Ketegangan meningkat antara Washington dan Teheran di tengah perang Israel-Gaza.

Amerika Serikat telah menyatakan keprihatinan mendalam atas laporan bahwa Iran telah mempercepat produksi uranium tingkat senjata.

Komentar dari juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih muncul pada Selasa malam sebagai tanggapan terhadap laporan yang dikeluarkan oleh Badan Energi Atom Internasional (IAEA) yang memperingatkan bahwa Teheran telah mempercepat produksi bahan bermutu tinggi.

“Eskalasi nuklir Iran semakin memprihatinkan pada saat proksi yang didukung Iran terus melakukan aktivitas berbahaya dan mengganggu stabilitas di kawasan, termasuk serangan pesawat tak berawak yang mematikan baru-baru ini dan upaya serangan lainnya di Irak dan Suriah serta serangan Houthi terhadap kapal pelayaran komersial di Iran. Laut Merah,” kata juru bicara AS.

Laporan pengawas atom Perserikatan Bangsa-Bangsa kepada negara-negara anggotanya mengatakan bahwa Iran telah meningkatkan tingkat produksi uranium yang mendekati tingkat senjata dalam beberapa pekan terakhir, membalikkan perlambatan sebelumnya yang dimulai pada pertengahan tahun 2023.

Iran sebelumnya telah memperlambat laju pengayaan uranium – proses meningkatkan kadar uranium-235, isotop yang digunakan dalam fisi nuklir – hingga kemurnian 60 persen. Pengayaan uranium pada tingkat 60 persen hanya selangkah lagi menuju tingkat tingkat senjata sebesar 90 persen. Pembangkit listrik tenaga nuklir membutuhkan 3,67 persen.

IAEA mengatakan para pengawasnya telah memverifikasi peningkatan tingkat produksi sejak akhir November di fasilitas di Natanz dan Fordow menjadi sekitar 9 kg (20 pon) per bulan, tingkat produksi yang sama yang dipertahankan Iran pada paruh pertama tahun 2023 sebelum terjadi penurunan. hingga 3 kg (6,6 lb) per bulan di bulan Juni.

Kepala Energi Atom Iran pada hari Rabu menepis kekhawatiran tersebut, dan menegaskan bahwa Iran “tidak melakukan hal baru” dan bekerja “sesuai aturan”.

Kepala Energi Atom Iran Mohammad Eslami pada hari Rabu menolak peringatan IAEA, menurut media Iran.

“Kami tidak melakukan hal baru dan melakukan kegiatan yang sama sesuai aturan,” katanya.

Para pejabat Iran secara konsisten menyatakan bahwa mereka tidak memiliki rencana atau niat mengenai pembuatan senjata nuklir.

Meningkatnya ketegangan

Iran tampaknya memperlambat program pengayaan uraniumnya pada awal tahun ini sebagai isyarat dimulainya kembali perundingan informal dengan AS mengenai perjanjian nuklir. Namun perang Israel-Gaza telah meningkatkan ketegangan antara Washington dan Teheran.

Sebuah laporan rahasia IAEA yang dirilis bulan lalu menunjukkan bahwa perkiraan persediaan uranium yang diperkaya Iran telah mencapai lebih dari 22 kali lipat dari batas yang ditetapkan dalam perjanjian tahun 2015 antara Teheran dan negara-negara besar dunia, yang membatasi aktivitas nuklir Iran dengan imbalan pencabutan sanksi.

Total persediaan uranium yang diperkaya Iran diperkirakan mencapai 4,486.8kg (9,891.7lb) pada 28 Oktober, naik 693.1kg (1,528lb) dari bulan Agustus, kata laporan itu. Batasan dalam kesepakatan tahun 2015 ditetapkan sebesar 202,8kg (447lb).

Namun, perjanjian tersebut berantakan pada tahun 2018 ketika Presiden Donald Trump menarik Amerika keluar dari perjanjian tersebut. Presiden Joe Biden telah mencoba menghidupkan kembali perjanjian tersebut melalui pembicaraan di Wina, namun prosesnya terhenti sejak musim panas 2022.

Antagonisme sudah meningkat menjelang serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober, dengan Iran menawarkan dukungan terhadap invasi Rusia ke Ukraina.

Pada bulan September, IAEA mengeluh bahwa Teheran telah secara efektif melarang beberapa inspekturnya yang paling berpengalaman memantau program nuklir negara tersebut.

Sumber

Previous articleKrisis politik di ibukota minyak Nigeria memicu kekhawatiran akan terjadinya lebih banyak kesengsaraan ekonomi
Next articlePerang Israel-Hamas: Daftar peristiwa penting, hari ke-82
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here