Hari Natal di Tepi Barat yang diduduki dimulai dengan serangan terhadap kamp pengungsi Jenin dan beberapa penangkapan.

Penggerebekan pada Senin pagi terjadi setelah beberapa penggerebekan lainnya di seluruh wilayah, yang mengakibatkan puluhan penangkapan dan penembakan di leher seorang anak laki-laki berusia 17 tahun. Salah satu kota yang terkena dampak adalah Betlehem.

Jenin, yang umumnya dipandang sebagai simbol perlawanan Palestina terhadap pendudukan, telah berulang kali menjadi sasaran pasukan Israel sejak perangnya dengan Hamas di Gaza dimulai pada 7 Oktober.

Pada hari Senin, Freedom Theatre yang berbasis di Jenin, sebuah simbol perdamaian dan harapan populer yang baru-baru ini digerebek dan dirusak oleh tentara Israel, menggambarkan bagaimana pasukan Israel menerangi langit “dengan bom suar” saat menyerbu kamp tersebut.

Melaporkan dari kamp pengungsi Jenin, Imran Khan dari Al Jazeera mengatakan bahwa tentara Israel menggerebek setidaknya 10 rumah dan mengatakan mereka sedang mencari warga Palestina untuk ditangkap. Namun tidak ada penahanan yang dilakukan.

“Pasukan Israel memang menyerukan pejuang Palestina untuk keluar dan menyerahkan diri, namun hal itu tidak terjadi. Warga memberi tahu kami bahwa ini hanyalah kampanye pelecehan,” kata Khan.

“Kamp pengungsi Jenin sekarang menjadi kamp yang paling banyak digerebek di Tepi Barat yang diduduki. Pasukan Israel menghancurkan simbol perlawanan atau nasionalisme apa pun di kamp tersebut.”

Meskipun penggerebekan di kamp dan wilayah Jenin dilaporkan telah berakhir, setidaknya sembilan pemuda ditangkap di desa al-Jalama, timur laut Jenin.

Daerah di dan dekat Nablus, Jericho, Ramallah dan Betlehem – yang diyakini umat Kristen sebagai tempat kelahiran Yesus Kristus – juga digerebek semalaman oleh pasukan Israel, lapor Hamdah Salhut dari Al Jazeera.

Di desa Burqa, barat laut kota Nablus di Tepi Barat yang diduduki, pasukan Israel menangkap sedikitnya 20 orang, termasuk warga lanjut usia.

Selain itu, kantor berita Palestina Wafa melaporkan bahwa seorang anak laki-laki berusia 17 tahun terluka setelah dia dipukul di bagian leher ketika pasukan Israel menembakkan peluru tajam dalam penggerebekan di kota Aqaba, sebelah utara Tubas.

Wafa melaporkan bahwa pasukan Israel juga menangkap warga Tubas lainnya sebelum mundur dari kota tersebut.

Meningkatnya kekerasan di Tepi Barat yang diduduki

Tepi Barat telah menyaksikan peningkatan kekerasan dan penangkapan seiring dengan perang Israel di Jalur Gaza yang telah menewaskan lebih dari 20.000 warga Palestina.

Israel mengatakan pihaknya menargetkan Hamas di Gaza, namun kekerasan di Tepi Barat tetap terjadi meskipun kehadiran Hamas di wilayah tersebut terbatas.

Serangan Israel ke Tepi Barat telah menewaskan sedikitnya 303 warga Palestina sejak 7 Oktober.

Selain aktivitas militer Israel, serangan yang dilakukan oleh pemukim Israel juga meningkat.

Setidaknya 700.000 pemukim Israel tinggal di pemukiman ilegal, berbenteng, khusus Yahudi di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, yang sebagian besar dibangun seluruhnya atau sebagian di atas tanah pribadi Palestina.

Serangan, yang meningkat secara eksponensial selama tiga bulan terakhir, termasuk penembakan, penikaman, pelemparan batu dan pemukulan, serta pembakaran dan kerusakan serius pada rumah, kendaraan dan lahan pertanian.

Perserikatan Bangsa-Bangsa dicatat bahwa “di hampir separuh dari seluruh insiden, pasukan Israel mendampingi atau secara aktif mendukung para penyerang”.

Kelompok hak asasi manusia, warga Palestina, dan beberapa komunitas internasional mengecam Israel karena tidak berbuat cukup untuk menghentikan kekerasan terhadap pemukim.

Awal bulan ini, negara-negara seperti Belgia dan Amerika Serikat mengumumkan bahwa mereka akan memberlakukan pembatasan visa terhadap pemukim “ekstremis” Israel yang terlibat dalam merusak perdamaian, keamanan atau stabilitas di Tepi Barat yang diduduki.

Pada rapat kabinet pada hari Minggu, pemerintahan Perdana Menteri Israel Netanyahu meratifikasi keputusan untuk mengalokasikan $21 juta untuk mendukung pemukiman baru di Tepi Barat yang diduduki.



Sumber

Previous articleRetorika meningkat dalam sengketa Laut Cina Selatan antara Tiongkok dan Filipina
Next articlePeringkat bola basket perguruan tinggi: Florida Atlantic melonjak setelah mengalahkan Arizona
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here