Banyak startup yang berharap pembukaan IPO secara bertahap dan prospek penurunan suku bunga pada akhir tahun ini akan mendorong para VC untuk tidak terlalu pelit terhadap modal mereka.

Namun upaya penggalangan dana yang dilakukan startup sepertinya tidak akan menjadi lebih mudah dalam waktu dekat, terutama karena tantangan yang dihadapi pemodal ventura dalam mengumpulkan modal.

Pada Q1, dana VC AS hanya mengumpulkan $9,3 miliar, menurut Buku Pitch data. Dengan kecepatan ini, penggalangan dana VC akan berakhir pada tahun 2024 dengan jumlah sedikit di atas $37 miliar, perolehan modal terendah sejak tahun 2013 dan penurunan sebesar 54% dari tahun lalu.

Sama seperti startup, VC berjuang untuk menarik modal baru dari pendukung mereka, yang dikenal sebagai mitra terbatas, seperti dana abadi, yayasan, dan dana pensiun. Penurunan drastis aktivitas IPO dan M&A selama beberapa tahun terakhir berarti bahwa LP hanya mempunyai sedikit distribusi tunai dari investasi mereka pada dana VC.

“Kita keluar dari periode 2020 hingga 2021 ketika [LPs] takut ketinggalan dan terburu-buru terjun ke dunia usaha,” kata Kirsten Morin, salah satu kepala modal ventura di Strategi Vista Tinggi, seorang manajer aset yang berinvestasi dalam dana ventura. “Sekarang mereka menjilat luka mereka dan berkata, 'Oh, tidak, saya berinvestasi di pasar teratas. Perlu beberapa saat sebelum saya melihat distribusi apa pun.'”

Mitra terbatas lainnya mengatakan bahwa mereka akan sangat berhati-hati dengan investasi mereka sampai IPO startup meningkat pesat. reddit'pasir Lab Astera penawaran yang sukses tidak cukup untuk membuat piringan hitam bersemangat untuk bertualang lagi.

Perusahaan-perusahaan ternama akan terus mengumpulkan dana, namun mereka mungkin memiliki modal yang lebih sedikit untuk berinvestasi di perusahaan rintisan dibandingkan sebelumnya. Ambil IVP, misalnya. Perusahaan ventura berusia 43 tahun ini menutup dana $1,6 miliar bulan lalu, turun lebih dari 11% dari dana $1,8 miliar yang dikumpulkan pada tahun 2021.

Namun menarik modal baru dari LP tidak akan mudah bagi perusahaan ventura yang lebih kecil dan baru. “Saya pikir banyak orang mungkin akan keluar dari bisnis ini dalam beberapa tahun ke depan,” kata Chris Douvos, direktur pelaksana di Ibu Kota Ahoyyang berinvestasi pada dana dan startup.

Walaupun hal ini bukan kabar baik bagi startup yang sudah ada, namun hal ini juga bukan sebuah malapetaka dan kesuraman. PitchBook memperkirakan bahwa bubuk kering, jumlah modal yang masih harus diinvestasikan oleh VC dari dana sebelumnya, masih tinggi.

Namun, jumlah tersebut akan berkurang kecuali piringan hitam membuka pundi-pundinya lagi.

“Satu kuartal penggalangan dana yang rendah tidak akan membuat atau menghancurkan masa depan VC,” kata Kyle Stanford, analis modal ventura utama di PitchBook. “Tetapi jika hal ini terus berlanjut, maka hal ini akan berdampak buruk pada pembuatan kesepakatan.”

Sumber

Previous articleStartup AI ini paling menonjol di gelombang Musim Dingin 2024 Y Combinator
Next articleJaksa AS berdebat dengan hakim mengenai ketertiban dalam kasus dokumen rahasia Trump