Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengecam keputusan Mahkamah Agung Florida yang mengizinkan berlakunya larangan aborsi selama enam minggu, dan menyebutnya “keterlaluan” dan “ekstrim”.

Di sebuah penyataan dirilis pada hari Selasa, Biden mengecam Partai Republik karena membatasi hak-hak reproduksi di Florida dan negara bagian AS lainnya, yang merupakan masalah utama pemilu pada tahun 2024.

“Larangan di Florida – seperti yang diajukan oleh pejabat terpilih dari Partai Republik di seluruh negeri – membahayakan kesehatan dan kehidupan jutaan perempuan,” tulisnya.

Pernyataan tersebut muncul sebagai tanggapan terhadap serangkaian keputusan dari pengadilan tertinggi Florida pada hari Senin, yang salah satunya menguatkan larangan aborsi setelah usia kehamilan 15 minggu.

Namun keputusan yang sama diperkirakan akan membuka jalan bagi berlakunya larangan enam minggu tersebut.

Pada bulan April tahun lalu, badan legislatif negara bagian Florida yang didominasi kelompok konservatif mengesahkan larangan selama enam minggu untuk menggantikan larangan yang berlaku selama 15 minggu, dan Gubernur Ron DeSantis menandatanganinya menjadi undang-undang.

Namun, larangan selama 15 minggu tersebut telah menjadi subyek tantangan hukum yang sudah berlangsung lama. Penerapan larangan selama enam minggu bergantung pada apakah larangan selama 15 minggu tersebut dapat bertahan dari tuntutan hukum yang dihadapi.

Sebelum pelarangan selama 15 minggu tersebut, Florida telah mengizinkan aborsi hingga trimester kedua kehamilan, yang menjadikannya tujuan bagi mereka yang mencari prosedur aborsi dari negara bagian terdekat dengan pembatasan yang lebih ketat.

Aborsi menuju ke kotak suara

Rangkaian keputusan Mahkamah Agung Florida yang dikeluarkan pada hari Senin juga memicu pertarungan lain mengenai akses aborsi di negara bagian tersebut, yang akan terjadi di tengah-tengah pemilihan umum yang memanas pada bulan November.

Para hakim mengizinkan tindakan yang akan dilakukan dalam pemungutan suara yang akan mengubah konstitusi negara bagian dan melindungi akses aborsi “sebelum kelayakannya” – hingga sekitar 24 minggu kehamilan.

Itu ukuran surat suara disahkan dengan suara empat berbanding tiga dan dikenal sebagai Amandemen 4 atau “Amandemen untuk Membatasi Campur Tangan Pemerintah terhadap Aborsi”.

Laporan ini menyerukan agar kalimat berikut dimasukkan ke dalam konstitusi Florida, “Tidak ada undang-undang yang melarang, menghukum, menunda atau membatasi aborsi sebelum aborsi dapat dilakukan atau bila diperlukan untuk melindungi kesehatan pasien.”

Biden merujuk pada keputusan pemungutan suara tersebut dalam pernyataannya pada hari Selasa, dan menegaskan kembali komitmennya untuk melindungi “kebebasan reproduksi di Florida dan di seluruh negara”.

“Wakil Presiden [Kamala] Harris dan saya mendukung sebagian besar warga Amerika yang mendukung hak perempuan untuk memilih, termasuk di Florida, di mana para pemilih akan memiliki kesempatan untuk menyampaikan suara mereka untuk mendukung inisiatif pemungutan suara kebebasan reproduksi pada bulan November ini,” tulisnya.

Biden menghadapi kampanye yang ketat untuk terpilih kembali pada bulan November ini, karena ia diperkirakan akan mencalonkan diri melawan mantan Presiden Partai Republik Donald Trump dalam pertandingan ulang pemilu tahun 2020.

Florida pernah dianggap sebagai negara bagian yang berayun, dengan Partai Republik dan Demokrat bersaing ketat dalam pemilihan umum. Namun dalam beberapa tahun terakhir, Florida telah bergerak ke arah kanan, dengan Trump memenangkan negara bagian tersebut atas Biden pada tahun 2020.

Terakhir kali Florida memiliki gubernur dari Partai Demokrat, misalnya, adalah pada tahun 1999, hampir seperempat abad yang lalu.

Meski begitu, para ahli melihat pertanyaan mengenai akses terhadap aborsi masih menjadi faktor yang menguntungkan Partai Demokrat. Pusat Penelitian Pew menemukan hal itu 56 persen orang dewasa di Florida percaya bahwa aborsi harus “legal dalam semua/sebagian besar kasus”.

Jajak pendapat lainnya (PDF), yang diterbitkan bulan November lalu oleh Lab Penelitian Opini Publik Universitas North Florida, menemukan bahwa 62 persen peserta survei berencana untuk memilih amandemen konstitusi yang melindungi akses aborsi, jika amandemen tersebut muncul dalam surat suara.

Sebuah 'cetak biru' bagi AS

Florida adalah negara bagian terpadat ketiga di AS, dan oleh karena itu, Florida mempunyai pengaruh yang signifikan dalam Electoral College, sistem yang digunakan negara tersebut untuk menentukan siapa yang memenangkan pemilihan presiden.

Negara bagian berhak atas 30 suara Electoral College, dari total 538 suara.

Hal ini juga dianggap sebagai penentu tren dalam undang-undang nasional, dimana Gubernur DeSantis menyebut Florida sebagai “cetak biru kebangkitan Amerika” dalam sebuah buku baru-baru ini.

DeSantis, seorang tokoh konservatif terkemuka dan mantan calon presiden tahun 2024, menandatangani larangan aborsi selama 15 minggu menjadi undang-undang pada tahun 2022.

Namun penyedia aborsi dan kelompok seperti American Civil Liberties Union (ACLU) dan Pusat Hak Reproduksi dengan cepat mengajukan keluhan untuk mencegah penerapannya.

Namun, pada bulan Juni 2022, dalam waktu beberapa bulan setelah RUU tersebut disahkan, Mahkamah Agung AS membatalkan Roe v Wade, keputusan tahun 1973 yang menjunjung hak federal untuk melakukan aborsi selama hampir setengah abad.

Hal ini menempatkan permasalahan hak aborsi di tangan negara bagian, sehingga menimbulkan pergeseran pembatasan di seluruh negeri.

Penggugat dalam kasus ini di hadapan Mahkamah Agung Florida minggu ini berpendapat bahwa larangan aborsi selama 15 minggu melanggar perlindungan privasi konstitusi negara bagian, namun hakim menolak argumen tersebut dengan suara enam berbanding satu.

Perlindungan privasi juga menjadi dasar preseden Roe yang kini sudah tidak ada lagi di tingkat federal. Keputusan untuk membatalkan Roe sangat menonjol dalam keputusan pengadilan Florida pada hari Senin.

“Mahkamah Agung AS mengabaikan pendirian Roe bahwa hak aborsi didasarkan pada hak privasi apa pun,” tulis para hakim.

“Hal ini menunjukkan hubungan yang lemah antara 'privasi' dan 'aborsi' – sebuah isu yang, tidak seperti masalah privasi lainnya, secara langsung berimplikasi pada kepentingan perkembangan kehidupan manusia dan wanita hamil.”

ACLU Florida menanggapi keputusan tersebut dengan meminta para pemilih untuk hadir dalam pemilu bulan November.

“Larangan ketat ini telah dan akan terus menyebabkan berbagai tragedi karena pasien tidak dapat menerima perawatan yang dibutuhkan setelah tenggat waktu yang ditentukan,” tulisnya dalam sebuah pernyataan. penyataan.

“Dalam menghadapi larangan aborsi selama enam minggu, warga Florida kini memiliki kesempatan untuk menyatakan keinginan mereka di kotak suara, sehingga membentuk Florida yang bebas dari campur tangan pemerintah dalam aborsi.”



Sumber

Previous articleLil Wayne dan 2 Chainz Akan Menjadi Tajuk Utama Festival Musik 'Kelce Jam' Tahunan Kedua Travis Kelce
Next articlePengajuan IPO Rubrik mengisyaratkan pencairan pasar publik bagi perusahaan teknologi
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.