Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, kiri, berjabat tangan dengan Perdana Menteri Swedia Ulf Kristersson, kanan, saat Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg terlihat pada hari Senin sebelum pertemuan menjelang pertemuan puncak NATO di Vilnius, Lithuania. Komite urusan luar negeri parlemen Turki hari ini bersiap untuk melanjutkan pembahasan mengenai upaya Swedia untuk bergabung dengan NATO, beberapa hari setelah Presiden Recep Tayyip Erdogan mengaitkan pengakuan negara Nordik tersebut dengan persetujuan AS atas permintaan Turki untuk membeli jet tempur F-16. (Yves Herman, Foto Kolam Renang via AP, File)

ANKARA, Turki (AP) — Komite urusan luar negeri parlemen Turki hari ini melanjutkan pembahasan mengenai upaya Swedia untuk bergabung dengan NATO, beberapa hari setelah Presiden Recep Tayyip Erdogan menghubungkan pengakuan negara Nordik tersebut dengan persetujuan AS atas permintaan Turki untuk membeli jet tempur F-16.

Turki, salah satu anggota NATO, mengangkat keberatannya terhadap Swedia bergabung dengan aliansi trans-Atlantik pada bulan Juli namun proses ratifikasinya terhenti di parlemen. Turki menuduh Swedia tidak menanggapi masalah keamanannya dengan cukup serius, termasuk perjuangannya melawan militan Kurdi dan kelompok lain yang dianggap Ankara sebagai ancaman keamanan.

Bulan ini, Erdogan menyampaikan hambatan lain dengan mengatakan secara terbuka bahwa Turki hanya akan meratifikasi tawaran Swedia untuk menjadi anggota NATO jika Kongres AS menyetujui permintaan Ankara untuk membeli 40 jet tempur F-16 baru dan perlengkapannya untuk memodernisasi armada yang ada. Pemimpin Turki juga meminta kedua badan legislatif untuk bertindak “serentak” dan mengatakan Kanada dan sekutu NATO lainnya harus mencabut embargo senjata yang dikenakan terhadap Turki.

Gedung Putih mendukung permintaan F-16 Turki namun ada penolakan kuat di Kongres terhadap penjualan peralatan militer ke Turki.

Komite urusan luar negeri parlemen Turki telah mulai membahas keanggotaan Swedia di NATO bulan lalu. Namun pertemuan tersebut ditunda setelah anggota parlemen dari partai berkuasa Erdogan mengajukan mosi penundaan dengan alasan bahwa beberapa masalah memerlukan klarifikasi lebih lanjut dan bahwa negosiasi dengan Swedia belum selesai. “dewasa” cukup.

Jika disetujui oleh komite, maka tawaran Swedia harus disetujui oleh majelis penuh.

Swedia dan Finlandia meninggalkan posisi non-blok militer mereka yang tradisional untuk mencari perlindungan di bawah payung keamanan NATO, setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari 2022. Finlandia bergabung dengan aliansi tersebut pada bulan April, menjadi anggota NATO ke-31, setelah parlemen Turki meratifikasi pencalonan negara Nordik tersebut.

NATO memerlukan persetujuan bulat dari semua anggota yang ada untuk melakukan ekspansi, dan Turki serta Hongaria adalah satu-satunya negara yang bertahan. Hongaria telah menghentikan pencalonan Swedia, dengan tuduhan bahwa politisi Swedia telah memberitahukannya “kebohongan terang-terangan” tentang kondisi demokrasi Hongaria.

Penundaan ini telah membuat frustasi sekutu NATO lainnya yang dengan cepat menerima Swedia dan Finlandia ke dalam aliansi tersebut.



Berita terhangat hari ini dan banyak lagi di kotak masuk Anda











Sumber

Previous articleApakah Republik Demokratik Kongo sedang menuju ke arah kekerasan baru?
Next articleUkraina mengatakan sedikitnya satu orang tewas dalam serangan Rusia di stasiun kereta Kherson
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here