Penumpang terkaya di Titanic

John Jacob 'Jack' Astor IV adalah seorang raja bisnis Amerika dan anggota keluarga Astor – barisan panjang pengusaha sukses. Jack lahir pada 13 Juli 1864 di tanah milik keluarga, Ferncliff di Rhinebeck, Negara Bagian New York, AS. Pada usia 47 tahun, dia menjadi penumpang RMS Titanic dan menemui ajalnya di perairan dingin Samudra Atlantik Utara pada tanggal 15 April 1912. Dia dianggap sebagai orang terkaya di kapal Titanic – dan mungkin orang terkaya orang di planet ini!

Lalu apa yang menyebabkan kekayaan ini menjadi cerita compang-camping, dan jatuhnya nama Astor? Mari kita kembali ke awal dan melihat bagaimana semuanya terjadi:

Bagaimana keluarga Astor mengumpulkan kekayaannya

Selama abad ke-19 dan ke-20, keluarga Astor menjadi terkenal di AS dan Inggris melalui bisnis, politik, dan hubungan sosial; akar leluhur mereka berasal dari Asdours di Pegunungan Alpen Swiss. Johann Jakob Astor lahir pada tahun 1763 di Waldorf, Jerman, pindah ke London ketika dia berusia 16 tahun, dan bersama saudaranya George, memulai sebuah perusahaan pembuat alat musik dan seruling. Johann Jakob kemudian beremigrasi ke Amerika Utara, dan bertemu dengan seorang pedagang bulu dalam perjalanannya yang memicu minatnya pada bisnis tersebut. Setelah mendarat di New York, ia meluncurkan perusahaan perdagangan bulu.

Johann Jakob menikah dengan Sarah Cox Todd, yang menjadi konsultan dalam bisnisnya; pasangan itu memiliki delapan anak. Dia mengubah namanya menjadi John Jacob, dan pada awal abad ke-18, dia telah memperoleh hampir $250.000 dari perdagangan dengan suku-suku asli dan mengekspor bulu berang-berang dari Kanada – jumlah yang cukup besar pada saat itu, dan bernilai sekitar $5 juta jika dibandingkan dengan nilai saat ini. Ia dikenal sebagai pengusaha yang cerdik, namun tidak bermoral, dan mengeksploitasi orang dan situasi di mana pun ia bisa, misalnya suku Indian Amerika setempat yang kulitnya dibeli dengan harga murah, namun dijual dengan keuntungan besar. Dia hampir kehilangan kekayaannya ketika pasukan Inggris mengambil alih pos perdagangannya, Fort Astoria, selama perang tahun 1812, namun pulih dengan mengubah arah dan berdagang opium, piano, dan real estate. Pada tahun 1815, setelah perang, ia berperan penting dalam meloloskan undang-undang di kongres yang mencegah warga negara non-AS memiliki bisnis bulu di AS, dan juga menerima bantuan tambahan dari pemerintah AS, yang mencapai puncaknya dengan hampir memonopoli bisnis bulu. bisnis perdagangan bulu. Kekayaan yang ia peroleh menempatkannya di peta sebagai multi-jutawan pertama di Amerika, dan salah satu orang terkaya di dunia dalam sejarah.

Seiring berjalannya waktu, John Jacob beralih dari perdagangan bulu dan fokus sepenuhnya pada akuisisi dan pengembangan properti, sebagian besar di pulau Manhattan yang berkembang pesat. Dia menciptakan perwalian keluarga pada tahun 1834, yang dianggap sebagai perwalian pertama di Amerika, dan keluarga Astor dikenal sebagai 'tuan tanah di New York' atau yang oleh sebagian orang disebut sebagai 'tuan tanah kumuh'. Hotel Waldorf-Astoria yang terkenal, Astor Row, Astor Avenue, Astor Court dan Astoria, Queens semuanya dapat dikaitkan dengan nama keluarga mereka, yang juga menyebar ke berbagai wilayah di AS dan seterusnya.

John Jacob meninggal pada bulan Maret 1848 dan meninggalkan warisan sekitar $20 juta. Dia mewariskan uang kepada beberapa kelompok amal, dan sekitar $400.000 untuk pembangunan perpustakaan umum gratis. Mayoritas kekayaannya diwarisi oleh putranya, William Backhouse Astor Sr. yang meningkatkan kekayaan keluarga dan meninggalkan hampir $50 juta ketika dia meninggal, sehingga nama Astor dijunjung oleh generasi berikutnya, dan ketika Jack mengambil alih kemudi, nama Astor menonjol dengan bangga di dunia bisnis Amerika.

John Jacob Astor IV – seorang wirausahawan sejati dan berprestasi

John Yakub (Jack) IV adalah cicit dari John Jacob. Dia memiliki empat saudara perempuan dan merupakan putra bungsu dan satu-satunya dari William Backhouse Astor Jr. Jack bersekolah di St. Paul's di Concord, New Hampshire dan lulus dari Harvard College. Dia tidak hanya menghasilkan banyak uang di bidang real estat, tetapi juga menerbitkan novel fiksi ilmiah pada tahun 1894, “A Journey in Other Worlds”, mematenkan beberapa penemuan termasuk rem sepeda, mesin yang menghasilkan gas dari lumut gambut, dan jalan pneumatik. upgrader, dan membantu dalam pengembangan mesin turbin.

Sumber gambar

Jack menjabat sebagai Kolonel dari tahun 1894 hingga 1896, dan mendanai Astor Battery, unit artileri sukarelawan di Filipina. Dia diangkat menjadi Letnan Kolonel di Relawan AS pada Mei 1898, dan menjabat sebagai perwira dalam kampanye Santiago di Kuba. Dia tampil dalam dua film: “Inspeksi Kamp Wikoff oleh Presiden McKinley” pada tahun 1898, dan “Kol. John Jacob Astor, Staf dan Veteran Perang Spanyol-Amerika” pada tahun 1899. Ia adalah anggota dari banyak militer dan perkumpulan lainnya, dan prestasi militernya banyak, di mana ia mencapai pangkat Kolonel setelah perang Spanyol-Amerika tahun 1899 , dan setelah itu sering disebut sebagai 'Kolonel Astor'.

Semua saudara perempuan Jack menikah dengan keluarga terkemuka dan kaya; pada 17 Februari 1891, ia menikah dengan sosialita Ava Lowie Willing. Mereka dikaruniai dua orang anak, William Vincent lahir 15 Februari 1891, seorang pengusaha dan dermawan yang meninggal 3 Februari 1959, dan Ava Alice Muriel, lahir 7 Juli 1902 dan meninggal 19 Juli 1956.

Jack dan Ava bercerai pada November 1909, dan yang menambah skandal besar pada masa itu, dia menikah dengan sosialita berusia 18 tahun, Madeleine Talmage Force, yang 23 tahun lebih muda darinya. Upacara berlangsung di ballroom di Beechwood, rumah keluarga di Newport, Rhode Island pada tanggal 9 September 1911.

Tragedi Titanic

Jack dan Madeleine menikmati bulan madu yang panjang di Eropa dan Mesir, berharap memberikan waktu agar gosip tentang mereka menguap. Madeleine hamil anak pertamanya selama perjalanan, namun keinginannya adalah agar bayinya lahir di AS. Karena alasan inilah pasangan tersebut menaiki kapal naas Titanic dalam pelayaran perdananya, melakukan perjalanan kelas satu dengan rombongan yang terdiri dari pelayan, pembantu dan perawat, ditambah anjing peliharaan Airedale mereka, Kitty. Segera setelah Titanic bertabrakan dengan gunung es, Jack disarankan untuk membangunkan istrinya, namun mereka tampaknya tetap tidak terganggu bahkan ketika sekoci untuk kelas satu telah disiapkan. Dia dilaporkan mengatakan, “Kami lebih aman di sini daripada di perahu kecil itu.”

Archibald Gracie IV, salah satu penumpang, selamat dengan memanjat sekoci yang terbalik dan menulis buku tentang tragedi tersebut. Sayangnya dia tidak pernah pulih dari traumanya dan meninggal delapan bulan kemudian. Dia menulis bahwa Jack membantu istrinya, pembantu dan perawat ke dalam Lifeboat 4 dan kemudian bertanya apakah dia boleh bergabung dengan istrinya karena dia dalam 'kondisi yang sulit'. Jack diberitahu bahwa laki-laki tidak diperbolehkan naik sekoci sampai semua perempuan dan anak-anak berada di dalamnya. Dari keterangan beberapa orang yang selamat, tampaknya beberapa sekoci memiliki ruang ekstra, dan setidaknya beberapa orang bisa diselamatkan. Madeleine, pembantu dan perawatnya beruntung bisa selamat.

Pemandangan terakhir Jack yang dilihat siapa pun adalah dia sedang merokok di sayap jembatan bersama jurnalis Amerika dan penulis misteri, Jacques Futrelle. Dalam waktu 30 menit mereka menghilang saat kapal tenggelam ke kedalaman laut.

1.517 penumpang dan awak kapal tenggelam, dan dari jumlah tersebut hanya 333 jenazah yang berhasil ditemukan. Pelayan Jack dan anjing Kitty tidak selamat. Jenazah Jack ditemukan dan diidentifikasi dengan inisialnya yang dijahit di label jaketnya. Arloji saku emasnya ditemukan, yang diklaim dan dipakai putranya Vincent selama sisa hidupnya.

Jack dimakamkan di Trinity Church Cemetery, Manhattan, New York City. Putra keduanya, John Jacob “Jakey” Astor VI lahir empat bulan setelah kematiannya. Diperkirakan kekayaan Jack sekitar $87 juta – sekitar $2,65 miliar saat ini.

Kepercayaan keluarga yang dibangun oleh patriark keluarga Astor, John Jacob, dibubarkan pada tahun 1919 setelah kematian cucunya yang terakhir. Banyak keturunan Astor yang memperoleh keuntungan finansial dari warisannya, namun sayangnya Jack, yang tenggelam bersama Titanic, tidak pernah menikmati rejeki nomplok itu.

Madeleine kemudian menikah dengan seorang bankir, William Karl Dick pada tahun 1916, dan mereka memiliki dua putra. Pada tahun 1933 ia menikah dengan petinju Enzo Fiermonte.

“Astor: Kebangkitan dan Kejatuhan Keberuntungan Amerika”

Ini adalah judul buku yang ditulis oleh Anderson Cooper dan Katherine Howe. Dalam sebuah wawancara dengan Berita CBS pada tahun 2023, Anderson berbicara tentang bagaimana Vincent Astor mewarisi gelar dan sebagian besar kekayaan orang terkaya di Amerika setelah kematian ayahnya di Titanic. Saudara perempuannya, Madeleine dan Ava, serta saudara laki-lakinya, Jakey mewarisi dana perwalian. Jakey terlibat dalam perselisihan hukum melawan Vincent dalam upaya untuk mewarisi sebagian besar kekayaan ayah mereka. Jakey bertunangan berkali-kali, dan menikahi empat wanita masyarakat.

Vincent menjalani kehidupan mewah, dan tidak disukai karena dia merokok dan minum banyak-banyak. Dia merasa terganggu dengan kenyataan bahwa keluarganya disebut 'penghuni daerah kumuh', jadi dia menjual sebagian aset mereka. Ia memulai sebuah yayasan yang tujuannya agak kabur, namun Vincent mengidealkannya sebagai yayasan yang bertujuan untuk kemajuan umat manusia. Vincent meninggal pada tahun 1958, meninggalkan istri ketiganya, Brooke Astor (nee Russell), kekayaan dan yayasannya. Brooke menjadi seorang dermawan dan fokus pada 'memberi kembali kepada Kota New York'.

Sayangnya, putra Brooke Astor dari pernikahan sebelumnya, Anthony (Tony), dituduh menipu uangnya ketika kemampuan mentalnya memburuk akibat penyakit Alzheimer. Kasus ini menjadi berita di tabloid pada saat itu, dan banyak keburukan keluarga tersebut terungkap. Tampaknya Tony mencuri untuk mendapatkan lebih banyak uang untuk istrinya, Charlene yang dibenci Brooke. Tony diadili, dihukum dan dipenjara hanya dua bulan di Lembaga Pemasyarakatan Fishkill. Dia dibebaskan dengan alasan bahwa dia terlalu sakit untuk menjalani sisa hukumannya.

Semua kekayaan dan kekuasaan di dunia tidak dapat membantu keluarga Astor menghadapi kehancuran yang tak terelakkan yang sering kali datang dari kekayaan warisan; mereka telah memperoleh begitu banyak kekayaan pada generasi kelima sehingga hampir tidak ada lagi etos kerja yang tersisa di antara mereka. Semuanya terlahir dengan sendok perak di mulutnya, menjalani gaya hidup mewah, dan menikmati status mereka seperti selebritas bertabur bintang yang menikmati keuntungan dari dinasti mereka.

Alexander Aldrich, cicit kelima John Jacob, menulis memoar sebelum ia masuk sekolah berasrama, berjudul “The Astor Orphan”. Dalam buku terbitan tahun 2013, dia menggambarkan masa kecilnya saat tumbuh di Rokeby Mansion yang berusia 200 tahun di Barrytown, New York; pada tahap itu keluarga tersebut kaya akan tanah tetapi tidak memiliki uang tunai. Neneknya seorang pecandu alkohol dan ayahnya menganggur. Rumah Astor yang dulunya merupakan kebanggaan dan simbol status luhur keluarga tersebut di dunia bisnis Amerika kini berubah menjadi perumahan keturunan Astor yang dilanda kemiskinan, hidup dalam kemelaratan, dan bergantung pada makanan tetangga untuk bertahan hidup.

John Jacob IV mungkin yang paling terkenal dari semua Astors, yang dikaitkan dengan tenggelamnya Titanic. Banyak film dan serial mini populer dibuat dengan menampilkan kisah tragedi tersebut, yang menyentuh hati banyak orang secara global dan dalam produksi “Titanic: The Musical” tahun 2012 ia diperankan oleh cicitnya, Gregory Todd Astor. Namun mungkin bisa dikatakan bahwa dialah yang terakhir dari garis yang menjunjung nama Astor dan ketika dia tenggelam, kejayaan nama itu dan kedudukannya di masyarakat terurai dan perlahan-lahan tenggelam juga. Meski keluarganya meninggal, nama Astor akan selalu mendapat tempat, dan tetap menjadi landasan sejarah Amerika saat ini.

Sumber

Previous articlePemberontak Houthi mengklaim serangan baru di Laut Merah terhadap kapal-kapal AS dan Inggris
Next articlePara pengunjuk rasa bentrok dengan polisi Turki pada peringatan gempa bumi