Presiden Mokgweetsi Masisi menawarkan untuk mengirim hewan-hewan itu sebagai 'hadiah' ke Berlin di tengah perselisihan mengenai perburuan piala.

Presiden Botswana mengancam akan mengirim 20.000 gajah ke Jerman karena sengketa konservasi.

Marah dengan usulan di Berlin untuk membatasi impor hewan buruan, Presiden Mokgweetsi Masisi mengatakan dalam komentar yang diterbitkan pada hari Rabu bahwa orang Jerman harus mencoba hidup di antara gajah. Dia mengklaim bahwa ledakan jumlah mamalia yang berkeliaran di negaranya telah menimbulkan “wabah”.

Awal tahun ini, Jerman, salah satu importir terbesar hasil buruan di Uni Eropa, meningkatkan kemungkinan pembatasan impor yang lebih ketat karena kekhawatiran terhadap perburuan liar.

Masisi mengatakan kepada harian Jerman Bild bahwa perburuan adalah cara penting untuk mengendalikan jumlah gajah, dan mengatakan bahwa Botswana sedang menghadapi “kelebihan populasi”.

Usulan yang diajukan oleh Kementerian Lingkungan Hidup, yang dipimpin oleh Steffi Lemke dari Partai Hijau, mendapat cemoohan dari Botswana, yang populasi gajahnya bertambah hingga sekitar 130.000 ekor.

Mereka telah menawarkan 8.000 ekor gajah ke Angola dan 500 ekor lainnya ke Mozambik, sebagai upaya untuk mengatasi “wabah” Masisi.

“Sangat mudah untuk duduk di Berlin dan memberikan pendapat tentang urusan kami di Botswana. Kita membayar harga pelestarian hewan-hewan ini untuk dunia, dan bahkan untuk pihak Lemke,” ujarnya.

“Ini bukan lelucon,” kata presiden kepada surat kabar tersebut. Warga Jerman harus “hidup bersama dengan hewan, seperti yang Anda perintahkan kepada kami.”

“Kami ingin menawarkan hadiah seperti itu kepada Jerman,” kata Masisi, seraya menambahkan bahwa ia “tidak akan menerima jawaban tidak”.

Kawanan gajah menyebabkan kerusakan properti, memakan tanaman dan menginjak-injak penduduk, kata presiden. Larangan impor piala berburu akan memperburuk masalah dan memiskinkan warga Botswana, klaimnya.

Botswana melarang perburuan trofi pada tahun 2014, namun mencabut pembatasan tersebut pada tahun 2019 karena adanya tekanan dari komunitas lokal. Negara ini sekarang mengeluarkan kuota perburuan tahunan.

Juru bicara Kementerian Lingkungan Hidup di Berlin mengatakan kepada Associated Press bahwa Botswana belum menyampaikan kekhawatiran apa pun kepada Jerman mengenai masalah ini.

Namun, kementerian tersebut masih melakukan pembicaraan dengan negara-negara Afrika yang terkena dampak peraturan impor, termasuk Botswana, kata juru bicara tersebut.

“Mengingat hilangnya keanekaragaman hayati yang mengkhawatirkan, kami memiliki tanggung jawab khusus untuk melakukan segalanya untuk memastikan impor hewan buruan bersifat berkelanjutan dan legal,” katanya.

Trofi perburuan gajah Afrika sudah memerlukan izin impor berdasarkan aturan yang berlaku saat ini, katanya. Diskusi di dalam UE mengenai pembatasan impor yang lebih ketat difokuskan pada perluasan daftar spesies yang dilindungi.

Sumber

Previous articleWisconsin adalah negara bagian AS terbaru yang mengirimkan pesan 'tanpa komitmen' kepada Biden mengenai Gaza
Next articleWhatsApp mengalami gangguan besar kedua di Meta tahun ini
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.