Jaksa Amerika Serikat yang terlibat dalam dakwaan pidana terhadap Donald Trump di Florida mempertanyakan perintah hakim yang menyatakan bahwa perintah tersebut berisiko membuat kasus ini menguntungkan mantan presiden AS tersebut.

Pengajuan dokumen setebal 24 halaman itu dikeluarkan pada Selasa malam, sebagai bagian dari kasus yang sedang berlangsung untuk menyelidiki penanganan dokumen rahasia oleh Trump setelah meninggalkan jabatannya.

Dalam pengajuannya, Penasihat Khusus Jack Smith dan tim jaksanya menegur Hakim Aileen Cannon karena memerintahkan agar instruksi diberikan kepada juri yang menyarankan bahwa Trump bisa saja menyimpan dokumen rahasia tersebut sebagai bagian dari pencatatan “pribadinya”.

Perintah hakim tersebut tampaknya menjadi penutup argumen pembela bahwa Undang-Undang Catatan Kepresidenan (PRA) memberikan hak kepada Trump untuk menyimpan dokumen-dokumen sensitif pemerintah, sesuatu yang dibantah oleh Smith dan timnya.

“Premis hukum itu salah,” tulis Smith dan rekan-rekannya, seraya menambahkan bahwa instruksi juri apa pun mengenai hal tersebut akan “mendistorsi persidangan”.

Pengajuan ke pengadilan merupakan tampilan perselisihan publik yang tidak biasa antara jaksa dan hakim, yang dicalonkan Trump sebagai hakim.

Penasihat Khusus Jack Smith mempertanyakan perintah hakim yang tampaknya memberikan kepercayaan pada argumen pembelaan Trump [Jacquelyn Martin/AP Photo]

Pertanyaan atas hakim

Hakim Cannon, yang bertugas di pengadilan federal di Distrik Selatan Florida, sebelumnya menghadapi pengawasan ketat atas keputusan yang diambilnya dalam kasus dokumen rahasia yang sudah berjalan lama.

Pada bulan September 2022, misalnya, dia mengabulkan permintaan tim hukum Trump untuk menunjuk “ahli khusus” untuk menyaring dokumen rahasia yang diambil dari rumah mantan presiden di Mar-a-Lago di Palm Beach, Florida.

Pakar hukum mengecam tindakan tersebut sebagai tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan hal ini menunda Departemen Kehakiman AS untuk memiliki akses penuh terhadap dokumen-dokumen tersebut sebagai bagian dari penyelidikannya. Pengadilan banding akhirnya mengakhiri peninjauan master khusus tersebut.

Sementara itu, dalam pengajuan ke pengadilan hari Selasa, Penasihat Khusus Smith dan timnya berpendapat bahwa perintah Hakim Cannon tidak hanya akan mewarnai persepsi calon juri terhadap fakta, namun juga memperlambat kasus ini secara signifikan.

Tidak ada tanggal persidangan yang ditetapkan dalam kasus dokumen rahasia ini. Ini merupakan dakwaan pidana federal pertama yang dihadapi Trump sebagai hasil penyelidikan Smith.

“Apa pun yang diputuskan oleh Pengadilan, Pengadilan harus menyelesaikan pertanyaan-pertanyaan hukum penting ini dengan segera,” tulis Smith dan rekan-rekannya. “Kegagalan untuk melakukan hal ini akan membahayakan hak Pemerintah atas peradilan yang adil.”

Tangkapan layar Aileen Cannon dalam rapat Zoom.  Dia menghadap kamera, berbicara, dengan bendera AS terlihat di latar belakang.
Hakim Aileen Cannon, yang terlihat di sini dalam tangkapan layar dari sidang konfirmasi Senatnya, menghadapi pengawasan ketat atas penanganannya terhadap proses hukum Trump [US Senate/AP Photo]

Tuduhan menahan dokumen

Kasus ini dimulai pada tahun 2021, tak lama setelah Trump meninggalkan jabatannya pada bulan Januari itu. Menurut dakwaan, Administrasi Arsip dan Arsip Nasional berusaha mengambil dokumen rahasia yang diyakini masih milik mantan presiden tersebut.

Namun Trump dan sekutunya diduga menolak mengembalikan dokumen tersebut, malah berusaha menyembunyikannya di lokasi yang tidak aman di perkebunan Mar-a-Lago miliknya, termasuk di kamar mandi dan area pancuran.

Pada bulan Maret 2022, Biro Investigasi Federal membuka penyelidikan kriminal atas masalah tersebut, dan dewan juri memanggil Trump untuk mengembalikan semua catatan rahasia.

Penasihat Khusus Smith, yang ditunjuk oleh Departemen Kehakiman AS pada bulan November, menuduh Trump menghalangi panggilan pengadilan tersebut dan upaya lain untuk memulihkan dokumen-dokumen tersebut, yang berisi rahasia keamanan nasional.

Pemerintah akhirnya menemukan lebih dari 300 dokumen rahasia dari resor Mar-a-Lago, tempat puluhan acara publik diadakan.

Trump menghadapi 40 dakwaan kejahatan sehubungan dengan kasus dokumen rahasia. Bantuannya Walt Nauta dan karyawan Mar-a-Lago Carlos De Oliveira juga didakwa.

Namun mantan presiden tersebut secara konsisten membantah melakukan kesalahan dan mengaku tidak bersalah. Sebagai bagian dari pembelaannya, dia berargumen bahwa dia telah mendeklasifikasi dokumen tersebut sebelum meninggalkan jabatannya, meskipun rekaman audio telah muncul dan dia menyatakan sebaliknya.

“Sebagai presiden, saya bisa saja melakukan deklasifikasi, tetapi sekarang saya tidak bisa,” kata Trump dalam sebuah audio pada tahun 2021.

Tim hukum Trump juga mempertanyakan apakah dokumen-dokumen ini termasuk dalam catatan “pribadi” berdasarkan Undang-Undang Catatan Kepresidenan.

Namun dalam pengajuan pengadilan hari Selasa, Smith dan rekan-rekan jaksanya berusaha untuk membatalkan argumen tersebut.

“Trump tidak pernah menyatakan kepada Pengadilan ini bahwa dia sebenarnya menetapkan dokumen rahasia itu sebagai dokumen pribadi,” tulis mereka. “Alasannya sederhana: dia tidak pernah melakukannya.”

Smith dan timnya juga menegaskan bahwa, dengan menerapkan Presidential Records Act, Trump berusaha membuat tindakannya “kebal” terhadap peninjauan kembali.

“Ini adalah fiksi belaka jika menyatakan bahwa dokumen-dokumen yang sangat rahasia yang dibuat oleh anggota komunitas intelijen dan militer dan diserahkan kepada Presiden Amerika Serikat selama masa jabatannya adalah 'murni pribadi',” demikian pernyataan pengadilan dalam sebuah pernyataan yang tajam. bagian kata-kata.

Trump menjadi subjek empat dakwaan pidana terpisah, termasuk kasus dokumen rahasia. Namun, ia menyebut keempatnya sebagai produk dari “perburuan penyihir” bermotif politik yang dirancang untuk menggagalkan upayanya terpilih kembali pada bulan November.

Kasus pertama yang dijadwalkan untuk diadili adalah kasus tingkat negara bagian di New York, mengenai dugaan pembayaran uang tutup mulut selama pemilihan presiden tahun 2016. Rencananya akan dimulai pada 15 April.

Sumber

Previous articleTekanan pada penggalangan dana startup dapat bertahan ketika para VC berjuang untuk mengisi kembali kas mereka sendiri
Next article'Pernikahan adalah tentang berbagi' – Aktris Etinosa tertular IMS dari mantan suaminya
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.