Jaringan media mengecam 'tuduhan fitnah' Perdana Menteri Israel, dan mengatakan bahwa mereka menghasut keselamatan jurnalisnya di seluruh dunia.

Al Jazeera mengecam undang-undang baru Israel yang dapat menghentikan operasinya di Israel dan mengatakan “kebohongan” yang disebarkan oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menghasut keselamatan jurnalis jaringan media tersebut di seluruh dunia.

Ketika perang Israel di Gaza mendekati enam bulan, parlemen Israel, atau Knesset, pada hari Senin sangat mendukung undang-undang yang memungkinkan pemerintah untuk memerintahkan penutupan jaringan asing yang beroperasi di Israel dan menyita peralatan mereka jika diyakini isinya menimbulkan “ membahayakan keamanan negara”.

Setelah pemungutan suara, Netanyahu mengatakan pada X bahwa dia bermaksud mengambil tindakan segera untuk menghentikan aktivitas Al Jazeera di Israel, menuduh jaringan tersebut “secara aktif” berpartisipasi dalam serangan Hamas pada 7 Oktober dan menghasut tentara Israel.

Jaringan Media Al Jazeera mengecam “kampanye panik” Netanyahu hanya sebagai kebohongan yang “berbahaya” dan “menggelikan”.

“Netanyahu tidak dapat menemukan pembenaran apa pun untuk ditawarkan kepada dunia atas serangannya yang sedang berlangsung terhadap Al Jazeera dan kebebasan pers kecuali untuk menyajikan kebohongan baru dan fitnah yang menghasut terhadap Jaringan tersebut dan hak-hak karyawannya.”

Dalam pernyataannya, organisasi berita yang berbasis di Qatar juga menuduh Netanyahu melakukan “fitnah yang menghasut terhadap jaringan tersebut dan hak-hak karyawannya”.

“Al Jazeera menegaskan kembali bahwa tuduhan fitnah seperti itu tidak akan menghalangi kami untuk melanjutkan liputan kami yang berani dan profesional, dan berhak mengambil setiap langkah hukum,” katanya, seraya menambahkan bahwa mereka menganggap perdana menteri Israel bertanggung jawab atas keselamatan staf dan stafnya. premis di seluruh dunia “mengikuti hasutannya dan tuduhan palsu dengan cara yang memalukan”.

Jaringan tersebut juga mengatakan bahwa undang-undang tersebut, yang telah didorong oleh Israel sejak awal perangnya selama hampir enam bulan di Gaza, adalah “bagian dari serangkaian serangan sistematis Israel untuk membungkam Al Jazeera”.

Laporan tersebut mengutip pembunuhan koresponden Shireen Abu Akleh pada tahun 2022 ketika dia sedang meliput serangan militer Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki dan pembunuhan jurnalis Samer Abudaqa dan Hamza Dahdouh selama perang di Gaza, serta “penargetan yang disengaja terhadap sejumlah jurnalis Al Jazeera dan anggota keluarganya, serta penangkapan dan intimidasi terhadap korespondennya di lapangan”.

Jodie Ginsberg, CEO Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ), mengatakan pengesahan undang-undang tersebut adalah “langkah yang sangat mengkhawatirkan”.

“Ini adalah contoh lain dari pengetatan kebebasan pers dan cengkeraman yang ingin dilakukan pemerintah Israel,” kata Ginsberg kepada Al Jazeera.

“Kami telah melihat bahasa seperti ini sebelumnya dari Netanyahu dan para pejabat Israel di mana mereka mencoba menggambarkan jurnalis sebagai teroris, sebagai penjahat,” kata Ginsberg, mengomentari pernyataan perdana menteri tersebut. “Ini bukanlah hal baru.”

CPJ mengatakan mereka telah mendokumentasikan pembunuhan sedikitnya 95 jurnalis sejak dimulainya perang.

Juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan langkah Israel untuk menutup Al Jazeera akan “mengkhawatirkan”.

“Amerika Serikat mendukung pekerjaan penting jurnalis di seluruh dunia dan itu termasuk mereka yang meliput konflik di Gaza,” kata Jean-Pierre kepada wartawan.

Undang-undang tersebut disahkan ketika Netanyahu menghadapi demonstrasi besar-besaran yang menentang cara dia menangani perang di Gaza dan kegagalan keamanan yang tidak mendeteksi serangan pimpinan Hamas di Israel selatan. Setidaknya 1.139 orang tewas dalam serangan tersebut dan sekitar 250 tawanan dibawa ke Gaza, menurut pihak berwenang Israel.

Perang Israel di Gaza telah menewaskan sedikitnya 32.916 orang, sebagian besar anak-anak dan perempuan, menurut pejabat kesehatan di wilayah yang terkepung.

Sumber

Previous article“Benci dia atau cintai dia, dia adalah salah satu ikon musik terhebat” 2baba memberikan penghargaan kepada Burna Boy
Next articleIndeed mengumumkan penulis pengalaman kerja bertenaga AI dan dukungan untuk banyak resume
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.