Amman, Yordania – Bagi Mohammad Trakhan, seorang pemilik kafe di Amman, tenis selalu menjadi olahraga pilihan meski tinggal di negara yang gila sepak bola.

Dia menunjukkan kecintaannya terhadap permainan ini dengan mengayunkan raket imajiner sebelum memeras segelas jus jeruk segar di kafe pedesaan berwarna-warni yang terletak di atas bukit di ibu kota Yordania.

Namun minggu ini, pemain berusia 37 tahun itu mengalihkan fokusnya ke sepak bola.

Jordan berada di final Piala Asia untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka dan Trakhan, seorang penggemar sepak bola yang enggan, memperkirakan kemenangan 3-1 untuk timnya atas tim favorit Qatar.

Demam sepak bola benar-benar telah mencengkeram negara berpenduduk 11 juta jiwa ini.

Pada Selasa malam, ketika peluit panjang wasit memastikan kemenangan semifinal Jordan atas Korea Selatan yang perkasa di Piala Asia AFC 2023, ribuan orang turun ke jalan untuk merayakannya.

Lalu lintas terhenti ketika para penggemar yang mengenakan keffiyeh Yordania mengibarkan bendera, menyanyikan nyanyian sepak bola, dan melakukan pertunjukan dadakan tarian dabke tradisional.

Di jalan raya pusat yang terletak di kawasan perumahan yang sepi, para remaja menembakkan suar darurat dengan menyalakan semprotan kaleng aerosol, sementara yang lain saling memanjat, menyebabkan kerumunan orang bergoyang karena kehilangan keseimbangan.

Petugas polisi yang berwajah tegas membunyikan sirene saat mereka berusaha untuk menggerakkan kerumunan penggemar yang bergembira, namun tenggelam oleh kerumunan yang riuh, mereka segera mengakui kekalahan dan menyingkir.

Penggemar Yordania menaiki mobil saat mereka merayakan kemenangan semifinal mereka [Nils Adler/Al Jazeera]

'Apakah kita sekarang Perancis atau Argentina?'

Jordan berada di peringkat ke-78 dalam peringkat tim FIFA dan pencapaian bersejarah sepak bola mereka telah memikat bangsa.

Suasana yang ramai telah memicu minat terhadap permainan ini bagi mereka yang belum tahu, termasuk Mohammad al-Khayyat, seorang manajer pemasaran yang suka berteman, yang memang jarang menonton sepak bola.

“Ini pertama kalinya kami mencapai final turnamen ini, dan kami semua terkejut,” katanya kepada Al Jazeera.

“Kami bertanya pada diri sendiri: Tunggu, apakah kami sekarang Prancis atau Argentina?”

Penyebutan finalis Piala Dunia Qatar 2022 bukan satu-satunya hiperbola.

Bagi banyak warga Yordania, termasuk asisten toko berusia 23 tahun Anas Awad, Selasa malam adalah “malam terbaik bagi Yordania”.

Melihat ke jalanan yang ramai di pusat kota Amman, Awad mengatakan pesta akan jauh lebih besar pada Sabtu malam jika Jordan memenangkan final.

Yordania vs Korea Selatan – semifinal Piala Asia AFC [Sorin Furcoi/Al Jazeera]
Pria berbaju putih merayakan gol di semifinal Piala Asia AFC [Sorin Furcoi/Al Jazeera]

Sementara sebagian besar penggemar an-Nashama (tuan-tuan) bertaruh pada kemenangan tim mereka, penggemar yang lebih serius memperkirakan pertandingan yang sulit.

Waseem Mustafa, seorang asisten penjualan dan penggemar kickboxer, memanfaatkan pengalamannya sendiri dalam olahraga dan mendesak agar berhati-hati dalam memprediksi kemenangan mudah.

“Qatar adalah tim yang kuat,” katanya, sambil melihat ke lantai dengan alis berkerut sebelum akhirnya menang 2-1 atas Jordan.

Awad, asisten toko, mengatakan dia terkesan dengan tuan rumah turnamen Qatar. Dia mengatakan dia akan terbang untuk menonton pertandingan di Stadion Lusail jika dia “lebih kaya”.

Ribuan warga Yordania dengan senang hati bisa menyaksikan pertandingan final, baik dengan penerbangan menit-menit terakhir ke Doha atau membeli kaos tim sepak bola di pasar lokal.

Penjualan kaos sepak bola replika Jordan melonjak pesat di toko Mustafa. Manajer tokonya dengan putus asa memesan batch baru melalui WhatsApp untuk memenuhi permintaan saat seorang ayah yang bangga memesan untuk ketiga anaknya.

Sebuah agen perjalanan lokal mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka dibanjiri permintaan dari para penggemar sepak bola yang sangat ingin terbang ke Qatar.

Perang Israel di Gaza membayangi perayaan tersebut

Kesuksesan An-Nashama menjadi perbincangan di masyarakat, namun tidak semua orang merayakan kemenangan tersebut pada hari Selasa.

Mohammed al-Barghuti, seorang pelanggan bersuara lembut di sebuah toko pakaian populer di pusat kota Amman, memilih untuk menonton pertandingan tersebut di rumah karena menghormati warga Palestina yang menghadapi kemarahan perang Israel di Gaza.

“Aku merasa [we] tidak bisa merayakannya di depan umum ketika manusia dibunuh,” katanya dengan sungguh-sungguh.

“Jika bukan karena perang, Anda akan melihat 10 kali lebih banyak perayaan di jalanan dibandingkan pada hari Selasa.”

Yordania adalah rumah bagi lebih dari dua juta pengungsi Palestina yang terdaftar, menurut UNRWA.

Yahya Nasser, seorang tukang cukur dan koki pastry berusia 21 tahun, tidak berniat merayakan jika Jordan menang. Sepak bola, katanya, adalah hal terakhir yang ada dalam pikirannya.

Sebagai warga Yordania keturunan Palestina, dia tidak bisa menikmati apa pun saat melihat rakyatnya “berjuang demi tanah dan kehidupan mereka”.

Trakhan, pemilik kafe, berasal dari Palestina dan mengatakan bahwa meskipun dia tidak keberatan orang lain merayakannya, dia akan menonton final dalam suasana tenang, mungkin melalui telepon bersama beberapa temannya.



Sumber

Previous articleRuger mengatakan dia berdamai dengan orang-orang yang bertengkar dengannya
Next articleSiapa Perlawanan Islam di Irak?
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.