Taipei, Taiwan – Lebih dari separuh masyarakat di Asia Tenggara akan lebih memihak Tiongkok dibandingkan Amerika Serikat jika dipaksa untuk memilih, demikian temuan sebuah survei, yang menggarisbawahi semakin besarnya pengaruh Beijing di wilayah tersebut.

Dalam survei Negara Bagian Asia Tenggara tahun 2024, 50,5 persen responden mengatakan mereka akan memilih Tiongkok, naik lebih dari 11 poin persentase dibandingkan tahun lalu.

Survei edisi tahun ini, yang dilakukan setiap tahun oleh ISEAS-Yusof Ishak Institute yang berbasis di Singapura, adalah pertama kalinya Tiongkok lebih disukai daripada AS.

Tahun lalu, hanya 38,9 persen responden yang memilih Tiongkok, dan 61,1 persen memilih Amerika Serikat.

Tiongkok juga dipilih sebagai kekuatan ekonomi paling berpengaruh di kawasan ini oleh sebagian besar responden, dengan 59,9 persen responden memilih Tiongkok dibandingkan Amerika Serikat.

Meskipun mengakui pengaruh Tiongkok, responden juga menyatakan ketidakpercayaannya terhadap Beijing, dengan 67,5 persen responden mengatakan mereka takut akan pengaruh ekonomi Tiongkok yang semakin besar.

Kekhawatiran tertinggi terjadi di Vietnam, dimana kekhawatiran diungkapkan oleh 87,7 persen responden, diikuti oleh Myanmar sebesar 87,6 persen, Thailand sebesar 80,3 persen, dan Filipina sebesar 75,8 persen.

Lebih dari separuh responden survei mengatakan mereka khawatir Tiongkok akan menggunakan kekuatan ekonomi dan militernya untuk memaksa negara-negara di kawasan ini, sementara 45,5 persen lainnya mengatakan mereka tidak mempercayai Tiongkok.

Jepang, Amerika Serikat, dan Uni Eropa dipilih sebagai kekuatan regional yang paling dapat dipercaya oleh masing-masing 58,5 persen, 42,4 persen, dan 41,5 persen responden.

Bonnie Glaser, direktur pelaksana program Indo-Pasifik di German Marshall Fund Amerika Serikat, mengatakan survei tersebut mencerminkan hubungan rumit di kawasan ini dengan Tiongkok.

“Pandangan Tiongkok mencerminkan sebagian besar kompleksitas [Southeast Asian] negara-negara dengan Tiongkok,” kata Glaser kepada Al Jazeera.

“Mereka mengakui semakin besarnya pengaruh Tiongkok, namun pada saat yang sama, takut akan potensi paksaan ekonomi Tiongkok, menentang ancaman terhadap kedaulatan mereka, dan secara umum tidak mempercayai Tiongkok untuk melakukan hal yang benar. Negara-negara di Asia Tenggara mengupayakan keberagaman dalam hubungan mereka.”

Meskipun negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia ini menawarkan peluang perdagangan dan investasi, Beijing juga telah memicu kemarahan dengan penanganan isu-isu seperti Laut Cina Selatan, di mana mereka mengklaim wilayah maritim yang luas dan melanggar keputusan arbitrase internasional.

Ian Chong, seorang peneliti non-residen di Carnegie China, memperingatkan bahwa hasil survei ini harus diambil sebagai gambaran tentang perasaan orang-orang Asia Tenggara yang berpendidikan universitas selama bulan Januari dan Februari 2024.

“Ini belum tentu pro-Tiongkok. Sentimen anti-AS terkait dengan dukungan terhadap tindakan berlebihan Israel di Gaza, dan juga fakta bahwa dukungan terhadap Israel berarti AS bersedia memveto dan menghentikan proses PBB,” kata Chong kepada Al Jazeera.

Meskipun terdapat ketegangan geopolitik antara AS dan Tiongkok, perekonomian mengalahkan kekhawatiran lain bagi mereka yang disurvei.

Pengangguran dan prospek resesi disebut-sebut sebagai kekhawatiran utama di kawasan ini oleh 57,7 persen responden, diikuti oleh perubahan iklim (53,4 persen) dan “meningkatnya ketegangan ekonomi antara negara-negara besar” (47 persen).

“Kawasan ini terus mengungkapkan kekhawatiran akan prospek perekonomian yang suram mengingat kondisi perekonomian global yang sedang buruk. Mayoritas masyarakat Asia Tenggara takut akan pengangguran dan resesi ekonomi,” kata laporan itu.

Perang Israel di Gaza disebut-sebut sebagai masalah geopolitik yang paling mendesak – terutama di Malaysia, Brunei, dan Indonesia yang mayoritas penduduknya Muslim – diikuti oleh perilaku agresif di Laut Cina Selatan, operasi penipuan, dan Perang Rusia-Ukraina.

Ketika ditanya tentang perang di Gaza, 29,7 persen responden menyatakan kekhawatirannya bahwa konflik tersebut dapat mendorong ekstremisme agama, sementara 27,5 persen mengatakan hal itu akan merusak hukum internasional dan tatanan berbasis aturan.

“Konflik Israel-Hamas yang sedang berlangsung telah muncul sebagai isu kontroversial di Asia Tenggara, dan menarik perhatian besar dalam politik dalam negeri kawasan ini,” kata laporan itu.

“Meskipun letak geografisnya jauh, konflik ini masih berdampak kuat di wilayah yang multi-ras dan multi-agama ini.”

Sumber

Previous article“Conan O'Brien Akan Kembali ke 'The Tonight Show' sebagai Tamu”.
Next articlePara menteri Tonga mengundurkan diri di tengah perselisihan dengan raja yang berkuasa
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.