Teheran, Iran – Brigadir Jenderal Mohammad Reza Zahedi, seorang komandan senior Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Iran, telah dibunuh oleh Israel di Suriah.

Dia terbunuh bersama enam orang lainnya, termasuk seorang jenderal Iran lainnya, ketika pesawat tempur Israel menembakkan beberapa rudal ke konsulat Iran di Damaskus pada hari Senin, sehingga meratakannya.

Pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, mengatakan Teheran akan membuat Israel “menyesali” serangan siang hari terhadap misi diplomatik, yang dilakukan saat perang di Gaza berkecamuk.

Karir di militer

Zahedi lahir pada tanggal 2 November 1960, di Isfahan di Iran tengah.

Dia bergabung dengan IRGC ketika dia berusia 19 tahun, dua tahun setelah revolusi Iran tahun 1979. Segera setelah itu, Iran terjerumus ke dalam perang delapan tahun ketika negara tetangga Irak, yang dipimpin oleh Saddam Hussein, menyerbu.

Zahedi naik pangkat dan dari tahun 1983 hingga 1986 mengambil alih komando brigade penting pasukan darat IRGC yang digunakan untuk mematahkan garis musuh dalam berbagai operasi besar.

Dia kemudian dipromosikan menjadi komandan Divisi Imam Hossein ke-14, bagian utama lain dari angkatan darat Iran yang diorganisir selama perang. Ia kemudian berpartisipasi dalam berbagai operasi utama. Zahedi memegang jabatan tersebut hingga tahun 1991, beberapa tahun setelah perang berakhir.

Rekor pendakiannya berikutnya dalam jajaran militer Iran terjadi pada tahun 2005 ketika Zahedi sempat menjadi komandan angkatan udara Garda Revolusi. Pada tahun yang sama, ia diberi komando pasukan darat IRGC, jabatan yang ia pegang selama tiga tahun.

Selama masa itu, ia juga menghabiskan satu tahun memimpin Markas Besar Thar-Allah, yang sebagian besar bertugas memastikan keamanan di ibu kota, Teheran.

Dari tahun 2016 hingga 2019, brigadir jenderal juga menjabat sebagai wakil operasi IRGC.

Tokoh pengaruh regional Iran

Setidaknya sejak tahun 2008, Zahedi terlibat aktif dalam memajukan jangkauan Iran di seluruh kawasan, setelah bergabung dengan Pasukan Quds, cabang operasi luar negeri elit IRGC, sebagai komandan.

Dia memimpin operasi di Suriah dan Lebanon, dua negara di mana pengaruh politik, agama dan militer Iran berkembang pesat dalam beberapa dekade sejak revolusi Islam.

Dalam kapasitasnya, ia adalah salah satu tokoh penting yang memfasilitasi dukungan Iran terhadap pemerintahan Presiden Suriah Bashar al-Assad ketika negara Arab tersebut terjerumus ke dalam perang yang telah berlangsung selama lebih dari satu dekade dan telah membuat al-Assad berkuasa dalam beberapa tahun terakhir. negara yang retak.

Zahedi adalah komandan militer Iran berpangkat tertinggi yang terbunuh sejak Mayor Jenderal Qassem Soleimani, kepala Pasukan Quds yang dibunuh oleh Amerika Serikat dalam serangan pesawat tak berawak di Irak pada Januari 2020.

Soleimani, arsitek utama “poros perlawanan” kelompok bersenjata dan politik yang menentang AS dan Israel di seluruh kawasan, telah bekerja selama beberapa dekade untuk memberikan dukungan politik dan militer kepada kelompok-kelompok di Irak, Lebanon, Suriah dan Yaman serta membantu warga Palestina. dalam perjuangan mereka melawan Israel.

Serangan udara pada hari Senin ini adalah yang terbaru dari serangkaian serangan Israel yang meningkat yang menargetkan komandan Iran di Suriah. Serangan lain pada akhir Desember menewaskan komandan senior Sayyed Razi Mousavi.

Target lama Israel

Sebagai perwakilan utama kepentingan Iran di Timur Tengah, Zahedi diawasi oleh intelijen Israel selama bertahun-tahun.

Dalam banyak kesempatan, media Israel menyebut Zahedi – dan menerbitkan foto dirinya – sebagai salah satu pejabat penting Pasukan IRGC-Quds yang dicari oleh Israel bersama dengan Saeed Izadi, seorang penghubung militer Iran dengan Palestina yang pada awalnya juga dikabarkan telah terbunuh. Senin. Spekulasi tersebut kemudian ditolak.

Zahedi’s deputy, Brigadier General Mohamad Hadi Haji Rahimi, was also killed in the strike.

Gambar Zahedi yang dirilis oleh media Iran setelah pembunuhannya menunjukkan dia bersama tokoh-tokoh penting Iran lainnya di wilayah tersebut.

Salah satu gambar yang tidak bertanggal namun berusia puluhan tahun menunjukkan dia berdiri di samping Soleimani bersama dengan tokoh-tokoh penting Hizbullah, termasuk pemimpin Hassan Nasrallah dan mantan orang kedua yang dibunuh Israel, Imad Mughniyeh.

Dari kiri, Imad Mughniyeh, Mohammad Reza Zahedi, Hassan Nasrallah dan Qassem Soleimani bersama pejabat senior IRGC dan Hizbullah lainnya dalam gambar tak bertanggal ini [Handout via Tasnim news website/Al Jazeera]

Gambar lain, yang tampaknya berasal dari Perang Iran-Irak tahun 1980-1988, menggambarkan dia dekat dengan Khamenei.

Televisi pemerintah menunjukkan pertemuan di rumah Zahedi pada hari Selasa bersama dengan gambar yang menunjukkan sang jenderal di samping Hassan Tehrani Moghaddam, yang dikenal sebagai “bapak teknologi rudal Iran”, yang tewas dalam ledakan misterius pada bulan November 2011 di dekat Teheran, yang tidak dihadiri siapa pun. secara resmi disalahkan.

“Pada akhirnya, dia mencapai keinginan lamanya untuk menjadi martir. Saya tidak bisa mengatakan apa pun selain dia mendapat pahala dari Tuhan,” kata putra Zahedi kepada televisi pemerintah.

Sumber

Previous articlePenghargaan Webby 2024: Taylor Swift dan Travis Kelce Keduanya Mendapatkan Nominasi di Kategori yang Sama
Next articleFoto: Presiden termuda Senegal, Bassirou Diomaye Faye, dilantik
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.