Human Rights Watch mendesak kedua negara untuk menjamin keselamatan orang-orang yang melintasi jalur migrasi berbahaya.

Kolombia dan Panama gagal melindungi ratusan ribu migran dan pencari suaka yang melintasi jalur migrasi hutan yang berbahaya namun populer antara kedua negara, kata Human Rights Watch (HRW).

Di dalam laporan pada hari Rabu, kelompok hak asasi manusia mengatakan pihak berwenang Kolombia dan Panama belum melindungi orang-orang yang transit melalui Darien Gap atau menyelidiki secara memadai pelanggaran yang terjadi di sana, termasuk kekerasan seksual.

“Apa pun alasan perjalanan mereka, para migran dan pencari suaka yang melintasi Celah Darien berhak atas keselamatan dasar dan penghormatan terhadap hak asasi mereka sepanjang perjalanan,” Juanita Goebertus, direktur HRW Amerika, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Pihak berwenang Kolombia dan Panama dapat dan harus berbuat lebih banyak untuk menjamin hak-hak migran dan pencari suaka yang melintasi negara mereka, serta komunitas lokal yang telah mengalami pengabaian selama bertahun-tahun.”

Menghubungkan Amerika Selatan dan Tengah, Darien Gap adalah rute berbahaya yang penuh dengan bahaya alam, termasuk serangga, ular, dan medan yang tidak dapat diprediksi. Bentang alamnya berkisar dari pegunungan terjal hingga hutan lebat dan sungai deras.

Kelompok kriminal juga beroperasi di wilayah tersebut, dan perampokan, pemerasan, dan bentuk kekerasan lainnya tersebar luas.

Meskipun terdapat bahaya-bahaya ini, jalur ini telah menjadi jalur migrasi yang sangat populer bagi para migran dan pencari suaka yang melarikan diri dari kekerasan, krisis sosio-ekonomi dan kesulitan-kesulitan lainnya di negara asal mereka. Banyak yang berharap untuk melakukan perjalanan ke utara untuk mencapai Amerika Serikat.

Jumlah orang yang melewati wilayah tersebut berulang kali memecahkan rekor, seiring dengan meningkatnya migrasi ke utara. Lebih dari 520.000 migran dan pencari suaka melintasi Celah Darien tahun lalu, lebih dari dua kali lipat jumlah total pada tahun 2022, menurut data angka dari pemerintah Panama.

Dari mereka yang menyeberang pada tahun 2023, lebih dari 60 persen berasal dari Venezuela, yang telah mengalami eksodus massal di tengah pergolakan sosial ekonomi dan politik selama bertahun-tahun. Yang lainnya berasal dari negara-negara di Amerika Selatan, Karibia, Asia dan Afrika.

Dalam laporannya, HRW mengatakan kehadiran terbatas pemerintah Kolombia di Celah Darien memungkinkan para migran dan pencari suaka “dimangsa” oleh anggota kelompok penyelundup narkoba yang dikenal sebagai Klan Teluk.

Kelompok tersebut “mengendalikan pergerakan migran dan pencari suaka serta mengambil keuntungan dari keputusasaan dan kerentanan mereka”, kata kelompok hak asasi manusia tersebut.

HRW mendesak pihak berwenang Kolombia untuk menyelidiki peran Klan Teluk dalam membawa orang melintasi Celah Darien. Mereka juga meminta Bogota untuk mencurahkan lebih banyak sumber daya untuk melindungi migran dan menyelidiki dugaan pelanggaran.

Namun laporan HRW mengatakan bahwa “sebagian besar pelanggaran di Darien Gap, termasuk perampokan dan kekerasan seksual, terjadi di wilayah Panama”.

Panama telah menerapkan apa yang disebut strategi “arus terkendali” untuk menanggapi lonjakan penyeberangan Darien Gap. Berdasarkan kebijakan tersebut, pemerintah telah mendirikan pusat penerimaan migran dan mengizinkan orang untuk naik bus ke Kosta Rika.

HRW pada hari Rabu mengkritik skema yang memberlakukan pembatasan terhadap kemampuan masyarakat untuk mencari suaka dan membatasi perlindungan kemanusiaan.

“Tampaknya fokus mereka adalah menyalurkan dan membatasi pergerakan migran dan pencari suaka melalui Panama dan memastikan bahwa mereka segera menyeberang ke Kosta Rika, daripada menanggapi kebutuhan mendesak mereka atau memberi mereka kesempatan untuk mengajukan permohonan suaka di Panama,” kata laporan tersebut.

Organisasi tersebut mendesak pemerintah Panama untuk mengubah strateginya.

Pernyataan tersebut juga mengatakan bahwa negara tersebut harus menunjuk seorang pejabat senior untuk mengawasi tanggapannya terhadap Celah Darien melalui koordinasi dengan PBB dan kelompok kemanusiaan lainnya.

Sumber

Previous articleWhatsApp mengalami gangguan besar kedua di Meta tahun ini
Next articleYC’s Winter 2024 Demo Day confirms that we are indeed in an AI bubble
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.