Suatu saat di tahun 2024mungkin pada awal Februari, setengah lusin perusahaan pengisian kendaraan listrik akan menghadapi konsekuensi.

Selama bertahun-tahun, mereka hanya mempunyai sedikit persaingan kecuali satu sama lain, artinya tidak banyak. Namun, tak lama lagi, mereka harus bersaing dengan jaringan Supercharger Tesla yang sangat dipuji.

Dunia EV, dari sudut pandang pengisian daya, sebelumnya terbagi menjadi dua. Ada Tesla, lalu ada orang lain. Pemilik Tesla menikmati pengisian daya yang luas, cepat, dan andal. Semua orang puas dengan menggabungkan akun-akun dari sejumlah perusahaan berbeda, tidak ada satupun yang bisa membanggakan peringkat keandalan yang mendekati peringkat Tesla.

Kemudian, pada bulan Mei, tembok itu runtuh. Ford menandatangani perjanjian dengan Tesla untuk memberikan akses kendaraan listriknya ke 12.000 Supercharger, yang merupakan bagian dari jaringan. Mulai tahun 2024, pemilik lama akan dapat mengisi daya di kios tersebut dengan menggunakan adaptor, dan pada tahun 2025, Ford mengatakan kendaraan listrik masa depannya akan menukar konektor Sistem Pengisian Gabungan (CCS) dengan konektor Tesla, yang juga dikenal sebagai Standar Pengisian Daya Amerika Utara. (NACS).

Produsen mobil lain pun segera mengikuti jejaknya. GM berikutnya, lalu Rivian, Volvo, Mercedes, Nissan, dan hampir semua orang lainnya. Salah satu perusahaan terakhir yang mengadopsi teknologi ini adalah Volkswagen, yang tidak mengherankan mengingat kepemilikan mayoritasnya atas Electrify America, yang seharusnya setara dengan jaringan Supercharger CCS.

Pemilik kendaraan listrik seperti saya memiliki —dan masih memiliki — harapan besar terhadap Electrify America. Perusahaan ini didirikan dari pemukiman diesel Volkswagen, dan merupakan jaringan non-Tesla pertama yang memprioritaskan pengisian cepat DC nasional dengan kecepatan yang dapat mendukung kendaraan listrik modern. Ketika pengisi daya terbaik Electrify Amerika berfungsi, mereka memang cepat, bahkan lebih cepat daripada sebagian besar Supercharger Tesla.

Sumber

Previous articleAkankah pemilu AS tahun 2024 menyelamatkan TikTok dari kematian?
Next articleTerapi Kelompok.: Dari Bintang TV Anak-anak hingga Musik yang Mendobrak Batas dan Meneguhkan Kehidupan
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here