Pihak berwenang Nigeria mengatakan kelompok bersenjata yang dikenal sebagai 'bandit' menyerang 20 komunitas dan melukai lebih dari 300 orang.

Kelompok-kelompok bersenjata telah menewaskan lebih dari 100 orang dalam serangkaian serangan yang menargetkan kota-kota di Nigeria tengah, sebuah episode mematikan lainnya di wilayah dengan ketegangan agama dan etnis yang terus-menerus.

Pejabat setempat pada hari Senin mengatakan jumlah korban serangan akhir pekan oleh kelompok bersenjata, yang kadang-kadang disebut “bandit”, telah meningkat menjadi 113 orang, meningkat tajam dari jumlah awal yang dihitung pemerintah sebanyak 16 orang.

“Sebanyak 113 orang telah dipastikan tewas ketika permusuhan pada hari Sabtu terus berlanjut hingga Senin dini hari,” Monday Kassah, kepala pemerintahan lokal di Bokkos di Negara Bagian Plateau, mengatakan kepada kantor berita Agence France-Presse.

Kassah mengatakan serangan “terkoordinasi dengan baik”, yang juga melukai lebih dari 300 orang, menargetkan setidaknya 20 komunitas di seluruh wilayah.

“Langkah-langkah proaktif akan diambil oleh pemerintah untuk mengekang serangan yang sedang berlangsung terhadap warga sipil yang tidak bersalah,” kata Gyang Bere, juru bicara Gubernur Dataran Tinggi Caleb Mutfwang.

Kassah tidak mengatakan siapa yang bertanggung jawab atas serangan tersebut namun mencatat bahwa korban luka telah dibawa ke rumah sakit.

Plateau adalah salah satu dari beberapa negara bagian yang membentuk Sabuk Tengah yang beragam secara etnis dan agama di Nigeria, dimana perubahan iklim dan perluasan pertanian telah memberikan tekanan pada masyarakat dan meningkatkan ketegangan antara penggembala Muslim dan petani Kristen.

Ratusan orang telah terbunuh dalam kasus kekerasan antarkomunal dalam beberapa tahun terakhir.

Setelah serangan akhir pekan lalu, kelompok hak asasi manusia Amnesty International mengatakan pihak berwenang di negara Afrika Barat tersebut “telah gagal mengakhiri serangan mematikan yang sering terjadi terhadap masyarakat pedesaan di negara bagian Plateau”.

Konflik terus mengguncang wilayah utara dan tengah negara tersebut, tempat kelompok bersenjata aktif dan pasukan pemerintah dituduh melakukan pelanggaran.

Bulan ini, Presiden Nigeria Bola Tinubu memerintahkan penyelidikan setelah serangan pesawat tak berawak militer menewaskan 85 warga sipil yang berkumpul untuk perayaan keagamaan.

Tinubu menyesalkan apa yang disebutnya sebagai “kecelakaan pengeboman”.

Gubernur Kaduna Uba Sani mengatakan pada saat itu bahwa warga sipil dibunuh secara keliru oleh pesawat tak berawak yang menargetkan “teroris dan bandit”.

Sumber

Previous articleTaeler Hendrix Wiki Bio, suami, kekayaan bersih, gaji, keluarga, kencan, anak-anak
Next articleIowa Tidak Akan Berpartisipasi dalam Program Bantuan Makanan AS untuk Anak-Anak Musim Panas Ini
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here