Abidjan, Pantai Gading – Setelah kekalahan Nigeria pada hari Minggu di Piala Afrika yang baru saja berakhir, gelandang Nigeria Alexander Iwobi mengarsipkan semua postingan di akun Instagram-nya, meninggalkan halaman kosong.

Tindakan tersebut merupakan respons terhadap rentetan ujaran kebencian di akun media sosialnya, ketika para pendukung Nigeria yang kecewa mencari pelampiasan kemarahan menyusul kekalahan 1-2 Super Eagles dari tuan rumah Pantai Gading di final hari Minggu.

Gelandang Fulham ini menjadi starter dalam enam dari tujuh pertandingan di turnamen tersebut dan berperan penting dalam perjalanan tak terduga Nigeria ke final meski memainkan peran yang lebih menarik diri daripada yang wajar baginya.

Dia juga menjadi sasaran yang sama secara online setelah dia dikeluarkan dari lapangan saat kekalahan dari Tunisia yang menyebabkan tersingkirnya Nigeria di babak 16 besar turnamen edisi 2021. Kemudian, seperti sekarang, dia terpaksa mengarsipkan postingan media sosialnya; Namun kali ini, ada laporan bahwa ia mungkin akan pensiun dari sepak bola internasional.

Jose Machin dari Equatorial Guinea, kiri, ditantang oleh Alex Iwobi dari Nigeria selama pertandingan Grup A Piala Afrika melawan Nigeria di Abidjan, Pantai Gading, 14 Januari 2024 [Sunday Alamba/AP Photo]

Kepala Bagian

Iwobi, yang telah mencatatkan lebih dari 70 caps untuk Nigeria sejak melakukan debutnya pada tahun 2015, adalah keponakan dari gelandang legendaris Nigeria Augustine “Jay-Jay” Okocha, yang secara luas dianggap sebagai salah satu penggiring bola terbaik di dunia sepak bola.

Sepanjang kariernya, Iwobi yang berusia 27 tahun dibebani oleh perbandingan dengan pamannya, yang menjuarai AFCON pada tahun 1994, dan banyak yang mengharapkan penampilan flamboyan serupa dengan mantan maestro Paris Saint-Germain dan Bolton itu.

Meskipun itu adalah tugas besar yang harus dipenuhi, Iwobi telah melampaui penampilan internasional Okocha dan menikmati karier yang solid di Liga Premier.

Fleksibilitasnya juga membuatnya memainkan peran yang berbeda, termasuk di AFCON di mana, menurut pemain itu sendiri, ia ditugaskan untuk menjaga sirkulasi yang aman dan membantu tim menjaga disiplin tanpa bola. “Saya dimaksudkan untuk mengelola dan bekerja untuk tim,” jelasnya menjelang kemenangan perempat final Nigeria atas Angola. “Peran saya dan [midfield partner] jujur [Onyeka] diperintahkan untuk dilakukan adalah mengelola permainan sebaik mungkin, namun yang pertama dan terpenting adalah bertahan sebagai sebuah tim.

“Kami memiliki pemain-pemain kreatif di lini depan, baik itu Samuel Chukwueze, Ademola Lookman, dan Moses Simon; Ada banyak kreativitas di sana,” katanya. “Saya hanya mencoba melakukan pekerjaan saya untuk tim, dan jika ada sesuatu yang bisa membantu tim menang, itulah yang saya siap lakukan.”

Terlepas dari penjelasannya, ia kembali menjadi sasaran pelecehan, mulai dari kritik atas kurangnya kreativitas dan pengambilan risiko hingga komentar yang tidak sopan dan penuh kebencian tentang keabsahan hubungan keluarganya dengan Okocha.

Meskipun kemajuan Nigeria ke final tidak terduga, dengan juara 2021 Senegal dan semifinalis Piala Dunia 2022 Maroko disebut-sebut sebagai favorit sampai mereka tersingkir lebih awal.

Pada bulan November, Super Eagles memulai kampanye kualifikasi mereka untuk Piala Dunia 2026 dengan hasil imbang berturut-turut melawan Lesotho dan Zimbabwe, tidak hanya membahayakan peluang mereka untuk lolos tetapi juga menimbulkan keraguan atas prospek AFCON mereka dan kompetensi pelatih asal Portugal Jose Peseiro.

Meski begitu, Nigeria melewati babak penyisihan grup tanpa terkalahkan, mencetak gol di setiap pertandingan dan hanya kebobolan satu gol dari permainan terbuka menjelang final pada hari Minggu. Reaksi setelah kekalahan pada hari Minggu, bagaimanapun, berpusat pada standar kinerja Super Eagles, yang dianggap lesu oleh banyak orang. Iwobi, yang digantikan pada menit ke-79 saat skor imbang 1-1, menjadi penangkal kemarahan para penggemar.

Kebencian begitu besar sehingga anggota skuad Nigeria mengunggah pesan di media sosial yang mengecam tindakan tersebut dan mendukung Iwobi.

Gelandang Wilfred Ndidi, yang melewatkan turnamen karena cedera, memposting di Instagram, mengatakan, “Sangat menyedihkan cara kami melakukan troll. Perbedaan antara pekerjaan kami adalah kesalahan kami disiarkan di televisi; kita semua melakukan kesalahan tetapi hanya sedikit orang yang melihat hari buruk Anda di tempat kerja.”

“Ada yang mengolok-olok getaran, keterlibatan media sosial, peningkatan pengikut, dan sebagainya, bahkan tidak memperdulikan kondisi mental korban,” katanya. “Tetapi ketika sesuatu terjadi pada korban, kami kembali ke media sosial untuk bertanya secara munafik mengapa korban tidak angkat bicara. Biarkan cinta memimpin.”

Kapten tim Ahmed Musa memposting di X bahwa “penindasan dunia maya bukan hanya pelanggaran kesopanan tetapi juga kejahatan besar” dan menyerukan untuk menunjukkan “cinta dan dukungan yang tulus kepada para pemain kami”. Striker Victor Osimhen mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “perilaku agresif yang tidak perlu ini tidak dapat diterima”. “Kita semua berjuang demi warna negara kita, menang atau kalah kita bersama,” ujarnya.

Okocha, yang sering mengecam kritik tidak adil yang ditujukan kepada keponakannya, mengatakan hal ini kepada para troll dan pelaku kekerasan online: “Saya berdoa untuk negara saya, Nigeria, dan orang-orang yang hanya bisa membenci dan tidak melihat hal baik pada orang lain; ketika usaha tidak berarti apa-apa. Perlakukan orang lain sebagaimana Anda ingin mereka memperlakukan Anda, yang kita miliki dalam hidup ini hanyalah satu sama lain.”

Meskipun belum ada konfirmasi resmi mengenai laporan Iwobi keluar dari tim nasional, ada kekhawatiran bahwa siklus pelecehan dapat mempengaruhi peluang Nigeria dalam menarik minat pemain diaspora.

Selama dekade terakhir, lebih banyak pemain kelahiran asing yang diintegrasikan ke dalam tim; lima dari 11 pemain starter pada pertandingan hari Minggu, termasuk Iwobi, lahir di luar negeri.

Menyusul tersingkirnya tim tersebut dari AFCON pada tahun 2021, kiper Maduka Okoye, yang lahir di Jerman, dibanjiri dengan begitu banyak kebencian online – termasuk ancaman terhadap nyawa dan keluarganya – sehingga ia tidak hanya menonaktifkan akun media sosialnya tetapi juga mengundurkan diri dari seleksi internasional. semenjak.

Sumber

Previous articlePerusahaan AI baru Bret Taylor bertujuan membantu pelanggan mendapatkan jawaban dan menyelesaikan tugas secara otomatis
Next article“Pria lebih romantis dibandingkan wanita” ungkap Pendeta Emmanuel Iren setelah melakukan penelitian menyeluruh
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.