Media pemerintah Tiongkok memperingatkan Filipina bahwa 'provokasi' di Laut Cina Selatan 'sangat berbahaya'.

Media pemerintah Tiongkok telah memperingatkan Filipina agar tidak “menyebabkan masalah dan kekacauan” di Laut Cina Selatan, karena ketegangan terus meningkat terkait perairan yang disengketakan tersebut.

Surat kabar milik negara, People's Daily, mengeluarkan seruan tersebut dalam sebuah komentar yang diterbitkan pada hari Senin, mengatakan bahwa Filipina telah berulang kali melanggar wilayah Tiongkok di wilayah tersebut dan berisiko membuat “salah perhitungan” yang parah.

Komentar tersebut menyoroti aktivitas Filipina di dekat Second Thomas Shoal, jalur air kaya sumber daya yang diduduki Manila, namun Tiongkok mengklaim sebagai wilayahnya sendiri.

Harian Rakyat Tiongkok menyalahkan Amerika Serikat karena mendorong tindakan “provokatif” Filipina di wilayah tersebut, yang menurut mereka “meningkatkan ketegangan regional secara tidak bertanggung jawab”.

“Filipina mengandalkan dukungan kekuatan eksternal, mengabaikan niat baik dan pengekangan Tiongkok, dan berulang kali memprovokasi prinsip-prinsip dan keuntungan Tiongkok,” kata editorial tersebut. Ditulis dengan nama pena Zhong Sheng, atau “Suara Tiongkok”, kolom ini sering digunakan untuk menyampaikan pandangan garis keras mengenai masalah kebijakan luar negeri.

“Perilaku ini sangat berbahaya dan sangat merugikan perdamaian, stabilitas, kemakmuran, dan pembangunan regional,” tulis artikel tersebut.

Pernyataan tajam tersebut muncul di tengah ketegangan yang terjadi selama berbulan-bulan ketika Beijing dan Manila saling tuding mengenai serentetan perselisihan di laut tersebut.

Dalam insiden terbaru pada 10 Desember, Filipina menuduh Tiongkok melakukan hal tersebut menabrak kapal pasokan yang membawa kepala staf Manila di dekat Second Thomas Shoal.

Namun Penjaga Pantai Tiongkok mengatakan kapal Filipina “sengaja bertabrakan” dengan kapal Tiongkok setelah “mengabaikan berbagai peringatan keras kami”.

Beijing mengklaim Second Thomas Shoal dan hampir seluruh Laut Cina Selatan berdasarkan “sembilan garis putus-putus” yang dimilikinya. Tanda berbentuk U ditampilkan pada versi baru peta nasionalnya awal tahun ini.

Peta tersebut menimbulkan kemarahan di antara negara-negara Asia Tenggara, termasuk Malaysia, Filipina, dan Vietnam, karena peta tersebut mempertaruhkan klaim Tiongkok atas perairan yang terletak dekat dengan pantai mereka.

Pengadilan internasional memutuskan sejak tahun 2016 bahwa peta tersebut tidak memberikan dasar hukum atas klaim Tiongkok, namun Beijing mengabaikan keputusan tersebut dan terus bersikeras pada legitimasi garis tersebut.

'Bertindak dengan hati-hati'

Dalam peringatan langsung yang tidak biasa, Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi mengatakan pekan lalu bahwa setiap kesalahan perhitungan dalam perselisihan dengan Filipina akan menghasilkan tanggapan tegas dari Tiongkok dan meminta Manila untuk “bertindak dengan hati-hati”.

Memburuknya hubungan bilateral terjadi bersamaan dengan penguatan hubungan militer Manila dengan Jepang dan Amerika Serikat, bekas kekuatan kolonial dan sekutu pertahanan Filipina selama tujuh dekade.

Tiongkok menyatakan kemarahannya pada AS bulan ini karena mengirim kapal angkatan laut ke perairan dekat wilayah yang diperebutkan.

Sumber

Previous article“Setelah bertahun-tahun bekerja keras dan berjuang” Aktor Doyin Hassan dan istrinya menyambut anak pertama setelah 24 tahun menunggu
Next articleIsrael menyerang Betlehem dalam serangan Natal di Tepi Barat yang diduduki
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here