Abuja, Nigeria – Pada tanggal 30 Oktober, Negara Bagian Rivers yang kaya akan minyak, ibu kota minyak Nigeria, menjadi pusat drama politik terbaru di negara tersebut menyusul upaya pemakzulan oleh parlemen negara bagian terhadap Siminalayi Fubara, yang baru menjabat sebagai gubernur selama lima bulan.

Pemberitahuan pemakzulan tersebut ditandatangani oleh 24 dari 32 anggota parlemen, semuanya setia kepada Nyesom Wike, pendahulu Fubara, yang sampai sekarang dipandang sebagai “ayah baptis politiknya”. Wike menuduh Fubara ingin mengacaukan struktur yang membawanya ke jabatannya.

Sejak saat itu, krisis politik telah terjadi, menghambat tata kelola negara dan membahayakan produksi minyak mentah di negara produsen minyak terbesar di Afrika tersebut.

Kompleks parlemen dibakar; 27 anggota parlemen membelot dari Partai Rakyat Demokratik ke Kongres Semua Progresif – oposisi di tingkat negara bagian tetapi merupakan partai yang berkuasa di tingkat nasional – sementara lima sisanya memilih ketua faksi; Fubara menyampaikan anggaran 2024 kepada lima anggota parlemen dan sembilan anggota kabinet negara mengundurkan diri.

Krisis tersebut membagi parlemen menjadi dua faksi: satu didukung oleh Wike, yang sekarang menjadi menteri federal, dan faksi lainnya setia kepada Fubara. Semalam sebelum upaya pemakzulan, sebuah ledakan yang dilakukan oleh pelaku pembakaran tak dikenal menghancurkan satu bagian kompleks legislatif. Selama tur inspeksi Fubara di kompleks tersebut keesokan harinya, polisi menembakkan gas air mata ke arahnya.

Presiden Nigeria Bola Tinubu bertemu dengan pihak-pihak yang terlibat dalam krisis ini pada tanggal 18 Desember. Setelah pertemuan tersebut, pihak-pihak yang terlibat dilaporkan menandatangani sebuah resolusi yang menyatakan bahwa kasus-kasus pengadilan yang diajukan oleh Fubara akan ditarik dan parlemen negara bagian membatalkan semua proses pemakzulan terhadap dirinya.

Confidence MacHarry, seorang analis keamanan utama di konsultan SBM Intelligence yang berbasis di Lagos, mengatakan meskipun langkah tersebut mungkin demi kepentingan perdamaian, intervensi semacam itu bisa “berakhir dengan buruk.”

“Intervensi langsung yang dilakukan Tinubu seperti itu merupakan preseden yang berbahaya dan masyarakat di negara bagian tersebut tidak menerima tindakan tersebut dengan baik karena presidennya bukan berasal dari wilayah tersebut dan dia berasal dari partai politik yang berbeda. [APC],” kata MacHarry kepada Al Jazeera.

Dia menjelaskan bahwa karena Wike memainkan peran penting dalam memastikan presiden mendapat suara mayoritas dari negara bagian pada pemilu 25 Februari dan kemudian diangkat menjadi menteri, “orang tidak berpikir presiden akan menjadi penengah yang tidak memihak”.

Mantan Gubernur Negara Bagian Rivers Nyesom Wike berpidato di depan delegasi Partai Demokratik Rakyat pada konvensi khusus di Abuja, Nigeria, pada 28 Mei 2022 [File: Afolabi Sotunde/Reuters]

Risiko terhadap perekonomian

Perjanjian damai tersebut belum menyelesaikan krisis ini, sehingga menimbulkan kekhawatiran akan berlanjutnya risiko terhadap negara penghasil minyak tersebut, bahkan ketika perekonomian Nigeria, yang sangat bergantung pada ekspor minyak, terus merosot.

Setidaknya 90 persen pendapatan negara digunakan untuk membayar kewajiban utangnya dan para pekerja mengancam akan mogok jika tidak ada kenaikan gaji untuk mengatasi krisis biaya hidup, yang diperburuk oleh subsidi bahan bakar kontroversial yang berakhir pada bulan Mei.

Selama beberapa dekade, minyak mentah dari delta menyumbang sebagian besar pendapatan ekspor negara tersebut. Rivers, salah satu dari enam negara bagian di kawasan ini, memiliki jaringan pipa yang mengangkut minyak mentah dari negara bagian lain ke terminal ekspor Bonny. Pada tahun 2021, negara bagian menyumbang 6,5 persen dari seluruh pendapatan Nigeria.

“Jika krisis politik terus berlanjut, krisis ini dapat menyebar ke wilayah lain di Delta Niger dan akan berdampak lebih buruk terhadap perekonomian,” kata Gabriel Adeola, profesor ilmu politik yang berspesialisasi dalam ekonomi politik di Crawford University, Ogun State.

Produksi minyak mentah Nigeria rata-rata 1,25 juta barel per hari (bph), menurut data Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Pendapatan dari non-minyak melampaui peningkatan minyak sebesar 1,5 triliun naira Nigeria ($1,9 miliar) pada tahun 2022, karena faktor-faktor seperti pencurian minyak – yang merugikan Nigeria setidaknya $2 miliar antara bulan Januari dan Agustus 2022 saja dan menyebabkan produksi minyak menurun.

Namun, para ahli seperti Peter Medee, profesor ekonomi di Universitas Port Harcourt, bersikeras bahwa Nigeria tidak bisa berkembang hanya dengan pendapatan dari sektor non-minyak saja.

“Minyak adalah pusatnya [Nigeria’s] perekonomian… Jika sesuatu terjadi pada produksi minyak, itu berarti 60 persen pendapatannya hilang,” kata Medee kepada Al Jazeera.

'Resep untuk bencana'

Ada juga kekhawatiran bahwa krisis politik pada akhirnya akan berubah menjadi krisis etnis karena identitas aktor utamanya. Fubara adalah Ijaw, etnis terbesar keempat di Nigeria dan tersebar di delta sementara Wike adalah Ikwerre, kelompok etnis terbesar di Rivers.

Zonasi dan rotasi posisi seringkali merupakan aturan tidak tertulis dalam politik Nigeria, yang seolah-olah bertujuan untuk menjamin kesetaraan dalam masyarakat yang sangat beragam. Hingga kemenangan Fubara dalam pemilu pada bulan Maret, belum ada Ijaw yang menjadi gubernur sejak kembalinya demokrasi pada tahun 1999; ketiga pendahulunya pada waktu itu adalah Ikwerre.

Masyarakat Ijaw sudah mulai menggalang dukungan untuk gubernur.

Jonathan Lokpobiri, presiden Dewan Pemuda Ijaw (IYC) yang berhaluan nasionalis, mengatakan rakyatnya sudah “khawatir tentang dampak buruk krisis ini terhadap Negara Bagian Rivers dan dampak spiral yang akan ditimbulkannya terhadap seluruh Delta Niger”.

Perkembangan yang terjadi saat ini, kata Lokpobiri kepada Al Jazeera, sejauh ini “merusak dan menghina kepekaan masyarakat Ijaw”.

Dia mengatakan kurangnya solusi yang adil dan bertahan lama dapat memaksa masyarakat untuk menggunakan cara yang berbeda dalam menunjukkan dukungan kepada gubernur, dan memperingatkan bahwa pihak-pihak yang berkepentingan dapat “menjadi destruktif yang cenderung mendapatkan perhatian lebih cepat dan lebih baik”.

“Presiden [actions and inactions] bisa menjadi resep bencana tidak hanya di Rivers State tapi juga di Delta Niger,” dia memperingatkan. “Jika masalah ini tidak ditangani dan presiden menganggap hal ini tidak berdampak pada dirinya, maka hal ini akan berdampak pada industri minyak.”

Hal ini dapat mengarah pada revolusi bersenjata, kata Medee.

“Orang-orang memberontak di bidang yang mereka sukai dan salah satu bidang mereka [Ijaw people] Area yang diuntungkan adalah pipa minyak yang membawa minyak mentah dari bagian lain negara bagian itu melalui Ogoniland di Rivers…mereka bisa memutusnya,” katanya kepada Al Jazeera.

Polusi di Delta Niger
Seorang pria membuang ikan mati kembali ke sungai yang tercemar di Ogoniland, Rivers State, Nigeria, pada 18 September 2020 [File: Afolabi Sotunde/Reuters]

'Efek pengganda'

Pada awal tahun 2000-an, pemuda Delta Niger, yang merasa dirugikan oleh marginalisasi ekonomi dan degradasi lingkungan di wilayah tersebut meskipun wilayah tersebut merupakan sumber kekayaan minyak, bersatu dalam kelompok bersenjata. Mereka terkenal menghancurkan jaringan pipa minyak dan menculik karyawan perusahaan minyak. Serangan-serangan ini mengurangi produksi minyak secara signifikan, menyebabkan Nigeria kehilangan seperlima produksinya.

Hal ini berlanjut selama bertahun-tahun hingga arahan amnesti presiden pada tahun 2009 memberikan pengampunan tanpa syarat dan memberikan pembayaran tunai kepada pemberontak yang setuju untuk menyerahkan senjata mereka.

“Jika [rebels] anak-anak mulai lagi, itu akan menghambat produksi minyak dan perhitungan kami akan jauh dari harapan,” kata Adeola.

Sejak amnesti diberikan, perjuangan bersenjata di delta tersebut telah mereda sebagian karena kesepakatan pengawasan yang diberikan kepada beberapa mantan pemimpin pemberontak tetapi juga karena kilang-kilang skala kecil ilegal yang beroperasi di beberapa bagian wilayah tersebut.

Namun para ahli seperti Obemeata Oriakpono, seorang pembaca kesehatan lingkungan dan toksikologi di Universitas Port Harcourt, mengatakan krisis politik dapat memicu kembali konflik tersebut dan menyebabkan kerusakan lingkungan yang “tidak dapat diukur”.

“Jika konflik semakin memburuk, maka akan terjadi multiplier effect,” ujarnya.

Sementara itu, tumpahan minyak akibat sabotase dapat memperburuk pembersihan yang berkelanjutan di Ogoniland, wilayah seluas 1.000 km persegi (385 mil persegi), yang secara historis menjadi pusat tumpahan minyak di delta tersebut.

Oleh karena itu, Lokpobiri berharap krisis ini dapat teratasi secara permanen. “Tujuan kami bukanlah kemenangan atas satu pihak, melainkan rekonsiliasi damai,” katanya, namun memperingatkan bahwa “[the] Bangsa Ijaw tidak akan pernah mengizinkan [the governor] untuk dimakzulkan. Dia harus menyelesaikan miliknya [four-year] masa jabatan.”

Sumber

Previous article'Meninggal setiap dua jam': perempuan Afghanistan mempertaruhkan nyawanya untuk melahirkan
Next articleAS memantau laporan bahwa Iran telah mempercepat pengayaan uranium
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here