WASHINGTON (AP) — Presiden Joe Biden memerintahkan militer Amerika Serikat untuk melakukan serangan udara balasan terhadap kelompok milisi yang didukung Iran setelah tiga anggota militer AS terluka dalam serangan pesawat tak berawak di Irak utara.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional Adrienne Watson mengatakan salah satu tentara AS menderita luka kritis dalam serangan yang terjadi Senin pagi. Milisi Kataib Hizbullah yang didukung Iran dan kelompok-kelompok afiliasinya, di bawah payung militan yang didukung Iran, mengaku bertanggung jawab atas serangan yang menggunakan serangan drone satu arah.

Para pejabat Irak mengatakan serangan-serangan AS yang menyasar lokasi-lokasi milisi pagi ini menewaskan seorang militan dan melukai 18 orang lainnya. Serangan-serangan itu terjadi pada saat meningkatnya kekhawatiran akan meluasnya perang Israel-Hamas ke wilayah tersebut.

Iran pada Senin mengumumkan bahwa serangan Israel di pinggiran ibu kota Suriah, Damaskus, menewaskan salah satu jenderal utamanya, Razi Mousavi, yang pernah menjadi teman dekat Jenderal Qassem Soleimani, mantan kepala Pasukan elit Quds Iran. Soleimani terbunuh dalam serangan pesawat tak berawak AS di Irak pada Januari 2020.

Para pejabat Iran bersumpah akan membalas dendam atas pembunuhan Mousavi namun tidak segera melancarkan serangan balasan. Serangan milisi pada hari Senin di Irak utara dilancarkan sebelum serangan di Suriah yang menewaskan Mousavi.

Biden, yang sedang menghabiskan Natal di tempat peristirahatan kepresidenan di Camp David, Maryland, diberitahu tentang serangan itu oleh penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan tak lama setelah serangan itu terjadi pada hari Senin dan memerintahkan Pentagon dan para pembantu keamanan nasionalnya untuk mempersiapkan opsi respons terhadap serangan tersebut. serangan terhadap pangkalan udara yang digunakan oleh pasukan Amerika di Irbil.

Sullivan berkonsultasi dengan Menteri Pertahanan Lloyd Austin. Wakil penasihat keamanan nasional Biden, Jon Finer, berada bersama presiden di Camp David dan mengumpulkan para pembantunya untuk meninjau opsi-opsi yang ada, menurut seorang pejabat AS, yang tidak berwenang untuk berkomentar secara terbuka dan meminta agar tidak disebutkan namanya.

Dalam beberapa jam, Biden mengadakan pertemuan dengan tim keamanan nasionalnya untuk melakukan panggilan telepon. Austin dan Jenderal CQ Brown, ketua Kepala Staf Gabungan, memberi pengarahan kepada Biden mengenai opsi respons. Biden memilih untuk menargetkan tiga lokasi yang digunakan oleh Kataib Hizbullah dan kelompok afiliasinya, kata pejabat itu.

Serangan AS dilakukan sekitar pukul 04:45 hari ini di Irak, kurang dari 13 jam setelah personel AS diserang. Menurut Komando Pusat AS, serangan balasan terjadi di tiga lokasi tersebut “menghancurkan fasilitas yang menjadi sasaran dan kemungkinan membunuh sejumlah militan Kataib Hizbullah.”

“Presiden tidak memberikan prioritas yang lebih tinggi daripada perlindungan personel Amerika yang berada dalam bahaya,” kata Watson. “Amerika Serikat akan bertindak pada waktu dan cara yang kita pilih jika serangan ini terus berlanjut.”

Serangan terbaru terhadap pasukan AS terjadi setelah berbulan-bulan meningkatnya ancaman dan tindakan terhadap pasukan Amerika di wilayah tersebut sejak serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober yang memicu perang dahsyat di Gaza.

Serangan bolak-balik yang berbahaya telah meningkat sejak kelompok militan yang didukung Iran di bawah kelompok yang disebut Perlawanan Islam di Irak dan Suriah mulai menyerang fasilitas AS pada 17 Oktober, tanggal ketika ledakan di sebuah rumah sakit di Gaza menewaskan ratusan orang. Milisi yang didukung Iran telah melakukan lebih dari 100 serangan terhadap pangkalan AS di Irak dan Suriah sejak dimulainya perang Israel-Hamas lebih dari dua bulan lalu.

Pada bulan November, jet tempur AS menyerang pusat operasi dan pusat komando dan kendali Kataib Hizbullah, menyusul serangan rudal balistik jarak pendek terhadap pasukan AS di Pangkalan Udara Al-Assad di Irak barat. Milisi yang didukung Iran juga melakukan serangan pesawat tak berawak di pangkalan udara yang sama pada bulan Oktober, menyebabkan luka ringan.

AS juga menyalahkan Iran, yang mendanai dan melatih Hamas, atas serangan yang dilakukan militan Houthi di Yaman terhadap kapal-kapal komersial dan militer melalui jalur pelayaran penting di Laut Merah.

Pemerintahan Biden telah berupaya mencegah perang Israel-Hamas berkembang menjadi konflik regional yang lebih luas yang akan membuka front baru dalam pertempuran Israel atau menarik Amerika Serikat secara langsung. Respon terukur pemerintah – di mana tidak setiap upaya terhadap pasukan Amerika ditanggapi dengan serangan balik – telah menuai kritik dari Partai Republik.

AS memiliki ribuan tentara di Irak yang melatih pasukan Irak dan memerangi sisa-sisa kelompok ISIS, dan ratusan tentara di Suriah, sebagian besar dalam misi kontra-ISIS. Mereka telah menjadi sasaran puluhan serangan, meski belum ada yang berakibat fatal, sejak perang dimulai pada 7 Oktober, dan AS mengaitkan tanggung jawab tersebut kepada kelompok-kelompok yang didukung Iran.

“Meskipun kami tidak berupaya untuk meningkatkan konflik di kawasan ini, kami berkomitmen dan sepenuhnya siap untuk mengambil tindakan lebih lanjut yang diperlukan untuk melindungi masyarakat dan fasilitas kami,” kata Austin dalam sebuah pernyataan.

Bentrokan tersebut menempatkan pemerintahan Perdana Menteri Irak Mohammed Shia al-Sudani dalam posisi yang sulit. Dia berkuasa pada tahun 2022 dengan dukungan koalisi partai-partai yang didukung Iran, beberapa di antaranya terkait dengan milisi yang sama yang melancarkan serangan terhadap pangkalan-pangkalan AS.

Sekelompok milisi yang didukung Iran dan dikenal sebagai Pasukan Mobilisasi Populer merupakan kunci dalam perang melawan militan ISIS setelah kelompok ekstremis tersebut menguasai sebagian besar wilayah Irak pada tahun 2014. PMF secara resmi berada di bawah komando tentara Irak, namun dalam praktiknya milisi tersebut beroperasi secara mandiri.

Dalam sebuah pernyataan hari ini, Sudani mengutuk serangan milisi di Irbil dan tanggapan AS.

Serangan aktif “markas besar misi diplomatik asing dan tempat yang menampung penasihat militer dari negara-negara sahabat … melanggar kedaulatan Irak dan dianggap tidak dapat diterima dalam keadaan apa pun,” kata pernyataan itu.

Namun, ia menambahkan bahwa serangan balasan oleh AS terus berlanjut “Situs militer Irak” — mengacu pada milisi — “merupakan tindakan permusuhan yang jelas.” Sudani mengatakan beberapa dari mereka yang terluka dalam serangan itu adalah warga sipil.



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous articleSelasa. 10:09: 276 warga India yang terjebak di bandara Prancis selama berhari-hari untuk penyelidikan perdagangan manusia tiba di India
Next articleThe Killers Merayakan Liburan Dengan Lagu Baru Synth-Laden
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here