Serangan hari Kamis ini adalah yang terbaru dari serangkaian insiden di mana pejuang bersenjata membunuh tentara India.

Empat tentara India tewas, dan tiga lainnya terluka setelah tersangka pemberontak menyergap kendaraan militer India di distrik perbatasan paling selatan Rajouri di Kashmir yang dikelola India, kata para pejabat pada hari Jumat.

Seorang pejabat militer India mengatakan kepada Al Jazeera bahwa serangan itu terjadi pada Kamis sore ketika dua kendaraan tentara – sebuah truk mini dan sebuah gipsi – membawa sembilan tentara bergerak ke lokasi di mana operasi pencarian sedang dilakukan untuk menemukan tersangka pemberontak di Rajouri. .

Dalam sebuah pernyataan pada Kamis malam, tentara India mengatakan bahwa “pasukan mereka segera membalas”.

Pasca serangan tersebut, tentara India melancarkan operasi besar di kawasan tersebut untuk menangkap para penyerang yang diyakini bersembunyi di kawasan hutan lebat. Daerah terdekat juga ditutup. Namun sejauh ini, pihak militer belum menyatakan adanya korban di pihak pemberontak bersenjata.

Distrik Rajouri dan Poonch adalah daerah perbukitan yang dekat dengan Garis Kontrol (LoC), garis demarkasi antara wilayah Kashmir yang dikelola India dan Pakistan.

Pemberontakan bersenjata di Kashmir, yang diklaim sepenuhnya oleh India dan Pakistan, namun sebagian dikuasai oleh kedua negara tetangga tersebut, telah berlanjut sejak tahun 1990an melawan pemerintahan India. India menuduh Pakistan mendanai dan mempersenjatai pemberontakan.

New Delhi telah berjuang selama beberapa dekade untuk sepenuhnya menekan sentimen anti-India di Kashmir.

Pada bulan Agustus 2019, pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi mencabut status semi-otonom wilayah tersebut, yang dijamin berdasarkan konstitusi India ketika mantan raja Kashmir bergabung dengan Uni India pada tahun 1948. Awal pekan ini, Mahkamah Agung India menguatkan keputusan pemerintah Modi. keputusan. India juga telah membagi negara bagiannya menjadi dua wilayah yang diperintah federal – Jammu dan Kashmir, dan Ladakh.

Meskipun wilayah Kashmir telah menjadi sarang perbedaan pendapat selama beberapa dekade, sejak tahun 2021 distrik seperti Rajouri dan Poonch di wilayah Jammu mengalami peningkatan serangan pemberontak terhadap tentara India, dan tahun 2023 merupakan tahun yang sangat mematikan bagi tentara India.

Secara keseluruhan, 34 tentara India telah terbunuh di Kashmir sejak tahun 2021,19 sejak bulan April.

Kelompok pemberontak yang kurang dikenal, Front Anti-Fasis Rakyat, yang menurut para pejabat adalah wakil dari kelompok bersenjata Jaish-e-Muhammad yang berbasis di Pakistan, telah mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut, termasuk yang terbaru.

Serangan-serangan baru ini, kata para pengamat, telah menjadi tantangan baru bagi pemerintah di New Delhi yang mengklaim bahwa kebijakan-kebijakan kontroversialnya telah memperbaiki lanskap keamanan di wilayah tersebut.

Pada bulan November, lima tentara termasuk dua kapten tentara tewas dalam operasi di distrik yang sama di Kalakote, Rajouri. Pada bulan September, empat personel tentara tewas dalam baku tembak di hutan Kokernag dekat distrik Anantnag. Pada bulan April dan Mei tahun ini, 10 tentara tewas di dua distrik tersebut.

'Tempat yang aman'

Seorang pejabat keamanan senior di kota selatan Jammu, yang tidak berwenang untuk berbicara kepada media, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa medan yang sulit di Kashmir selatan adalah tempat yang aman bagi pejuang bersenjata untuk melancarkan serangan semacam itu.

“Hutan memberi musuh anonimitas, ruang untuk beroperasi dan menyembunyikan diri untuk mengakali jaring keamanan,” katanya.

Ajai Sahni, direktur eksekutif Institut Manajemen Konflik di Delhi, mengatakan kepada Al Jazeera, bahwa sebagian besar pembunuhan tentara baru-baru ini terjadi dalam operasi yang diprakarsai oleh militer. “Ini tampaknya merupakan pola yang diikuti oleh sebagian besar insiden baru-baru ini yang mengakibatkan hilangnya nyawa pasukan keamanan,” kata Sahni.

Ketika ditanya tentang klaim pemerintah mengenai keadaan normal di Kashmir di tengah meningkatnya serangan terhadap tentara, Sahni mengatakan “Saya tidak percaya bahwa keadaan normal kembali setelah pencabutan Pasal 370,” mengacu pada ketentuan Konstitusi yang memberikan Jammu dan Kashmir lebih besar. otonomi dibandingkan negara lain.

“Apa itu kenormalan? Ini [Kashmir] adalah sebuah teater yang telah menyaksikan hingga 4000 kematian dalam satu tahun pada tahun 2001,” kata Sahni. “Jadi mengharapkan tidak terjadi insiden, itu tidak realistis. Pemerintah telah membuat proyeksi dan klaim yang sangat tidak realistis mengenai situasi di Jammu dan Kashmir. “

Sumber

Previous articleHari Jurnalisme Hindi – Ketahui Fakta tentang mengapa kami Merayakan Hari Jurnalisme Hindi pada tanggal 30 Mei di India
Next articleAkron Energy mengumpulkan $110 juta untuk meningkatkan kapasitas penambangan bitcoin AS, meluncurkan layanan cloud AI di Norwegia
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here