Lebih dari 200 seniman termasuk Billie Eilish, Nicki Minaj, Metro Boomin, dan Pearl Jam telah menandatangani surat terbuka dari Artist Rights Alliance yang menyerukan perusahaan kecerdasan buatan untuk berhenti menggunakan musik artis tanpa izin untuk melatih teknologi AI mereka.

“Jika digunakan secara tidak bertanggung jawab, AI menimbulkan ancaman besar terhadap kemampuan kita untuk melindungi privasi, identitas, musik, dan penghidupan kita,” surat tersebut, yang juga ditandatangani oleh Stevie Wonder, Kacey Musgraves, Katy Perry, dan Imagine Dragons. “Beberapa perusahaan terbesar dan terkuat, tanpa izin, menggunakan pekerjaan kami untuk melatih model AI. Upaya-upaya ini secara langsung ditujukan untuk menggantikan karya seniman manusia dengan 'suara' dan 'gambar' ciptaan AI dalam jumlah besar yang secara signifikan mengurangi jumlah royalti yang dibayarkan kepada seniman. Bagi banyak musisi, artis, dan penulis lagu yang hanya berusaha memenuhi kebutuhan hidup, hal ini akan menjadi bencana besar.”

LIHAT surat selengkapnya dan daftar lengkap artis yang menandatangani di sini.

Artist Rights Alliance, sebuah kelompok nirlaba yang fokus pada advokasi pencipta musik, meminta perusahaan AI dan platform teknologi lainnya “untuk berjanji bahwa mereka tidak akan mengembangkan atau menerapkan teknologi, konten, atau alat pembuat musik AI yang melemahkan atau menggantikan peran manusia. kesenian penulis lagu dan artis atau menolak kami memberikan kompensasi yang adil atas karya kami.”

Surat tersebut mengambil sikap yang sangat mirip terhadap AI dengan sikap pemangku kepentingan industri lainnya seperti label rekaman besar. CEO Universal Music Group Lucian Grainge juga menyuarakan keprihatinannya mengenai masalah perizinan musik dan kemungkinan bahwa AI dapat semakin menguasai pasar musik yang sudah jenuh dengan konten AI.

Seperti pemangku kepentingan industri lainnya seperti UMG dan Human Artistry Campaign yang dipelopori oleh RIAA, surat The Artist Rights Alliance tidak sepenuhnya mengecam AI, dengan kelompok tersebut mengatakan bahwa “jika digunakan secara bertanggung jawab, AI memiliki potensi yang sangat besar untuk memajukan kreativitas manusia dan dalam upaya untuk meningkatkan kreativitas manusia. cara yang memungkinkan pengembangan dan pertumbuhan pengalaman baru dan menarik bagi penggemar musik di mana pun.”

AI tetap menjadi salah satu masalah paling mendesak dalam industri musik dan hiburan karena teknologi terus berkembang dengan pesat, dan generator musik AI semakin berkembang pesat. Beberapa datang dengan izin dari bisnis musik. Tahun lalu, YouTube bermitra dengan UMG dan Warner Music Group untuk meluncurkan fitur AI eksperimental yang disebut Dream Track, yang mengubah perintah teks menjadi lagu AI yang menampilkan kloning vokal artis seperti Demi Lovato, Charlie Puth, dan Charli XCX.

Sedang tren

Perusahaan AI yang menarik, Anthropic, yang mengembangkan chatbot populer Claude dan menerima investasi miliaran dolar dari Amazon, menghadapi tuntutan dari UMG dan beberapa penerbit musik lainnya atas dugaan pelanggaran terhadap lirik tertulis yang dilindungi hak cipta milik penerbit tersebut.

Ketika perusahaan AI terus mengerjakan model mereka, anggota parlemen mempertimbangkan undang-undang untuk melindungi karya dan kemiripan seniman. Bulan lalu, Tennessee mengesahkan UU ELVISpembaruan pada undang-undang Perlindungan Hak Pribadi negara bagian, dalam upaya melindungi artis dari deepfake AI dan klon suara.

Sumber

Previous articleNicki Minaj, Billie Eilish, Katy Perry dan musisi lainnya menandatangani surat menentang AI yang tidak bertanggung jawab
Next articleKerusakan infrastruktur Gaza diperkirakan mencapai $18,5 miliar dalam laporan PBB-Bank Dunia
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.