Menteri Kehakiman mengatakan Thaksin adalah salah satu dari 930 narapidana yang diberikan pembebasan bersyarat pada hari Selasa dan pembebasannya diharapkan terjadi setelah tanggal 17 Februari.

Mantan Perdana Menteri Thailand Thaksin Shinawatra yang dipenjara akan dibebaskan, menurut laporan media lokal.

Thaksin, 74 tahun, yang dipenjara selama delapan tahun karena penyalahgunaan kekuasaan sebelum pengampunan kerajaan mengurangi masa hukumannya menjadi satu tahun, diberikan pembebasan berdasarkan usia dan kesehatannya, media Thailand melaporkan pada hari Selasa, mengutip Menteri Kehakiman Tawee Sodsong.

Politisi dan taipan bisnis tersebut dipindahkan ke rumah sakit setelah satu malam di penjara karena tekanan darah tinggi dan terus berada di sana sejak saat itu.

Dia termasuk di antara 930 narapidana yang diberikan pembebasan bersyarat pada hari Selasa, kata Tawee kepada wartawan, dan diperkirakan akan dibebaskan setelah 17 Februari.

Thailand kembali ke Thailand pada Agustus lalu setelah lebih dari 14 tahun di pengasingan.

Thaksin meraih kekuasaan pada tahun 2001 dengan platform populis yang menarik perhatian masyarakat pedesaan Thailand yang telah lama diabaikan oleh elit penguasa di negara tersebut. Dia dikembalikan secara telak lima tahun kemudian, tetapi pada bulan September 2006, ketika Thaksin berada di New York bersiap untuk berpidato di PBB, militer merebut kekuasaan melalui kudeta.

Thaksin – yang juga dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang serius di tengah konflik kekerasan di provinsi-provinsi selatan yang mayoritas penduduknya Muslim dan “perang narkoba”, yang menyebabkan ribuan orang tewas – kemudian dihukum karena penyalahgunaan kekuasaan dan diasingkan, sebagian besar di Dubai.

Sumber

Previous articleDari Naomi Sharon hingga Zelooperz, Inilah Hip-Hop dan R&B Terbaik yang Anda Lewatkan di Tahun 2023
Next articleKeluarga warga Amerika keturunan Palestina yang ditahan mengecam sikap diam pemerintah AS
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.