Lagos, Nigeria – Dalam satu dekade sejak kelompok bersenjata Boko Haram menculik hampir 300 siswa di sekolah khusus perempuan di kota Chibok, penculikan telah menjadi kejadian yang berulang di Nigeria, terutama di wilayah utara yang bergolak.

Bulan lalu, pada tanggal 7 Maret, sebuah geng kriminal menculik 287 siswa di sekolah menengah negeri di Kuriga, sebuah kota di negara bagian Kaduna. Dua hari kemudian, kelompok bersenjata lainnya masuk ke asrama sekolah berasrama di Gidan Bakuso, negara bagian Sokoto, dan menculik 17 siswa.

Para korban Sokoto dan lebih dari 130 korban dari Kaduna telah dibebaskan, namun belum ada kabar mengenai korban penculikan yang tersisa.

Sementara itu, dari ratusan orang yang ditangkap di Chibok pada bulan April 2014, lebih dari 90 orang masih hilang, menurut badan anak-anak PBB, UNICEF.

“Saya tidak percaya ini sudah 10 tahun dan kami belum berbuat apa-apa [stopping] itu,” kata Aisha Yesufu, salah satu penyelenggara gerakan #BringBackOurGirls yang mendesak pembebasan siswa Chibok yang diculik.

Nigeria dilanda ketidakamanan. Di wilayah timur laut, Boko Haram telah melancarkan pemberontakan dengan kekerasan sejak tahun 2009; di wilayah utara-tengah, bentrokan antara petani dan penggembala meningkat dalam beberapa tahun terakhir; dan tindakan bandit oleh orang-orang bersenjata di barat laut meneror warga.

Di seluruh negeri, penargetan terhadap kelompok rentan tersebar luas, termasuk penculikan untuk mendapatkan uang tebusan atau untuk menekan pemerintah agar memenuhi tuntutan para agresor. Para ahli juga mengatakan bahwa memburuknya kondisi ekonomi telah menyebabkan peningkatan penculikan untuk mendapatkan uang tebusan selama empat tahun terakhir.

Namun sebagai negara dengan perekonomian terbesar di Afrika dan negara dengan kekuatan militer terkuat di benua itu, banyak yang mempertanyakan mengapa Nigeria tidak mampu menghentikan krisis ketidakamanan yang semakin meningkat sejak awal.

“Pada akhirnya, hal ini tergantung pada fakta bahwa tidak ada kemauan politik,” kata Yesufu.

Kembalikan anak-anak perempuan kami Para pengkampanye meneriakkan slogan-slogan dalam protes yang menyerukan kepada pemerintah untuk menyelamatkan sisa-sisa anak perempuan Chibok yang diculik pada tahun 2014. [File: Sunday Alamba/AP]

Industri yang sedang booming

Tahun lalu, badan amal Save The Children melaporkan bahwa lebih dari 1.680 siswa telah diculik di Nigeria sejak tahun 2014. Hal ini secara signifikan berkontribusi terhadap memburuknya statistik ketidakhadiran, dengan satu dari tiga anak Nigeria tidak bersekolah menurut UNICEF.

Namun pelajar bukan satu-satunya yang menanggung beban krisis ini karena para pelancong, pengusaha, pendeta, dan mereka yang dianggap mampu juga sering menjadi sasarannya. Penculikan telah menjadi semacam sub-ekonomi, karena para penculik mendapatkan jutaan naira sebagai pembayaran uang tebusan. Media sosial juga dipenuhi dengan permintaan publik dari orang-orang yang meminta dana untuk membeli kebebasan kerabat dan teman mereka yang diculik.

Sejak tahun 2019, terdapat 735 penculikan massal di Nigeria, menurut perusahaan konsultan risiko sosio-politik, Intelijen MBS. Dikatakan antara Juli 2022 dan Juni 2023, 3.620 orang diculik dalam 582 kasus penculikan dengan pembayaran sekitar 5 miliar naira ($3.878.390) uang tebusan.

Tahun ini saja SBM Intelligence menyebutkan sudah terjadi 68 penculikan massal.

Penculikan tidak hanya terjadi di wilayah utara, dimana bandit dan kelompok agama bersenjata sering terjadi, namun juga terjadi di wilayah selatan dan tenggara. Bahkan Abuja, wilayah ibu kota Nigeria, juga tidak luput dari perhatian, dan di Emure Ekiti di wilayah barat daya yang relatif damai, lima siswa, tiga guru dan seorang sopir diculik pada tanggal 29 Januari.

Asal usul penyanderaan di Nigeria dapat ditelusuri kembali ke tahun 1990an di Delta Niger, tempat negara tersebut memperoleh sebagian besar minyaknya; pada saat itu, kelompok-kelompok bersenjata mulai menculik para eksekutif perusahaan minyak asing sebagai cara untuk menekan pemerintah agar mengatasi kekhawatiran mereka mengenai polusi minyak di komunitas mereka.

Namun belakangan ini, penyanderaan telah menjadi industri yang berkembang pesat, kata Olajumoke (Jumo) Ayandele, penasihat senior Nigeria di Proyek Data Lokasi dan Peristiwa Konflik Bersenjata (ACLED). Para pelaku kejahatan kini sebagian besar menyasar kelompok rentan yang diklasifikasikan secara sosial seperti anak-anak dan perempuan, katanya, untuk menimbulkan kemarahan publik dan mendesak tuntutan mereka untuk pembayaran uang tebusan atau pembebasan anggota geng mereka yang ditangkap.

Ketika uang tebusan diminta, pembayarannya diharapkan dilakukan oleh keluarga korban, atau dalam beberapa kasus, pihak keluarga korban pemerintah – dan penundaan atau tidak dibayarnya terkadang bisa berakibat fatal. Salah satu dari lima saudara perempuan yang diculik di Abuja pada bulan Januari dilakukan secara brutal terbunuh setelah tenggat waktu tebusan berlalu, memicu kemarahan nasional.

“Kelompok-kelompok yang telah menggunakan strategi ini mampu mendapatkan perhatian lokal dan internasional untuk benar-benar menunjukkan kekuatan mereka dan memperkuat apa yang mereka inginkan kepada otoritas negara,” kata Ayandele kepada Al Jazeera.

Meskipun pemerintah Nigeria mengatakan pihaknya tidak melakukan negosiasi dengan teroris dalam menangani krisis keamanan yang semakin meningkat, para ahli mengatakan hal tersebut mungkin tidak benar.

“Kami telah mendengar dan melihat beberapa pemerintah negara bagian bernegosiasi dengan beberapa kelompok ini dan beberapa bandit ini,” kata Ayandele. Dalam banyak kasus, hal ini hanya menambah keberanian para penjahat.

Seorang petugas keamanan berjalan di dekat keluarga anak-anak yang diculik di Nigeria
Seorang anggota pasukan keamanan memegang senjata saat masyarakat menunggu kedatangan siswi yang diselamatkan yang diculik di Jangebe, Zamfara [File: Afolabi Sotunde/Reuters]

Mengapa Nigeria tidak bisa menghentikan penculikan murid?

Para ahli mengatakan bahwa permasalahan yang kompleks dan berlapis-lapis merupakan inti dari krisis ketidakamanan yang semakin memburuk. Hal ini mencakup faktor sosial ekonomi, korupsi dan kurangnya kekompakan dalam struktur keamanan – dimana tidak ada respon yang cepat terhadap serangan dan tidak efektifnya kolaborasi antara polisi dan militer.

Selama satu dekade terakhir, situasi perekonomian Nigeria semakin merosot seiring dengan tingginya inflasi, meningkatnya pengangguran kaum muda, dan hilangnya penilaian mata uang. Nasib masyarakat hampir tidak membaik, dan 63 persen masyarakat mengalami kemajuan kemiskinan multidimensi. Para ahli mengatakan hal ini telah mendorong banyak orang melakukan kriminalitas.

“Kesulitan ekonomi selama periode ini semakin meningkat dan kebijakan yang berbeda mendorong dimensi yang berbeda. Akibatnya, penculikan dipandang sebagai upaya yang layak dan menguntungkan,” kata Afolabi Adekaiyaoja, seorang analis riset di Pusat Demokrasi dan Pembangunan yang berbasis di Abuja.

Arsitektur keamanan di Nigeria juga tersentralisasi, dengan wewenang terkonsentrasi di tangan pemerintah federal dan tidak ada kepolisian negara bagian atau regional yang independen dari hal tersebut. Para ahli mengatakan hal ini telah menghambat kemudahan agen keamanan dalam beroperasi. Hal ini juga menimbulkan seruan untuk menerapkan kebijakan negara, terutama di tengah kritik bahwa badan-badan keamanan tidak bekerja sama secara efektif.

Di tingkat militer, tentara mengeluhkan rendahnya gaji dan senjata di bawah standar. Militer Nigeria telah dirundung tuduhan korupsi, sabotase, diam-diam dan kebrutalan di masa lalu, dan hal ini telah merusak hubungan dengan masyarakat dan sumber-sumber intelijen potensial.

“Ketidakmampuan ini bukan disebabkan oleh militer saja – ada kegagalan lintas pemerintah dalam respons keamanan,” kata Adekaiyaoja kepada Al Jazeera.

“Perlu ada sinergi yang lebih kuat dalam dukungan masyarakat dalam mengamankan fasilitas dan juga meningkatkan intelijen yang diperlukan… Harus ada fokus baru pada reformasi kepolisian yang perlu dan sudah terlambat serta sinergi yang lebih kuat antara badan intelijen dan keamanan.”

Ketidakamanan di Nigeria melanda keenam zona geopolitik di negara tersebut, dan masing-masing zona menghadapi satu atau lebih hal berikut: pejuang bersenjata, bentrokan antara petani dan penggembala, bandit atau pria bersenjata tak dikenal, separatis Masyarakat Adat Biafra (IPOB), bunker minyak, dan pembajakan. Hal ini membuat angkatan bersenjata sibuk.

“Pasukan keamanan kami tersebar dalam jumlah kecil. Kami memiliki enam zona geopolitik di Nigeria dan ada sesuatu yang selalu terjadi,” kata Ayandele dari ACLED.

Anak-anak yang diculik kembali ke Nigeria
Mahasiswa dan staf Nigeria yang diculik pada bulan Maret tiba di Kaduna setelah mereka dibebaskan [File: Abdullahi Alhassan/Reuters]

Apa dampak krisis ini?

Korban penculikan yang telah dibebaskan melaporkan kondisi yang mengerikan saat berada di penangkaran. Mereka sering kali diancam akan dibunuh dan jarang diberi makan karena mereka harus menjalani kondisi kehidupan yang tidak higienis dan tidak menyenangkan, termasuk tidur di alam terbuka dan berjalan jauh ke dalam hutan tempat mereka dipelihara.

Anak-anak perempuan khususnya rentan terhadap pemerkosaan dan bahkan kawin paksa. Kesaksian orang dewasa menyatakan bahwa mereka secara rutin dipukuli dan disiksa sampai tuntutan para penculik dipenuhi.

Para ahli mengatakan pengalaman tersebut meninggalkan korban dengan luka psikologis dan trauma yang serius.

Ketakutan akan anak-anak mereka diculik telah menyebabkan banyak orang tua di wilayah timur laut dan barat laut menarik anak-anak mereka keluar dari sekolah untuk menghindari risiko tersebut. Hal ini terjadi meskipun pemerintah telah memberlakukan pendidikan dasar gratis dan wajib di sekolah.

Menurut UNICEF, 66 persen dari seluruh anak putus sekolah di Nigeria berasal dari wilayah timur laut dan barat laut, yang juga mewakili wilayah termiskin di negara tersebut.

“Tidak ada orang tua yang harus berada dalam situasi di mana mereka harus membuat pilihan antara kehidupan anak-anak mereka dan menyekolahkan anak-anak mereka,” kata Yesufu dari gerakan #BringBackOurGirls, seraya menambahkan bahwa pendidikan sedang diserang di Nigeria.

Akibatnya, katanya, buta huruf kemudian dijadikan senjata oleh kelas politik, yang memanfaatkan kurangnya informasi dan pengetahuan masyarakat untuk memanipulasi pemilih selama pemilu.

Namun bagi sebagian anak perempuan, konsekuensinya mungkin lebih mengerikan daripada sekedar kehilangan pendidikan, kata Yesufu, karena beberapa orang tua memutuskan untuk menikahkan anak perempuan mereka lebih awal untuk menghindari mereka diculik atau lebih buruk lagi. Lebih dari separuh anak perempuan di Nigeria saat ini mengalaminya tidak menghadiri sekolah pada tingkat dasar, dan 48 persen di antaranya angka berasal dari timur laut dan barat laut.

Pendidikan merupakan hal yang sangat penting bagi pertumbuhan dan pembangunan nasional. Namun krisis penculikan yang terus terjadi di Nigeria menimbulkan tantangan serius bagi pendidikan di wilayah yang paling parah terkena dampaknya di wilayah timur laut dan barat laut – dan para ahli khawatir hal ini akan mempunyai dampak yang lebih luas bagi negara tersebut dalam waktu dekat.

“Ini hanyalah sebuah bom waktu karena ketika Anda tidak memiliki masyarakat yang berpendidikan, mereka dapat dengan mudah diradikalisasi atau direkrut ke dalam kelompok bersenjata non-negara,” kata Ayandele.

“Kita tidak tahu apa yang akan terjadi dalam 20 tahun ke depan jika kita tidak mengatasi masalah pendidikan ini sesegera mungkin.”

Sumber

Previous articleTubaba menggambarkan Kizz Daniel sebagai 'jenius musik Afrika'
Next articleAgile Space Industries menjalankan tempat pengujian Animas untuk memenuhi permintaan yang melonjak
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.