TikTok sangat mirip dengan anak muda di platformnya – sulit dikendalikan.

Awal tahun ini, nasib aplikasi video pendek di Amerika Serikat berada di ujung tanduk karena beberapa negara bagian berupaya menerapkan pembatasan terhadap penggunaannya, dan satu negara bagian, Montana, membuat undang-undang yang melarang penggunaannya. Namun, TikTok tampaknya akan memasuki tahun 2024 dengan pijakan yang kokoh. Lagi pula, partai politik mana yang ingin memulai tahun pemilu dengan melarang platform tempat 150 juta orang Amerika yang sebagian besar adalah generasi muda menghabiskan hidup mereka?

Aplikasi ini bertahan satu tahun ketika CEO-nya menjadi sasaran sidang Kongres AS selama lima jam pada bulan Maret, aplikasi tersebut dilarang di perangkat pemerintah federal, dan anggota parlemen menyerukan larangan yang lebih luas terhadap aplikasi tersebut, menyebutnya sebagai “spyware” dan “digital” fentanil”.

Meskipun hambatan-hambatan yang menghalangi jalannya sejak saat itu mungkin belum hilang, namun tampaknya hambatan-hambatan tersebut telah berkurang ukurannya. Seorang hakim federal memblokir larangan TikTok di Montana pada akhir November, survei PEW yang dirilis awal bulan ini menunjukkan bahwa lebih sedikit orang Amerika yang mendukung larangan federal TikTok dibandingkan pada awal tahun, dan Kongres tidak akan mengambil undang-undang yang menangani larangan asing. aplikasi milik sendiri seperti TikTok tahun ini.

Meskipun tidak ada astrolog yang diajak berkonsultasi mengenai artikel ini, dapat dikatakan bahwa para bintang tampaknya mendukung TikTok saat memasuki tahun 2024.

Tahun baru ini belum pernah terjadi sebelumnya, dengan adanya pemilu di lebih dari 70 negara, termasuk Amerika Serikat.

“Ini adalah pertama kalinya TikTok menjadi yang terdepan sebagai aplikasi untuk menyampaikan berita dan pandangan politik pada tahun pemilu, sebuah jalur yang sangat sulit untuk dilalui oleh TikTok,” kata Katie Harbath, pendiri dan CEO perusahaan kebijakan teknologi Anchor Change.

“Platform ini harus mengambil keputusan yang pernah dilakukan oleh perusahaan seperti Meta dan Google di masa lalu. Kandidat ingin menjangkau pemilih di platform ini, seperti cara kampanye Biden bekerja dengan influencer TikTok,” tambahnya. Harbath sebelumnya adalah direktur kebijakan publik untuk pemilu global di Facebook, sekarang Meta.

Harbath mengatakan Partai Demokrat bukan satu-satunya partai yang terpaksa menggunakan TikTok untuk menjangkau pemilih muda. Anggota Partai Republik, termasuk tokoh seperti Nikki Haley, yang menyerukan pelarangan TikTok, harus melakukan kesalahan dan menggunakan aplikasi tersebut untuk kampanye mereka, katanya. “Pada akhirnya tempat pemilih berada yang akan menang,” kata Harbath.

Meskipun TikTok mungkin tidak akan berhenti digunakan dalam waktu dekat, TikTok harus menghadapi peraturan yang rumit, sesuatu yang Harbath yakini merupakan keahlian perusahaan tersebut, mengingat TikTok telah mempekerjakan veteran dari platform teknologi lain dan telah berupaya memenangkan hati masyarakat luas.

Meskipun perbincangan seputar TikTok yang dipaksa untuk melakukan divestasi dari perusahaan induknya di Tiongkok, ByteDance, tampaknya sudah mereda untuk saat ini, proposisi tersebut masih belum berakhir, katanya. Terlepas dari partai mana yang memenangkan pemilu tahun depan, ByteDance akan didorong untuk menjual operasi TikTok di AS ke perusahaan Amerika, katanya.

“Penjualan akan bergantung pada apakah investor melihat tantangan nyata bagi TikTok untuk terus dikaitkan dengan ByteDance. Hal ini mungkin bergantung pada masalah geopolitik yang lebih luas, seperti tindakan Tiongkok di Taiwan,” kata Harbath.

Kontroversi mengenai TikTok bermula dari kekhawatiran bahwa TikTok dapat memata-matai warga AS atas nama Tiongkok. Direktur FBI Chris Wray menyebut aplikasi tersebut berisiko terhadap keamanan nasional, dan menambahkan bahwa perusahaan-perusahaan Tiongkok terpaksa melakukan apa pun yang diinginkan pemerintah Tiongkok “dalam hal berbagi informasi atau berfungsi sebagai alat pemerintah Tiongkok”. Dia khawatir Tiongkok dapat memanfaatkan aplikasi tersebut untuk memengaruhi pengguna.

CEO TikTok Shou Zi Chew, dalam kesaksiannya di hadapan Komite Energi dan Perdagangan DPR pada bulan Maret, mengatakan, “TikTok tidak pernah membagikan, atau menerima permintaan untuk membagikan, data pengguna AS dengan pemerintah Tiongkok. TikTok juga tidak akan memenuhi permintaan seperti itu jika memang ada.” Dia berulang kali mengatakan bahwa ByteDance tidak dimiliki oleh pemerintah Tiongkok, dan 60 persen perusahaannya dimiliki oleh investor institusi global.

Siapa yang harus dipercaya

Chantal Winston adalah salah satu dari banyak pemilik usaha kecil yang menganggap TikTok berguna untuk mencari klien baru [Courtesy of Chantal Winston]

Inti dari perdebatan di TikTok adalah pertanyaan tentang siapa yang harus dipercaya. “Kami belum mempunyai cukup informasi untuk melakukan panggilan itu,” kata Harbath.

Harsh Taneja, profesor di Media Baru dan Berkembang, Universitas Illinois Urbana-Champaign, yang telah meneliti rezim pengukuran audiens di seluruh dunia, menunjukkan kesulitan yang melekat dalam mengakses data tentang platform saat ini, sebuah masalah yang tidak hanya terjadi pada TikTok.

Masalahnya, kata Taneja, data tentang perusahaan teknologi disediakan oleh perusahaan itu sendiri, berbeda dengan era sebelumnya di mana organisasi seperti Nielsen mengumpulkan data tentang jumlah penonton dan konten televisi. “Data dikumpulkan oleh pihak ketiga yang bukan merupakan pengiklan di platform atau platform itu sendiri,” katanya. “Kami memiliki lebih banyak visibilitas terhadap data penayangan, sedangkan saat ini penggunaan data pada platform teknologi tidak jelas.”

Taneja mengatakan seruan untuk melarang TikTok di AS adalah sebuah ironi, mengingat satu dekade lalu, Hillary Clinton menyamakan firewall internet Tiongkok dengan “tirai informasi baru,” sebuah referensi Perang Dingin dengan “tirai besi”.

Meskipun para politisi Amerika menuduh TikTok membuat anak-anak ketagihan dan mencemari pikiran generasi muda, Taneja mengatakan kepanikan seputar TikTok serupa dengan kepanikan seputar televisi pada tahun 1970-an, ketika dampak buruk televisi terhadap anak-anak menjadi topik hangat, dan teori komunikasi menjadi fokus. tentang bagaimana televisi akan menumbuhkan pandangan kekerasan terhadap dunia dan mempromosikan kejahatan.

Ada juga kesenjangan generasi yang besar antara mereka yang menggunakan TikTok dan mereka yang membuat undang-undang mengenai platform tersebut, kata Taneja.

“Hampir semua orang yang memiliki kekuatan untuk melakukan sesuatu yang penting terhadap platform ini, kemungkinan besar, bukan bagian dari 150 juta basis penggunanya di AS, dan tentu saja bukan pengguna aktif,” katanya.

TikTok kini menjadi bagian penting dari struktur budaya suatu segmen negara dan tempat masyarakat menyalurkan bakat kreatifnya.

Melarangnya akan berdampak negatif pada ekonomi kreator, katanya.

'Kemana kita pergi untuk mempelajari sesuatu'

Pengguna TikTok, Amy Zhang [Courtesy of Amy Zhang]
Novelis Amy Zhang berkata bahwa TikTok bisa menjadi pekerjaan yang berat namun juga menyenangkan [Courtesy of Amy Zhang]

Chantal Winston, seorang wanita muda berkulit hitam yang memposting video dirinya membuat lilin adalah satu dari lima juta bisnis di platform ini, banyak di antaranya adalah bisnis kecil.

“Saat saya meluncurkan bisnis lilin tidak beracun, BLKessence, pada tahun 2020, saya bahkan tidak berpikir untuk membuat akun TikTok. Saat saya mulai membuat video TikTok pembuatan lilin pada tahun 2021, saya berharap bisa melakukannya lebih cepat,” katanya kepada Al Jazeera. Video di balik layar tentang cara dia membuat lilin telah mendapatkan bisnis barunya, katanya.

Bagi novelis Amy Zhang, TikTok menyenangkan “karena tidak serius”.

Dia menulis jauh lebih sedikit pada saat dia membuat video di TikTok, yang merupakan banyak pekerjaan tersendiri. “Untuk mengeluarkan video secara konsisten, Anda harus melakukan banyak scrolling, menyimpan suara, dan melihat interaksi orang-orang. Jadi saat saya aktif scrolling, saya tidak terlalu banyak membaca atau menulis. Ketika buku saya terbit awal tahun ini dan saya mencoba mempostingnya setiap hari, sulit untuk fokus pada hal lain. Sekarang itu yang awal [book] masa rilis sudah berakhir, saya hanya bersenang-senang,” katanya kepada Al Jazeera.

“Sulit untuk tidak merasa terancam oleh format video pendek, atau membandingkan jumlah penonton untuk video yang membutuhkan waktu satu jam untuk diproduksi dibandingkan jumlah pembaca untuk konten yang membutuhkan waktu satu tahun untuk menulisnya,” tambahnya.

Tidak semua anak muda di platform ini menggunakannya untuk memposting video. Yashvi Tibrewal, seorang profesional pemasaran berusia 25 tahun yang berbasis di San Francisco Bay Area, menggunakan aplikasi ini sebagai mesin pencari. Mayoritas temannya juga melakukan hal yang sama. “Di situlah kami belajar banyak hal,” katanya.

Laporan berita berulang kali menulis tentang TikTok yang menggantikan Google sebagai mesin pencari Gen Z. Taneja, seorang pakar perilaku khalayak, mengatakan bahwa platform yang paling sering digunakan oleh sekelompok orang adalah platform yang mereka gunakan untuk segala hal, termasuk berita.

Meskipun sebagian besar perdebatan mengenai TikTok berfokus pada hubungannya dengan Tiongkok, banyak anak muda di Amerika, seperti Tibrewal, lebih khawatir terhadap perusahaan-perusahaan milik Amerika yang mengikuti jejak pemerintah Amerika, khususnya pada isu-isu seperti politik Timur Tengah. Misalnya, aplikasi milik Meta dituduh menyensor konten Palestina.

“Kami skeptis terhadap apa yang dilakukan perusahaan-perusahaan milik Amerika secara algoritmik,” kata Tibrewal. Fakta bahwa TikTok tidak dimiliki oleh AS dan tidak terlibat dalam kebijakan pemerintah AS adalah sesuatu yang menarik minat generasinya.

Sumber

Previous articleThe 40 Best Afropop Songs of 2023
Next articleJaringan pengisian cepat EV menghadapi tahun 2024 yang penuh tantangan
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here