Ini adalah ukuran seberapa jauh Leicester City asuhan Enzo Maresca telah berkembang sehingga rival terdekat mereka di puncak Championship membutuhkan sebuah gol di waktu tambahan untuk mempertahankan keunggulan mereka.

Upaya Sam Morsy pada menit ketiga dari lima menit tambahan di Portman Road, yang mengalami dua defleksi, yang kedua mengenai kepala Jannik Vestergaard, melakukan kesalahan kaki pada Mads Hermansen dan membuat Ipswich Town meraih satu poin.

Pasukan Maresca unggul enam poin atas Ipswich di pertengahan musim dan unggul 11 ​​poin dari Southampton yang berada di peringkat ketiga menjelang paruh kedua musim ini.

Jika ini merupakan ujian berat bagi penentu kecepatan Championship, kunjungan Boxing Day ke Suffolk adalah jawabannya. Hanya tiga hari setelah kemenangan rutin 3-0 di kandang atas Rotherham United yang sedang berjuang, Maresca hanya melakukan satu perubahan di timnya, menggantikan James Justin dengan Conor Coady dan memindahkan Wout Faes ke bek kiri.

Ini merupakan musim yang membuat frustrasi bagi Coady, dan ini merupakan penampilan ketujuhnya di liga untuk Leicester sejak kepindahannya di musim panas dari Wolverhampton Wanderers, namun pengalaman pemain berusia 30 tahun itu terbukti sangat berharga di luar lapangan. Setelah absen dalam lima pertandingan pertama musim ini karena cedera pergelangan kaki yang dideritanya di pramusim, ia harus duduk di bangku cadangan selama empat pertandingan berikutnya sebelum tampil untuk pertama kalinya sebagai pemain pengganti di menit-menit terakhir dalam kemenangan 3-0. melawan Preston North End.

Namun kali ini, dia tampil mengesankan di lapangan, membuat 101 dari 567 umpan Leicester dan memimpin dari depan. Meskipun Ricardo Pereira mungkin menjadi kapten, dengan Coady dan Harry Winks Leicester tidak malu menjadi pemimpin dan pengaruh Coady terlihat saat tim keluar untuk mencoba memotivasi rekan satu timnya untuk memulai dengan cepat.

Pembukaan sementara, dengan mantan striker Leicester George Hirst hanya bertahan 22 menit karena cedera hamstring, diterangi oleh momen berkualitas pertama dari Stephy Mavididi. Tidak ada keberuntungan dalam gol ini — hanya kualitas murni.

Mantan pemain sayap Arsenal dan Juventus itu kini menjadi pencetak gol terbanyak Leicester dengan delapan gol dalam 24 pertandingan liga setelah melepaskan tendangan melengkung ke sudut jauh menyusul pergerakan menyapu yang menjadi ciri khas di bawah asuhan Maresca.

Mavididi hampir membalas budi kepada Patson Daka segera setelahnya, namun upaya pemain Zambia tersebut digagalkan oleh Vaclav Hladky tepat sebelum turun minum.

Leicester juga berpikir mereka seharusnya mendapat dua penalti – wasit Samuel Barrott tidak melakukannya. Kedua insiden tersebut melibatkan Cameron Burgess dan Kiernan Dewsbury-Hall dan, meskipun tantangan di babak pertama tampak seolah-olah bek Ipswich itu menguasai bola, tantangan di menit ke-75 membuat Maresca dan sang gelandang yakin bahwa hal itu seharusnya terjadi. penalti. Dewsbury-Hall kemudian mentweet ketidaksenangannya.

Ipswich, salah satu pemain yang paling menyerang di negaranya di bawah asuhan Kieran McKenna, melakukan 14 percobaan ke gawang, tetapi baru pada menit ke-70 Hermansen dipaksa beraksi, mendorong upaya Conor Chaplin membentur tiang.

Coady dan kawan-kawan tampak bertahan untuk memimpin hingga delapan poin di puncak klasemen sampai upaya Morsy berhasil masuk ke gawang Leicester melalui defleksi Pereira dan kemudian, yang terpenting, Vestergaard.

Leicester menyelesaikan pertandingan dengan penguasaan bola sebesar 55 persen, turun dari rata-rata 64,6 persen dan menyelesaikan total 567 operan, juga turun dari rata-rata 615 per 90.

Tim asuhan Maresca kini telah melawan semua tim di Championship dan jika ada kritik yang ditujukan kepada mereka, itu adalah bahwa mereka tidak cukup kejam untuk mengakhiri pertandingan. Namun setelah 24 pertandingan, hanya lima dari 23 tim yang berhasil mengambil poin dan hanya tiga tim yang mengalahkan mereka.

Ketiga kekalahan tersebut adalah 1-0 dari Hull City, Leeds dan Middlesbrough dan dalam pertandingan tersebut Leicester memiliki cukup peluang untuk mencetak gol. Kedua kali mereka ditahan imbang 1-1 – saat bertandang ke Sheffield Wednesday dan sekarang Ipswich – hal itu terjadi karena gol penyama kedudukan pada menit ke-93.

Namun sang pemimpin liga tidak punya waktu untuk memikirkan hasilnya, karena mereka akan melakukan perjalanan pulang pergi sejauh 300 mil lagi ke Cardiff City pada hari Jumat sebelum menyambut Huddersfield Town pada hari pertama tahun 2024 ketika empat pertandingan mereka dalam 10 hari berakhir. .

Leicester berharap selisih enam poin tetap ada, namun ketika mereka kembali ke Stadion King Power, mereka akan terhibur karena mereka benar-benar mendapatkan satu poin dan bukan dua poin yang hilang di Portman Road.

Gambar atas: Mavididi menunjukkan rasa frustrasinya saat peluit akhir dibunyikan di Portman Road (Justin Setterfield/Getty Images)



Sumber

Previous articlePerang Israel-Hamas: Daftar peristiwa penting, hari ke-82
Next articleEnam orang tewas dalam serangan Israel di kamp pengungsi di Tepi Barat yang diduduki
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here