Kemarahan semakin meningkat di seluruh dunia setelah serangan udara Israel menewaskan tujuh pekerja bantuan dari badan amal World Central Kitchen (WCK), ketika negara tersebut menghadapi peningkatan pengawasan atas tindakannya dalam perang di Gaza.

WCK, salah satu dari dua LSM yang mempelopori upaya mendistribusikan bantuan yang dibawa dengan perahu, mengatakan “serangan Israel yang ditargetkan” pada hari Senin menewaskan staf Australia, Inggris, Palestina, Polandia, dan AS-Kanada.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pasukan Israel “secara tidak sengaja” membunuh para pekerja bantuan dan berjanji akan melakukan penyelidikan. Militer mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah melakukan “kesalahan besar”.

“Ini seharusnya tidak terjadi,” kata panglima militer Herzi Halevi dalam pesan video sambil menyalahkan serangan tersebut karena “kesalahan identifikasi – pada malam hari selama perang dalam kondisi yang sangat kompleks”.

Beberapa sekutu utama Israel telah menyatakan kemarahannya atas kematian tersebut dan menyerukan penyelidikan independen atas serangan tersebut.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan dia telah berbicara dengan Netanyahu dan menyampaikan bahwa negaranya “marah” atas kematian pekerja Australia, Zomi Frankcom yang “sama sekali tidak dapat diterima”.

Albanese mengatakan dia menekankan pentingnya akuntabilitas dan transparansi penuh, dan bahwa Netanyahu telah berkomitmen untuk melakukan penyelidikan komprehensif.

Perdana Menteri Polandia Donald Tusk mengatakan serangan itu dan reaksi Netanyahu selanjutnya telah menimbulkan “kemarahan yang dapat dimengerti”.

“Tn. Perdana Menteri Netanyahu, Tuan Duta Besar Livne, sebagian besar warga Polandia menunjukkan solidaritas penuh dengan Israel setelah serangan Hamas,” kata Tusk dalam sebuah postingan di platform media sosial X.

“Hari ini Anda menguji solidaritas ini dengan sangat berat. Serangan tragis terhadap relawan dan reaksi Anda menimbulkan kemarahan yang dapat dimengerti.”

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyebut serangan itu “tidak masuk akal”, dan menambahkan bahwa itu adalah “akibat yang tidak dapat dihindari dari cara perang dilakukan”.

“Ini sekali lagi menunjukkan perlunya gencatan senjata kemanusiaan segera, pembebasan semua sandera tanpa syarat, dan perluasan bantuan kemanusiaan ke Gaza,” katanya dalam pidato di Majelis Umum PBB.

PBB mengatakan perang tersebut telah menewaskan hampir 200 pekerja bantuan, termasuk lebih dari 175 anggota staf PBB.

Sebelumnya, Presiden AS Joe Biden mengatakan dia “marah” dan menuntut agar penyelidikan Israel terhadap serangan tersebut “harus cepat, harus memberikan pertanggungjawaban, dan temuannya harus dipublikasikan”. Dia mengatakan Israel belum “berbuat cukup untuk melindungi warga sipil”.

AS, yang memberikan bantuan militer tahunan sebesar $3,8 miliar kepada sekutu lamanya, Israel, sejauh ini menolak seruan untuk mengkondisikan transfer senjata apa pun di tengah perang di Gaza.

Ketika ditanya pada hari Selasa apakah insiden seperti pembunuhan staf WCK membuat AS terdiam mengingat persetujuannya baru-baru ini atas paket senjata baru senilai $2,5 miliar, Menteri Luar Negeri Blinken mengatakan Washington memiliki “komitmen jangka panjang terhadap keamanan Israel dan membantunya memastikan keamanan Israel.” kemampuan untuk mempertahankan diri”.

Kanada dan Inggris juga mengutuk serangan itu dan menyerukan penyelidikan menyeluruh.

Seorang warga Palestina memeriksa kendaraan yang menyebabkan karyawan World Central Kitchen terbunuh dalam serangan Israel [Ahmed Zakot/Reuters]

Serangan terhadap para pekerja bantuan tersebut terjadi di tengah meningkatnya krisis kelaparan di wilayah pesisir tersebut, dimana sebuah laporan yang didukung PBB baru-baru ini mengatakan bahwa kelaparan di Gaza utara akan segera terjadi.

Pekan lalu, Mahkamah Internasional (ICJ) memerintahkan Israel untuk meningkatkan aliran bantuan kemanusiaan ke Gaza tanpa penundaan. Namun demikian, Israel terus menghalangi kerja LSM yang berupaya mendistribusikan bantuan pangan, termasuk badan PBB untuk pengungsi Palestina, UNRWA, untuk mengakses Gaza utara, di mana kelaparan berada pada titik ekstremnya.

Israel menuduh pegawai UNRWA berpartisipasi dalam serangan Hamas pada 7 Oktober, yang menyebabkan sejumlah negara menangguhkan pendanaan untuk badan tersebut.

Namun, Israel belum memberikan bukti yang mendukung klaimnya, dan beberapa donor, termasuk Uni Eropa, Kanada, dan Australia, telah melanjutkan pendanaan.

Investigasi yang dilakukan Badan Verifikasi Sanad Al Jazeera menemukan bahwa serangan tentara Israel terhadap konvoi tersebut disengaja, berdasarkan penelitian yang menggunakan informasi sumber terbuka, kesaksian saksi, dan gambar dari situs tersebut.

Setidaknya 32.916 orang telah tewas, sebagian besar wanita dan anak-anak, dalam serangan Israel di Gaza sejak 7 Oktober, menurut pihak berwenang Palestina.

Sumber

Previous articleAlsym ingin 'menerangi rumah bagi satu miliar orang' dengan baterai barunya
Next articleSaya telah menerima N120m lengkap – pemenang BBNaija, kata Ilebaye setelah Phyna menyeret penyelenggara
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.