Tahun angin puyuh kriket dimulai ketika Afrika Selatan menyalakan Piala Dunia T20 Wanita di kandang sendiri dengan perjalanan menakjubkan ke final, hanya untuk menghadapi tim Australia yang perkasa yang menghancurkan harapan penonton tuan rumah dan pergi dengan gelar keenam yang memperpanjang rekor.

Dan tahun 2023 berakhir dengan cara serupa: India menjadi tuan rumah Piala Dunia 50-over putra dan tim favorit tuan rumah mencatatkan rekor tak terkalahkan ke final di stadion olahraga terbesar di Ahmedabad tetapi secara mengejutkan kalah enam gawang dari juara lima kali. Australia.

Di antara kedua turnamen tersebut, banyak berita, aksi, dan hasil besar yang mengguncang dunia kriket. Al Jazeera melihat 10 momen terbesar dalam olahraga pada tahun 2023:

1. Australia mengulangi tiga gelar T20

Piala Dunia T20 wanita kesembilan dibuka dengan kemenangan mendebarkan Sri Lanka atas tuan rumah Afrika Selatan tetapi Proteas segera bangkit kembali dan mencapai final setelah menang atas Inggris yang perkasa.

Raksasa Australia, yang dipimpin oleh Meg Lanning – didukung oleh 53-bola 74 Beth Mooney dan kinerja terkontrol unit bowling berpengalaman mereka – mengalahkan tuan rumah dengan 19 run di final yang berlangsung sengit di Cape Town.

Australia memenangkan Piala Dunia T20 Wanita ICC keenam mereka di Afrika Selatan [Siphiwe Sibeko/Reuters]

2. Liga Utama Wanita dimulai di India

Pada tanggal 4 Maret, India meluncurkan liga waralaba T20 yang menguntungkan versi wanita di tengah keriuhan. Pemain top dari seluruh dunia diadu satu sama lain dalam lima tim seminggu setelah Piala Dunia T20.

Lebih dari $580 juta dihabiskan untuk mengakuisisi lima waralaba dan hak siar dijual seharga $117 juta selama periode lima tahun.

Kapten India dan Mumbai Harmanpreet Kaur mengangkat trofi perdananya setelah timnya mengalahkan Delhi dari Lanning dengan tujuh gawang di final. Liga ini disebut-sebut sebagai pengubah permainan dalam kriket wanita, seperti versi prianya, Liga Utama India.

3. Legenda Afrika Selatan Shabnim Ismail pensiun

Wanita tercepat di kriket mengakhiri karir internasionalnya selama 16 tahun, yang dimulai sebagai pemain amatir pada tahun 2007. Ismail kemudian memainkan 241 pertandingan internasional untuk Afrika Selatan dan merupakan pencetak gawang terbanyak sepanjang masa dalam pertandingan internasional dengan 317 pertandingan. kulit kepala atas namanya.

191 gawang internasional satu hari (ODI) miliknya berada di urutan kedua setelah Jhulan Goswami dari India, sementara partisipasinya di delapan Piala Dunia T20 dan empat Piala Dunia 50-over merupakan bukti status legendarisnya dalam permainan tersebut.

Ismail menyebutkan keinginan untuk β€œmenghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarga saya, terutama saudara kandung dan orang tua saya seiring bertambahnya usia” sebagai faktor penentu tetapi dia mengatakan dia akan terus bermain kriket liga.

4. India vs Pakistan menjadi pusat perhatian Piala Asia

Setelah pertimbangan dan diskusi selama berbulan-bulan, India menolak untuk memainkan pertandingan Piala Asia 2023 di negara tuan rumah Pakistan dan lebih dari separuh pertandingan dipindahkan ke Sri Lanka.

Pertandingan grup A India-Pakistan yang sangat dinanti-nantikan tersapu oleh hujan lebat di Kandy, memicu kekhawatiran akan skenario serupa dalam pertandingan Super Four mereka. Dengan perkiraan curah hujan yang lebih besar di ibu kota Kolombo, penyelenggara turnamen menambahkan hari cadangan untuk pertandingan di tenda tersebut, sehingga memicu kritik dari para penggemar yang menyebutnya sebagai keputusan yang bermotif finansial mengingat minat terhadap pertandingan tersebut. Hari cadangan mulai berlaku dan India pulang dengan kemenangan besar sebanyak 228 kali. Mereka mengangkat trofi beberapa hari kemudian dengan kemenangan 10 gawang atas Sri Lanka.

India vs Pakistan
India vs Pakistan mengalahkan setiap pertandingan lainnya di Piala Asia [File: Hafsa Adil/Al Jazeera]

5. Piala Dunia dibuka untuk stadion kosong

Piala Dunia Kriket ICC 50-over putra dimaksudkan untuk menarik jutaan penggemar di India yang gila kriket ke 10 stadion di seluruh negeri. Namun, Stadion Narendra Modi yang kosong pada pertandingan pembukaan turnamen di Ahmedabad membuat para penggemar terkejut dan mengatur suasana untuk semua pertandingan yang tidak melibatkan negara tuan rumah.

Sementara semua pertandingan di India menyaksikan para penggemar memadati venue dengan lautan kaus biru, pertandingan-pertandingan lainnya jauh dari terisi, sehingga para penggemar mempertanyakan penjualan tiket, penjadwalan turnamen, dan pemasaran.

6. Afganistan berubah dari negara kecil menjadi pesaing

Afghanistan mengawali perjalanan mereka di Piala Dunia dengan buruk, dengan kekalahan di tangan Bangladesh dan India, namun mereka bangkit untuk mengalahkan Inggris, Pakistan, Sri Lanka dan Belanda untuk memberikan diri mereka kesempatan ke semifinal.

Pemukul tingkat atas mereka menggabungkan keterampilan mereka dengan kepercayaan diri yang tenang, sementara spin bowling yang dipimpin Rashid Khan membuat lawan mereka terguncang. Meski tidak mampu lolos ke babak empat besar, tim tersebut meninggalkan India dengan reputasi yang berubah dari tim kecil menjadi juara dunia.

Kriket - Piala Dunia Kriket ICC 2023 - Pakistan v Afghanistan - Stadion MA Chidambaram, Chennai, India - 23 Oktober 2023 Para pemain Afghanistan bertepuk tangan kepada para penggemar setelah memenangkan pertandingan dengan 8 gawang REUTERS/Samuel Rajkumar
Para pemain Afghanistan bertepuk tangan kepada para penggemar setelah mengalahkan Pakistan [File: Samuel Rajkumar/Reuters]

7. Kriket mendapat penghargaan Olimpiade

Komite Olimpiade Internasional (IOC) menambahkan kriket, di antara lima cabang olahraga, ke Olimpiade Los Angeles 2028 setelah ada permintaan dari kota tuan rumah pada bulan Oktober.

Kriket terakhir kali muncul di Olimpiade pada tahun 1900. Olimpiade Los Angeles kemungkinan akan menampilkan enam tim – baik pria maupun wanita – yang memainkan permainan versi T20.

8. Keajaiban Maxwell menerangi Mumbai

Australia sedang menghadapi kekalahan melawan kekuatan yang sedang meningkat seperti Afghanistan ketika Glenn Maxwell masuk ke lapangan dengan skor 91-7 dan tertatih-tatih keluar dari lapangan setelah memenangkan pertandingan untuk timnya.

Lari Maxwell pada tahun 201 dipenuhi dengan pukulan empat dan enam dengan gerakan kaki minimal saat ia berjuang dengan kram di sekujur tubuhnya. Namun demikian, kesuksesan besarnya dan kemitraan yang dijalankannya selama 202 tahun dengan kapten Pat Cummins membawa mereka melewati batas dan menghancurkan hati orang-orang Afghanistan.

9. Virat Kohli mencetak gol ODI abad ke-50

Ketika India memulai kampanye Piala Dunia mereka, Virat Kohli berada di abad ke-47 ODI, dua di belakang rekor idolanya Sachin Tendulkar. Seiring berjalannya turnamen dan Kohli mengambil peran sebagai pembawa berita, menjadi jelas bahwa memecahkan rekor baginya hanyalah masalah waktu.

Setiap pertandingan membuat para penggemarnya bersemangat, namun mantan kapten India ini membuat mereka menunggu hingga ulang tahunnya di hari semifinal melawan Selandia Baru, dengan Tendulkar hadir untuk mencapai puncak.

Kriket - Piala Dunia Kriket ICC 2023 - Semifinal - India v Selandia Baru - Stadion Wankhede, Mumbai, India - 15 November 2023 Virat Kohli dari India merayakan setelah mencapai abad ke-50, memecahkan rekor Sachin Tendulkar dalam jumlah abad ODI terbanyak REUTERS/ Francis Mascarenhas
Virat Kohli merayakannya setelah mencapai abad ke-50 [File: Francis Mascarenhas/Reuters]

10. Australia mengejutkan India untuk mengangkat gelar keenam

Setelah 10 pertandingan tak terkalahkan yang menakjubkan melalui babak grup dan semifinal, tampaknya hanya masalah waktu sebelum India mengangkat gelar Piala Dunia ketiga mereka di kandang untuk menyenangkan hampir 100.000 penggemar India di Ahmedabad.

Namun Australia mempunyai rencana lain ketika mereka memasuki lapangan dengan kecepatan yang sangat lambat di venue final. Dari membendung arus lari hingga meraih tangkapan yang mustahil, juara lima kali itu membuat India mendapat masalah dengan mengeluarkan mereka sebanyak 240 larian.

Meskipun awalnya mengalami kegagapan, Travis Head dan Marnus Labuschagne yang berpengalaman membawa pulang tim dengan warna hijau dan emas dengan tujuh over dan enam gawang tersisa.

Kejutan dan penderitaan di wajah para pemain dan penggemar India menceritakan kisah tentang akhir yang sulit dipercaya dari apa yang dimaksudkan sebagai puncak kejayaan bagi Rohit Sharma, Virat Kohli dan kawan-kawan.



Sumber

Previous articleApa yang akan terjadi jika kita mengajarkan nilai-nilai kepada anak-anak?
Next articleStrus mencetak 26 gol saat Cavaliers mengungguli Bulls 109-95
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here