Sejarah Hari Jurnalisme Hindi

Udanta Martand

Surat kabar pertama dalam bahasa Hindi bernama 'Udanta Martand' diterbitkan pada tanggal 30 Mei 1826. Oleh karena itu, hari ini diperingati sebagai Hari Jurnalisme Hindi atau Hindi Patrakarita Diwas. Pandit Jugal Kishore Shukla memulainya sebagai surat kabar mingguan dari Kalkuta. Dia juga penerbit dan editornya. Oleh karena itu, Pandit Jugal Kishore Shukla, yang memulai jurnalisme Hindi, memiliki rasa hormat khusus terhadap dunia jurnalisme Hindi.

Jugal Kishore Shukla juga seorang pengacara dan berasal dari Kanpur. Namun saat itu di India kolonial Inggris, dia menjadikan Kalkuta sebagai tempat kerjanya. Membicarakan hak-hak orang India di India memang menjadi tantangan besar. Untuk itu, ia mulai menerbitkan mingguan 'Udanta Martand' dari Amar Talla Lane, Kolutola, di kawasan Bada Bazar Kalkuta. Surat kabar mingguan ini menjangkau pembaca setiap minggu pada hari Selasa.

Panchatantra merupakan pengaruh bahasa Bangla dan Urdu, disusul bahasa Inggris, bahasa penguasa Inggris di Kalkuta, ibu kota India. Oleh karena itu, banyak surat kabar berbahasa Inggris, Bangla, dan Persia pada saat itu. Tidak ada satu pun surat kabar berbahasa Hindi yang hadir. Ya, yang pasti pada tahun 1818-19, di surat kabar Bengali 'Samachar Darpan' dari Buku Sekolah Kalkuta, beberapa bagian juga ditulis dalam bahasa Hindi.

Meskipun 'Udanta Martand' merupakan eksperimen yang berani, namun tidak dapat diterbitkan bahkan selama satu tahun karena kekurangan dana. Edisi pertama surat kabar mingguan ini dicetak sebanyak 500 eksemplar. Karena kurangnya pembaca berbahasa Hindi, maka tidak dapat memperoleh banyak pembaca. Kedua, karena jauh dari negara-negara berbahasa Hindi, mereka harus mengirim surat kabar melalui pos. Karena tingginya tarif pos, mengirimkannya ke negara-negara berbahasa Hindi juga menjadi kesepakatan yang mahal secara ekonomi.

Pandit Jugal Kishore mendesak pemerintah untuk memberikan kelonggaran tarif pos sehingga surat kabar dapat dikirim ke pembaca di wilayah berbahasa Hindi, namun pemerintah Inggris tidak menyetujuinya. Namun, tidak ada departemen pemerintah yang memutuskan untuk membeli satu pun salinan 'Udanta Martand'.

Karena keterbatasan finansial, penerbitan 'Udanta Martand' tidak dapat diterbitkan dalam waktu yang lama, dan akhirnya pada tanggal 4 Desember 1826, penerbitannya dihentikan. Fase hari ini telah berubah total. Ada banyak investasi ekonomi dalam jurnalisme, dan telah mendapat status industri. Jumlah pembaca bahasa Hindi telah meningkat dan terus bertambah.

Mereka bodoh

Surat kabar Hindi kedua Bangadoot diterbitkan pada tahun 1829 oleh Raja Ram Mohan Roy dan Dwarika Prasad Thakore dengan Nilratan Haldar sebagai editornya. Selain bahasa Hindi, juga telah diterbitkan dalam bahasa Inggris, Bengali, dan Persia.

Samachar Sudha Varshan

Calcutta General Advertiser, surat kabar pertama di India (juga disebut sebagai Hicky's Bengal Gazette) dimulai pada bulan Januari 1780, dan oleh karena itu harian Hindi pertama, Samachar Sudha Varshan, dimulai pada tahun 1854 – tiga tahun sebelum perjuangan kemerdekaan pertama di India pada tahun 1857.

Fase Jurnalisme Hindi

Mishra dalam makalah penelitiannya mendefinisikan lima fase dalam sejarah pers Hindi dan perjalanannya menuju Pers Hindi Modern yang ada saat ini. Beliau mengatakan bahwa, dalam proses ini, negara ini telah melalui lima fase transformasi yang berbeda:

  • Fase Awal, 1826-1866
  • Fase Harishchandra, 1867-1899
  • Fase Sastra, 1900-1919
  • Fase Gandhi, 1920-1947
  • Fase Pasca Kemerdekaan, 1948 hingga sekarang.

Saat ini, India menerbitkan sekitar 1.000 Harian Hindi dengan sirkulasi lengkap sekitar 80 juta eksemplar. Bahasa Inggris, bahasa kedua dalam hal jumlah surat kabar harian, memiliki sekitar 250 surat kabar harian dengan sirkulasi hampir 40 juta eksemplar.

Sumber

Previous articleInoue nomor satu: hancurkan Donaire di tahun 276"
Next articleEmpat tentara India tewas di Kashmir di tengah meningkatnya serangan terhadap pasukan
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here