Senegal telah melantik Bassirou Diomaye Faye sebagai presidennya, menyelesaikan pengangkatan dramatis tokoh oposisi yang sebelumnya kurang dikenal itu dari penjara ke istana hanya dalam beberapa minggu.

Kelompok sayap kiri pan-Afrika ini dilantik pada hari Selasa setelah meraih kemenangan pada putaran pertama pemilu tanggal 24 Maret dengan janji reformasi. Pada usia 44 tahun, dia adalah presiden termuda Senegal.

“Di hadapan Tuhan dan bangsa Senegal, saya bersumpah akan setia menjalankan jabatan presiden Republik Senegal,” kata Faye di Diamniadio, dekat ibu kota, Dakar.

Dia juga berjanji untuk “dengan cermat mematuhi ketentuan konstitusi dan undang-undang” dan membela “integritas wilayah dan kemerdekaan nasional serta tidak menyia-nyiakan upaya untuk mencapai persatuan Afrika”.

Serah terima kekuasaan secara resmi dengan Presiden Macky Sall yang akan keluar akan berlangsung di istana presiden di Dakar.

Faye dibebaskan dari penjara kurang dari dua minggu sebelum pemungutan suara bersama dengan tokoh oposisi populer dan mentor Ousmane Sonko setelah amnesti politik diumumkan oleh Sall.

“Ini adalah puncak dari perjuangan panjang demi demokrasi dan supremasi hukum,” kata Aissata Sagna, 39, seorang pekerja pabrik yang bekerja pada kampanye Faye. “Ini adalah hari perayaan bagi kami, meskipun kami telah kehilangan anak-anak muda yang terbunuh dalam demonstrasi.”

Pemilu ini menguji reputasi Senegal sebagai negara demokrasi yang stabil di Afrika Barat, wilayah yang sering mengalami kudeta dan percobaan kudeta. Hal ini terjadi setelah berbulan-bulan kerusuhan yang dipicu oleh penangkapan Sonko dan Faye tahun lalu dan kekhawatiran bahwa presiden akan berusaha untuk masa jabatan ketiga meskipun ada batasan masa jabatan menurut konstitusi. Kelompok hak asasi manusia mengatakan puluhan orang tewas dalam protes tersebut dan sekitar 1.000 orang dipenjara.

Faye berkampanye dengan janji memberantas korupsi dan mengelola sumber daya alam Senegal dengan lebih baik. Kemenangannya dipandang mencerminkan keinginan generasi muda yang frustrasi dengan meluasnya pengangguran dan mantan penguasa kolonial Prancis, yang dianggap oleh para kritikus menggunakan hubungan mereka dengan Senegal untuk memperkaya diri mereka sendiri.

Dalam pidato pertamanya sebagai presiden terpilih, Faye – umumnya dikenal sebagai Diomaye, atau “yang terhormat” dalam bahasa lokal Serer – berjanji untuk memerangi korupsi dan mereformasi perekonomian.

Faye, seorang Muslim yang taat dari sebuah kota kecil, memiliki dua istri, keduanya hadir pada hari Selasa.

Sebelum pemilu, ia merilis deklarasi asetnya untuk menunjukkan transparansi dan meminta kandidat lain melakukan hal yang sama. Ia mendaftarkan sebuah rumah di Dakar dan tanah di luar ibu kota dan di kampung halamannya. Rekening banknya berjumlah sekitar $6.600.

Sumber

Previous articleSiapakah Mohammad Reza Zahedi, Jenderal Iran yang Dibunuh Israel?
Next articlePortable tidak meniru gaya saya dengan baik – Terry G
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.