Tentara Korea Selatan dan Amerika Serikat melepaskan tembakan pada hari Minggu ini delapan rudal balistik menuju Laut Jepang sebagai peringatan bagi Korea Utara, setelahnya rilis serupa sehari sebelumnya dan di tengah meningkatnya ketegangan di Semenanjung Korea. Kepala Staf Gabungan (JCS) Korea Selatan mengatakan sekutu telah meluncurkan rudal permukaan-ke-permukaan ATACMS ke sasaran di Laut Timur, yang juga dikenal sebagai Laut Jepang.

Unjuk kekuatan Washington dan Seoul pun terjadi hanya 24 jam setelah uji coba senjata terakhir Korea Utarayang sepanjang tahun ini telah menembakkan rudal 18 kali, rekor jumlah pada periode tersebut bagi rezim pimpinan Kim Jong-un. Uji coba senjata tersebut mencerminkan kebijakan baru sekutu dalam menanggapi tantangan Pyongyang dengan menunjukkan kekuatan militer berkaliber serupa, yang bersamaan dengan kecepatan uji coba Korea Utara dan persiapan mereka untuk uji coba nuklir baru. mengancam eskalasi gesekan lainnya di semenanjung tersebut.

Dengan demikian, peluncuran gabungan rudal permukaan-ke-permukaan antara Korea Selatan dan Amerika Serikat “menunjukkan kapasitas dan posisi untuk melakukan serangan presisi langsung tentang asal muasal provokasi serta kekuatan komando dan dukungan mereka,” kata JCS dalam sebuah pernyataan. Kedua negara telah mempertimbangkan “provokasi” pergerakan Korea Selatan, dan menuntut agar Pyongyang “segera” menghentikan tindakan yang dapat meningkatkan ketegangan militer.

“Ancaman nuklir dan rudal Korea Utara semakin canggih”kata presiden baru Korea Selatan, Yoon Suk-yeol, yang mencatat bahwa program Pyongyang “tidak hanya mengancam perdamaian di Semenanjung Korea, tetapi juga Asia Timur Laut dan dunia.”

Amerika Serikat mengancam akan memberikan tanggapan yang “cepat dan kuat”.

Eskalasi ketegangan kedua negara terus meningkat. Faktanya, Wakil Menteri Luar Negeri AS, Wendy Sherman, Selasa ini meyakinkan hal itu Washington akan merespons “dengan cepat dan tegas” jika Korea Utara melakukan uji coba nuklir, pihaknya telah mempersiapkannya selama berbulan-bulan. “Setiap uji coba nuklir akan menjadi a pelanggaran total terhadap resolusi Dewan Keamanan PBBSherman telah mengindikasikan. “Dalam menghadapi ujian seperti itu akan ada respons yang cepat dan kuat.”

Ini bukan pertama kalinya Amerika Serikat dan Korea Selatan merespons manuver militer Pyongyang dengan cara seperti itu. Bulan lalu, kedua negara meluncurkan proyektil setelah Korea Utara menembakkan tiga rudal balistik, termasuk satu yang diperkirakan memiliki jangkauan antarbenua.

Sumber

Previous articleMahkamah Agung AS menolak mempercepat keputusan mengenai klaim kekebalan Trump
Next articleUP: Lucknow mencapai kereta khusus pertama yang mengangkut pekerja migran
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here