Penilaian awal, yang menggambarkan tingkat kehancuran di Gaza sebagai sesuatu yang 'belum pernah terjadi sebelumnya', kemungkinan besar merupakan perkiraan yang terlalu rendah terhadap kerusakan, kerugian, dan kebutuhan nyata di wilayah kantong Palestina tersebut.

Kerugian akibat kerusakan infrastruktur penting dalam empat bulan pertama perang berkelanjutan Israel di Gaza diperkirakan mencapai $18,5 miliar, menurut laporan baru Bank Dunia dan PBB.

Laporan tersebut memperkirakan bahwa kerusakan yang terjadi setara dengan 97 persen PDB gabungan Tepi Barat dan Gaza yang diduduki pada tahun 2022.

“Tingkat kerusakan di Jalur Gaza sejak Oktober 2023 belum pernah terjadi sebelumnya,” menurut Catatan Penilaian Kerusakan Sementara yang dirilis pada hari Selasa.

Konflik yang terus berlanjut telah merusak atau menghancurkan sekitar 62 persen dari seluruh rumah di Gaza, setara dengan 290.820 unit rumah, dan lebih dari satu juta orang kehilangan tempat tinggal. Perumahan menyumbang 72 persen dari total biaya kerusakan, dengan perkiraan nilai $13,3 miliar.

Infrastruktur pelayanan publik, seperti air, kesehatan dan pendidikan, mencapai 19 persen, sedangkan bangunan komersial dan industri mencapai 9 persen.

Sektor energi, air dan perkotaan telah mengalami kerugian hampir $800 juta dan sistem air dan sanitasi telah berkurang secara signifikan, menghasilkan kurang dari 5 persen output sebelumnya.

Dengan 84 persen fasilitas kesehatan rusak atau hancur, dan kurangnya listrik dan air untuk mengoperasikan fasilitas kesehatan lainnya, masyarakat mempunyai akses yang terbatas terhadap layanan kesehatan, demikian temuan laporan tersebut.

Pemandangan udara kerusakan di sekitar Rumah Sakit Al-Shifa di Kota Gaza [Omar El Qattaa/Anadolu via Getty Images]

Sistem pendidikan telah runtuh, dengan 625.000 siswa di Gaza putus sekolah. Kerusakan infrastruktur pendidikan berjumlah $341 juta dengan perkiraan 56 fasilitas sekolah hancur dan 219 rusak sebagian.

Selain itu, 26 juta ton puing dan puing-puing tersisa setelah kehancuran, jumlah yang diperkirakan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dihilangkan.

“Sampai saat ini, 80 persen dari total kerusakan terkonsentrasi di kegubernuran Gaza, Gaza Utara, dan Khan Younis,” kata laporan tersebut, seraya mencatat bahwa kerusakan signifikan juga tercatat di kegubernuran Beit Lahiya dan Rafah.

“Kotamadya Gaza saja menanggung kerugian total sebesar US$7,29 miliar, diikuti oleh Jabalya sebesar US$2,01 miliar, Khan Younis sebesar US$1,82 juta, dan Beit Lahiya menyumbang total kerugian sebesar US$1,08 miliar,” katanya.

Biaya-biaya tersebut “diperkirakan akan meningkat secara signifikan seiring dengan besarnya kerusakan yang ditimbulkan seiring dengan berlanjutnya konflik. Hal ini terutama terjadi di bagian selatan Jalur Gaza yang mengalami kerusakan lebih besar dalam beberapa pekan terakhir,” tambahnya.

Penilaian tersebut, yang dilakukan dengan dukungan dari Uni Eropa, menggunakan sumber pengumpulan data jarak jauh dan analisis untuk memberikan perkiraan awal mengenai kerusakan pada struktur fisik di Gaza akibat konflik.

Temuan awal ini mungkin merupakan perkiraan yang terlalu rendah terhadap kerusakan, kerugian dan kebutuhan sebenarnya, yang menurut organisasi tersebut memerlukan analisis kedua “jika situasi memungkinkan”.

Laporan tersebut menyerukan peningkatan bantuan kemanusiaan, bantuan pangan dan produksi pangan, penyediaan solusi tempat tinggal dan perumahan bagi para pengungsi dan dimulainya kembali layanan-layanan penting.

Sumber

Previous articleBillie Eilish, Metro Boomin, Nicki Minaj Bergabung dengan Ratusan Orang yang Mengecam Musik AI Tanpa Lisensi
Next articleFitur Persona Apple Vision Pro menjadi kolaboratif
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.