah menunjukkan ketahanan yang tangguh. Militer Israel mengumumkan kematian dua tentara lagi pada hari Selasa, sehingga total korban tewas dalam serangan darat menjadi 158. Militan Senin malam meluncurkan rentetan roket ke Israel, memicu sirene serangan udara di kota Ashkelon di selatan. Belum ada laporan mengenai kerusakan atau cedera.



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous article'The Crown' Mungkin Telah Memutuskan Persahabatan Dominic West dan Pangeran Harry
Next articleAnak yatim piatu di Gaza: Rasa sakit tanpa batas
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here