Ian Jeffrey

Model dan influencer Ian Jeffrey mungkin menjadi terkenal berkat kakak laki-lakinya – YouTuber dan mantan maestro tata rias James Charles – tetapi sejak itu ia membangun karier yang kuat berkat keterampilan bawaannya.

Lahir pada tanggal 17th Desember 2001, di Bethlehem, Negara Bagian New York, AS, Ian saat ini menandatangani kontrak dengan IMG Worldwide dan telah melakukan kampanye untuk orang-orang seperti Alexander McQueen dan Moschino. Tidak hanya itu, ia juga menunjukkan bakatnya di berbagai acara catwalk, dan menghiasi sampul majalah GQ dan publikasi penting lainnya.

Ian tingginya 6 kaki 2 inci (189cm) dan berat 165 pon (75kg).

Karier

Ketertarikan Ian pada fashion dan fotografi telah terlihat selama bertahun-tahun; Sejak tahun 2019, foto-foto Instagramnya yang artistik telah mengumpulkan ratusan ribu suka, dan tidak butuh waktu lama hingga selera gaya uniknya berkembang menjadi Dusted Garments, toko pakaian vintage yang netral gender.

Seperti yang diketahui oleh penggemar James Charles, Ian tampil di banyak video saudaranya pada tahun 2018, seperti “LITTLE BROTHER TRIES TO FOLLOW MY MAKEUP TUTORIAL” dan “BROTHER & SISTER: GROWING UP TOGETHER”, yang totalnya telah mengumpulkan 42 juta pandangan pada saat penulisan.

Faktanya, ada banyak kontroversi mengenai video James dan Ian pada saat itu, karena pemirsa menunjukkan bahwa James akan terus-menerus mempermalukan Ian dengan menyebut dia sebagai 'saudara perempuan' meskipun Ian mengoreksinya di depan kamera dan terlihat tidak nyaman.

Meskipun Ian dan James sekarang terasing dan tidak berbicara selama bertahun-tahun – yang akan kita bahas nanti – mereka tampaknya memiliki ikatan yang erat saat itu, dan bahkan membuat beberapa penampilan podcast bersama, yang membantu Ian menjadi seorang YouTuber. sensasi. Namun, Ian hanya menggunakan media sosial untuk mendapatkan cukup uang guna mengejar hasratnya yang sebenarnya: berkarir di industri fashion.

Ian selalu menyukai fashion saat tumbuh dewasa, karena dia mengekspresikan minatnya melalui pakaiannya. Menurut sang model, pandangannya terhadap fesyen berubah ketika ia menyaksikan pertunjukan Louis Vuitton pertama desainer Virgil Abloh pada tahun 2017 atau 2018. 'Pada saat itu, saya tahu saya ingin mencicipinya,' katanya. Majalah angka.

Sumber gambar

Selama bertahun-tahun, gayanya telah berubah dari logo merek yang berlebihan dan nama streetwear yang populer, menjadi pakaian vintage dan perlengkapan penting yang pas. Salah satu dari banyak sorotan karier Ian adalah Parade Cinta Gucci, yang ia gambarkan sebagai 'impian mutlak yang menjadi kenyataan' berkat koleksi, pemeran, dan wajah-wajah akrab yang bekerja dengannya.

Sebelum menjadi model, Ian adalah seorang pemain bola basket yang rajin, dan dia masih suka melakukan perjalanan rutin ke gym dan sauna untuk menjaga dirinya sendiri. Dengan gaya hidup yang serba cepat, tidak mengherankan jika ahli fesyen ini sangat menyukai istirahat malam yang nyenyak dan makan makanan yang sesehat mungkin.

Rencana dan sasaran Ian di masa depan cukup ambisius namun pasti dapat dicapai: pertama, ia ingin memperluas basis penggemarnya dan terus tampil di acara-acara besar, dan ia juga berencana merilis koleksi dan lookbook potong dan jahit pertamanya melalui Dusted Garments. Setelah kerja keras selama bertahun-tahun, toko barang antik ini membuka lokasi ritel pertamanya pada Juli 2023.

Kehidupan pribadi

Pada akhir tahun 2018, Ian mulai berkencan dengan sesama sensasi media sosial Loren Gray. Meskipun tampak seperti pasangan yang serasi, pasangan menarik itu putus hanya beberapa bulan kemudian dengan hubungan baik. Sebelum berkencan dengan penyanyi tersebut, Ian diganggu oleh rumor homoseksualitas karena netizen yakin bahwa dia akan segera keluar dari lemari; Tak perlu dikatakan lagi, spekulasi tersebut meningkat sepuluh kali lipat ketika dia dan Loren mengumumkan perpisahan mereka.

Loren, yang merupakan pengguna TikTok yang paling banyak diikuti pada masa-masa awalnya hingga Charli D'Amelio menggantikannya pada Maret 2020, hingga saat ini hanya mengatakan hal-hal baik tentang Ian, dan sebelumnya meyakinkan penggemar bahwa dia akan selalu ada untuknya. YouTuber sebagai teman. Sedangkan Ian, ia belum mengumumkan secara publik mengenai orientasi seksualnya, meski banyak penggemarnya yang meyakini ia gay atau queer.

Bintang yang sedang naik daun ini tidak takut untuk memaksakan pilihan fesyennya dan sering terlihat mengenakan eyeliner, rok, atau choker – yang tentu saja juga bisa menjadi bentuk ekspresi artistik. Mungkin tanda yang paling jelas adalah sejak Loren, dia tidak pernah menjalin hubungan asmara dengan orang lain.

Kembali ke hubungan James dan Ian, beauty influencer yang dipermalukan itu resmi 'dibatalkan' pada tahun 2021 setelah ketahuan mengirim pesan kepada pria di bawah umur. Berita tersebut menjadi berita utama internasional, dan James berubah dari diundang ke MET Gala menjadi semacam paria sosial, karena ia mengaku terlibat dalam percakapan yang tidak pantas dengan dua anak berusia 16 tahun meskipun berusia awal 20-an.

James awalnya mengklaim bahwa dia hanya mengirim SMS kepada salah satu anak laki-laki tersebut karena dia yakin dia berusia 18 tahun. Ketika ceritanya semakin membesar, dia mengunggah video YouTube berisi penyesalan yang berisi pengakuan bersalah atas apa yang telah dia lakukan, dengan mengatakan: 'Percakapan ini seharusnya tidak pernah terjadi.'

Meskipun berjanji untuk mengambil jeda dari media sosial dan mendidik dirinya sendiri, hal itu sudah terlalu terlambat bagi James, setelah serangkaian skandal termasuk insiden rasisme dan perselisihannya yang terkenal dengan influencer Tati Westbrook, yang secara eksplosif mengklaim pada tahun 2019 bahwa James telah menggunakan media sosial. pengaruh dan uangnya untuk memanipulasi seksualitas masyarakat. (Penting untuk dicatat bahwa James tidak langsung menyangkal tuduhan ini, termasuk dia yang menyombongkan diri bahwa dia ingin mengubah laki-laki heteroseksual menjadi gay).

Pada tahun 2023, James mengaku Ian belum melakukannya berbicara kepadanya sejak skandal sexting di bawah umur. Meskipun dia tidak menjelaskan secara rinci, dia menambahkan: 'Dengan situasi ini, sungguh menakutkan karena mekanisme penanggulangan saya tidak benar-benar mengatasi.' Sementara itu, majalah Cosmopolitan menghubungi perwakilan Ian untuk memberikan komentar, namun tidak mendapat jawaban.

Ada juga tuduhan yang meresahkan terkait kepindahan Ian kembali ke New York City. Pada tahun 2018, ia pindah sebentar ke California, tempat tinggal James, tetapi kembali ke ibu kota mode beberapa bulan kemudian. Setelah skandal Tati Westbrook, sesama penata rias dan influencer Jeffree Star menggambarkan James sebagai 'ancaman bagi masyarakat', dan Ian membela saudaranya dengan menge-Tweet: 'Mengapa semua orang bertindak begitu keras di internet'.

Balasan Jeffree – 'Mengapa saudaramu seorang predator?? Mengapa Anda benar-benar pindah kembali ke NYC? Tepat. Tutup mulutmu' – menjadi viral meskipun dihapus tak lama kemudian. Apakah Jeffree menyiratkan bahwa James telah bertindak tidak pantas terhadap saudaranya sendiri? Pada titik ini, kita tidak akan pernah tahu.



Sumber

Previous articleTemui Pemeran Jokers yang Tidak Praktis: Wiki, Kekayaan Bersih, Gaji, Usia, Menikah, Istri, Asli atau Palsu
Next articleDari Insinyur hingga Pemburu Harta Karun TV – Kehidupan Sam Lovegrove
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here