Pada hari Rabu pukul 21:30, serangan pesawat tak berawak Amerika Serikat menghantam sebuah mobil di lingkungan al-Mashtal di Baghdad timur. Komando Pusat AS mengaku bertanggung jawab atas serangan itu dalam sebuah pernyataan terhadap X, dengan mengatakan bahwa itu adalah “serangan sepihak” sebagai pembalasan atas serangan terhadap tentara AS di sebuah pangkalan di Yordania pada akhir Januari.

Tiga orang dari Kataib Hizbullah, bagian dari koalisi milisi yang berubah menjadi aparat negara yang disebut Pasukan Mobilisasi Populer (PMF), tewas dalam serangan AS, termasuk Wissam Mohammed, komandan yang bertanggung jawab atas operasi Kataib Hezbollah di Suriah, yang pergi ke Suriah. dengan nama samaran de guerre Abu Bakr al-Saadi.

Pada tanggal 28 Januari, sebuah pesawat tak berawak menyerang pos terdepan Yordania-AS bernama Tower 22 dan menewaskan tiga tentara AS. Perlawanan Islam di Irak (IRI), sebuah kelompok payung kelompok bersenjata yang didukung Iran di wilayah tersebut, mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut, dengan mengatakan bahwa serangan tersebut dilakukan sebagai tanggapan atas dukungan AS terhadap perang Israel di Gaza.

Namun juru bicara Pentagon Sabrina Singh mengatakan serangan pesawat tak berawak itu memiliki “jejak kaki” Kataib Hizbullah, dan menambahkan, “Kami tahu Iran berada di baliknya” tetapi tidak memberikan bukti. Iran membantah terlibat dalam serangan itu.

Dalam beberapa bulan terakhir, kelompok yang didukung Iran di Irak dan Suriah yang beroperasi di bawah bendera IRI telah melancarkan sekitar 170 serangan terhadap pangkalan AS. Namun serangan terhadap Menara 22 adalah yang pertama yang mengakibatkan kematian personel militer AS sejak 18 Oktober, kata Pentagon, seraya menambahkan bahwa secara keseluruhan 143 warga Amerika terluka.

Situasi ini telah menyebabkan apa yang digambarkan oleh para analis sebagai baku tembak antara kelompok yang didukung AS dan Iran di wilayah tersebut.

Pada tanggal 4 Januari, serangan udara AS di Bagdad menewaskan Mushtaq Jawad Kazim al-Jawari, alias Abu Taqwa, seorang komandan di Harakat Hizballah al-Nujaba, milisi PMF lainnya. AS mengatakan dia terlibat dalam serangan terhadap personel Amerika.

“Telah terjadi peningkatan dalam frekuensi dan juga jumlah korban,” Renad Mansour, peneliti senior di Program Timur Tengah dan Afrika Utara di lembaga think tank Chatham House, mengatakan kepada Al Jazeera. “Dan pada saat yang sama, ini bukanlah hal baru. Ada saat-saat di masa lalu di mana saling balas dendam ini terjadi.”

Presiden Joe Biden, kanan, menemui jenazah tiga tentara AS yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak di Yordania pada 28 Januari 2024, saat mereka dipulangkan ke Amerika Serikat pada 2 Februari 2024 [Matt Rourke/AP]

Perebutan pengaruh

Selama bertahun-tahun sejak invasi AS ke Irak pada tahun 2003, terjadi pertempuran antara Iran dan AS untuk mendapatkan pengaruh pemerintah. Di antara mereka yang bekerja sama dengan Iran adalah sejumlah anggota PMF, sebuah koalisi kelompok paramiliter yang muncul pada tahun 2014 untuk melawan ISIS (ISIS).

Pada tahun 2017, legitimasi PMF dikodifikasikan menjadi undang-undang yang bertentangan dengan keinginan Kementerian Dalam Negeri dan Pertahanan Irak, dan mereka berada di bawah pengawasan penasihat keamanan nasional Irak.

Sasaran utama pembunuhan yang dipimpin AS adalah para komandan di berbagai kelompok PMF yang terkait dengan pemerintah Irak. Kelompok paramiliter ini mencakup milisi pro-Iran dan beberapa milisi nasionalis meskipun dalam beberapa tahun terakhir faksi pro-Iran telah melemahkan pengaruh nasionalis. Pemimpin PMF, Faleh al-Fayyad, baru-baru ini menuntut agar koalisi pimpinan AS menarik diri dari Irak dan memperingatkan bahwa “menargetkan PMF adalah bermain api”.

Walaupun PMF menyatakan anti-Amerika, serangan baru-baru ini terhadap AS justru dianggap dilakukan oleh Perlawanan Islam di Irak.

IRI adalah kelompok pelopor aktor bersenjata dari dalam PMF yang beroperasi di Irak dan Suriah namun tidak selalu berada di bawah rantai komando PMF. Meskipun mempunyai hubungan dekat dengan Iran, mereka terkadang bertindak demi kepentingan dan lembaganya sendiri.

“Tujuan sebenarnya dari serangan ini adalah untuk memaksa Amerika menarik diri dari Irak dan Suriah,” Randa Slim, peneliti senior di Middle East Institute, mengatakan kepada Al Jazeera.

Panji IRI berguna bagi PMF dan AS, kata para analis. Dengan cara ini, aktor-aktor dari PMF dan AS dapat saling bertukar serangan tanpa secara langsung melibatkan mitra mereka dalam pemerintahan Irak.

Anggota IRI “berada di garis depan dan kadang-kadang melakukan kekerasan atas nama jaringan yang lebih luas yang terhubung dengan PMF atau Iran, yang seringkali lebih memilih penyangkalan”, kata Mansour. “Oleh karena itu, ketika terjadi sesuatu yang tidak beres, PMF belum tentu terlibat, meskipun mereka berada di bawah payung kelompok yang sama.”

Faleh al-Fayyad
Faleh al-Fayyad, pemimpin PMF – berbicara di sini pada peringatan pertama pembunuhan AS, dari kiri dalam mural, Jenderal Iran Qassem Soleimani dan pendiri Kataib Hezbollah Abu Mahdi al-Muhandis – menuntut koalisi pimpinan AS mundur Irak [File: Murtadha Al-Sudani/Anadolu Agency via Getty Images]

Menyelamatkan muka bagi Irak

Setelah serangan terhadap Menara 22, Kataib Hizbullah mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa mereka akan menghentikan serangan terhadap kepentingan AS di wilayah tersebut agar tidak mempermalukan pemerintah Irak, yang kini secara resmi merupakan perpanjangan tangan PMF.

Namun “memalukan bagi pemerintah Irak untuk mengungkapkan hal itu dalam pernyataan publiknya,” kata Slim.

Masih harus dilihat apakah Kataib Hizbullah akan melanjutkan operasinya sebagai respons terhadap serangan AS pada Rabu malam. AS telah berulang kali menyatakan bahwa mereka berusaha menghindari perang regional yang lebih luas meskipun banyak pihak di kawasan tersebut menyatakan bahwa tindakan mereka ada hubungannya dengan dukungan AS terhadap perang Israel di Gaza.

Para analis mengatakan tindakan AS baru-baru ini merupakan peningkatan tetapi juga diperkirakan terjadi setelah pembunuhan personel militer AS.

“Garis merah bagi presiden Amerika, termasuk [Donald] Trump, selalu menjadi kematiannya [of US soldiers]kata Slim.

Namun pemerintah AS mungkin secara strategis memojokkan dirinya sendiri. Di dalam negeri, Presiden Joe Biden mendapat tekanan dari sejumlah pihak di Washington untuk merespons dengan kekuatan terhadap serangan-serangan ini.

Beberapa bahkan menyerukan serangan langsung terhadap Iran, seperti Senator Lindsey Graham yang, setelah serangan Menara 22, mengatakan: “Serang Iran sekarang. Pukul mereka dengan keras.”

Namun, pembunuhan berulang-ulang, penargetan depot senjata PMF, dan peningkatan sanksi AS hanya berdampak kecil terhadap perilaku kelompok yang didukung Iran.

“Masalahnya bagi AS adalah pilihan kebijakan dan pemikiran strategis mereka seringkali terbatas dan tidak koheren sehingga membuat pendekatan mereka tidak efektif,” kata Mansour.

“AS telah membunuh para pemimpin senior kelompok perlawanan ini – termasuk Qassem Soleimani dan Abu Mahdi al-Muhandis, yang merupakan pemimpin Kataib Hezbollah – namun kelompok ini masih beroperasi dan terus bergerak maju mundur di antara kelompok perlawanan tersebut. [Syrian and Iraqi] perbatasan.

“Kita harus bertanya-tanya apakah hal ini akan berhasil atau bagaimana hal tersebut akan terjadi karena, hingga saat ini, respon kinetik intervensi Amerika terhadap kelompok perlawanan Islam belum mengubah perilaku mereka atau melemahkan pengaruh mereka.

“Sebaliknya, mereka menjadi lebih kuat sejak saat itu.”

Sumber

Previous articleDemam sepak bola melanda Yordania jelang final bersejarah Piala Asia AFC 2023
Next articleAshmusy berteriak saat dia secara keliru mengirimkan N1m ke seorang penggemar, penggemar itu membuatnya takut
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.