Mamta Membanting WB CM

Pada hari Sabtu, CM Benggala Barat Mamata Banerjee menyerang Gubernur Jagdeep Dhankhar dan menuduhnya melakukan “penggunaan” kekuasaan di tengah virus corona, dan memintanya untuk berhenti menggunakan komunikasi dan logo media sosial resmi. Banerjee mengatakan kata-katanya 'menghujat, penakut, mengintimidasi, dan kasar.' Surat-suratnya disebut 'belum pernah terjadi sebelumnya'.

Dia mengatakan Gubernur mungkin tidak akan menyetujui kebijakannya dengan menuduhnya mengkhotbahkan dan mengkhotbahkan aturan-aturan konstitusional “tanpa mempraktikkan atau melanggarnya,” tetapi sayangnya, dia tidak punya wewenang lain selain memberi tahu mereka, selama pemerintah tetap mempertahankan kepercayaan parlemen. “Saya meminta Anda untuk tidak meningkatkan upaya Anda untuk merebut kekuasaan, terutama di masa krisis. Jangan menggunakan komunikasi/logo resmi untuk tweet Anda yang terus-menerus di media sosial,” kata Ketua Menteri.

Gubernur Dhankhartold, Presiden Pemerintah Republik Twitter, tidak bermaksud menyembunyikan data COVID-19 yang sebenarnya. Gubernur menyebutkan angka-angka yang menunjukkan kesenjangan informasi nasional dan negara bagian. Mengutip besarnya kesenjangan antara data yang diperoleh pemerintah negara bagian dan data yang diberikan oleh pemerintah pusat, Presiden meminta agar data tersebut dibagi secara transparan dengan mengesampingkan politik. Pekan lalu, setelah respons Benggala Barat terhadap wabah COVID-19, ia mengirimkan dua surat kepada ketua menteri selama bentrokan antara Raj Bhavan dan Nabanna, sekretaris negara.



Sumber

Previous article20 klub paling berharga di dunia
Next articleRoket Alpha Firefly mencapai orbit untuk keempat kalinya
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here