Keputusan pengadilan tinggi negara tersebut menolak permintaan jaksa Jack Smith untuk mempercepat peninjauan permohonan kekebalan.

Pengadilan tinggi di Amerika Serikat menolak memutuskan apakah mantan Presiden Donald Trump dapat mengklaim kekebalan atas upayanya untuk membatalkan pemilu tahun 2020, dan menolak upaya jaksa untuk mempercepat peninjauan pertanyaan tersebut.

Mahkamah Agung menolak permintaan Penasihat Khusus AS Jack Smith pada hari Jumat, dan mengembalikannya ke pengadilan yang lebih rendah untuk peninjauan lanjutan.

Keputusan itu diambil ketika Trump menghadapi banyak masalah hukum, beberapa di antaranya terkait dengan upayanya untuk merebut jabatan setelah pemilu tahun 2020 meskipun ia kalah dari Presiden saat ini Joe Biden.

Awal pekan ini, pengadilan tinggi di negara bagian Colorado memutuskan bahwa peran Trump dalam penyerangan Capitol AS pada 6 Januari 2021 oleh para pendukungnya, dalam upaya untuk menghentikan sertifikasi atas kekalahan pemilunya, mendiskualifikasi dia untuk tampil di pemilu negara bagian tersebut. pemungutan suara pada pemilu 2024.

Trump mengatakan bahwa ia seharusnya kebal dari dakwaan terkait upaya untuk membatalkan pemilu 2020 dengan alasan bahwa mantan presiden tidak dapat menghadapi dakwaan atas tindakan yang berkaitan dengan tanggung jawab resmi mereka.

Jaksa Jack Smith menuduh Trump berupaya menghalangi Kongres dan menipu pemerintah AS melalui upaya luas untuk menolak keinginan para pemilih.

Panel Kongres yang menyelidiki kerusuhan 6 Januari menyimpulkan bahwa Trump mengetahui bahwa klaimnya yang terus-menerus bahwa pemilu telah dicuri melalui kecurangan besar-besaran tidak memiliki bukti, namun tetap mendorong untuk membatalkan hasil pemilu.

Temuan-temuan tersebut tidak banyak mengubah popularitas Trump di Partai Republik, dan ia tetap menjadi kandidat terdepan dari partai konservatif untuk menantang Biden dalam pemilihan presiden tahun 2024.

Pada tanggal 1 Desember, Hakim Distrik AS Tanya Chutkan memutuskan bahwa Trump tidak kebal dari tuntutan sehubungan dengan upayanya untuk membatalkan pemilu. Trump dengan cepat mengajukan banding atas keputusan tersebut, dan persidangannya dihentikan sampai pengajuan bandingnya diselesaikan.

Penasihat Khusus Smith kemudian mengajukan petisi ke Mahkamah Agung pada tanggal 11 Desember untuk meninjau kembali kasus tersebut, meminta pengadilan tertinggi untuk melompati pengadilan yang lebih rendah guna mempercepat persidangan, yang saat ini dijadwalkan akan dimulai pada bulan Maret.

Pengadilan menolak permintaan tersebut pada hari Jumat, dan mengirimkannya kembali ke Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Distrik Columbia, yang telah mengisyaratkan bahwa mereka akan bergerak cepat untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Sumber

Previous articlePentingnya hari tawa sedunia
Next articleAS mengancam Korea Utara dengan tanggapan "cepat dan kuat"
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here