Mantan PM tersebut diberikan jaminan dalam kasus sandiwara tersebut, namun tidak ada kejelasan mengenai pembebasannya saat negara tersebut mempersiapkan pemilu pada tanggal 8 Februari.

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan telah diberikan jaminan dalam kasus tuduhan dia membocorkan rahasia negara, namun dia masih dipenjara atas tuduhan lain menjelang pemilihan umum yang dijadwalkan pada bulan Februari.

Mahkamah Agung pada hari Jumat memberikan jaminan kepada Khan dalam kasus ini, tetapi tidak jelas bagaimana dia bisa dibebaskan saat menjalani hukuman tiga tahun penjara karena korupsi dan menghadapi dakwaan lainnya.

Khan – yang ditahan sejak Agustus – menuduh militer yang kuat berkolusi dengan partai-partai dinasti yang telah lama mendominasi Pakistan untuk menghancurkan partai politiknya dan mencegahnya mencalonkan diri.

Pria berusia 71 tahun ini telah terpukul oleh rentetan kasus hukum sejak dicopot dari jabatannya pada April 2022 setelah berselisih dengan para petinggi, dan telah dua kali dipenjara.

“Kasus ini benar-benar gagal, dan Imran Khan serta Shah Mahmood Qureshi akhirnya diberikan jaminan,” kata pengacara Salman Safdar kepada wartawan di luar pengadilan, merujuk pada mantan menteri luar negeri Khan yang ditahan dalam kasus yang sama.

Jaksa menuduh kedua pemimpin tersebut salah menangani kabel diplomatik, yang dikenal sebagai cypher, yang dikirim oleh duta besar Pakistan untuk Amerika Serikat.

Keduanya telah berulang kali membantah tuduhan tersebut, dengan mengatakan kabel tersebut adalah bukti konspirasi militer Pakistan dan pemerintah AS untuk menggulingkan pemerintahannya pada tahun 2022 setelah ia mengunjungi Moskow tepat sebelum invasi Rusia ke Ukraina.

Washington dan militer Pakistan membantah tuduhan tersebut.

Persidangan tertutup dalam kasus sandi dilakukan di dalam penjara hingga tuntutan hukum memaksa pengadilan untuk memulai kembali proses terbuka, dengan kehadiran pengamat dan media.

Pada hari Jumat, Mahkamah Agung dalam perintah singkatnya mengatakan “tidak ada alasan yang masuk akal untuk mempercayai” bahwa pelanggaran berdasarkan Undang-Undang Rahasia Resmi era kolonial, yang kemungkinan hukuman penjara 14 tahun atau hukuman mati, dilakukan oleh Khan.

“Ada cukup alasan untuk penyelidikan lebih lanjut atas kesalahan mereka atas pelanggaran tersebut, yang pada akhirnya akan diputuskan oleh pengadilan,” kata pengadilan tinggi.

Partai Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) yang mendukung Khan mengatakan dia masih dipenjara karena sejumlah kasus korupsi terpisah, dan kecil kemungkinan dia akan meninggalkan penjara untuk ikut serta dalam pemilu yang dijadwalkan pada 8 Februari.

“Prospek dia mendapatkan keringanan dalam waktu dekat tampaknya sangat kecil,” kata pengacara partai tersebut, Khalid Yousaf Chaudry, kepada kantor berita AFP.

Nasib para politisi di Pakistan secara historis bergantung pada hubungan mereka dengan pihak militer, yang beberapa kali memerintah negara itu secara langsung.

Pakistan dijadwalkan mengadakan pemilihan umum pada 8 Februari 2024.

Khan didiskualifikasi oleh Komisi Pemilihan Umum Pakistan (ECP) pada bulan Agustus selama lima tahun menyusul hukumannya dalam kasus terkait pembelian dan penjualan hadiah asing ilegal yang ia terima sebagai perdana menteri.

Khan mendekati Pengadilan Tinggi Islamabad untuk mengesampingkan diskualifikasinya. Namun, pada hari Kamis, pengadilan tinggi menolak permohonannya, sehingga menghalangi jalannya untuk mengikuti pemilu mendatang.

Tim kuasa hukum mantan bintang kriket yang kini menjadi politisi itu diperkirakan akan mengajukan banding ke Mahkamah Agung agar Khan bisa mengikuti pemilu.

Sumber

Previous articleSetelah #boyslockerroom, #girlslockerroom menjadi tren di Twitter
Next article"Ikatan saya dengan Espanyol membuat saya tidak mungkin pergi ke Barcelona"
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here