Ribuan demonstran berkumpul di luar gedung-gedung pemerintah di seluruh Israel, hampir enam bulan setelah perang di Gaza, yang telah menewaskan lebih dari 32.000 warga Palestina. Para pengunjuk rasa menyerukan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk mengundurkan diri.

Polisi Israel telah berusaha membubarkan massa di Yerusalem dengan meriam air dan juga secara fisik memukul mundur pengunjuk rasa di Yerusalem dan Tel Aviv.

Di mana orang-orang melakukan protes?

Pada hari Minggu, puluhan ribu orang berkumpul di luar Knesset di Yerusalem, tempat diadakannya protes selama empat hari pada hari Minggu. Meskipun protes telah terjadi secara sporadis sejak dimulainya perang di Gaza, ini diyakini sebagai demonstrasi anti-pemerintah terbesar sejak dimulainya perang. Para pengunjuk rasa berjanji akan melanjutkan aksi mereka selama beberapa hari, dengan ribuan orang membanjiri jalan-jalan Tel Aviv pada hari Sabtu dan Minggu.

Protes juga tumbuh di kota-kota lain di Israel. Demonstrasi juga dilaporkan terjadi di Haifa, Be'er Sheva dan Kaisarea di antara kota-kota lain pada hari Sabtu.

Apa yang diserukan oleh para pengunjuk rasa?

Tuntutan para pengunjuk rasa telah berubah selama perang di Gaza seiring dengan meningkatnya ketidakpuasan terhadap pemerintahan Netanyahu.

Salhut dari Al Jazeera mengatakan bahwa, pada awalnya, para pengunjuk rasa menyerukan pembebasan tawanan Israel. Kemudian “hampir empat bulan setelah perang”, terjadi protes yang mengatakan bahwa pemerintah tidak berbuat cukup.

“Sekarang terjadi demonstrasi anti-pemerintah besar-besaran,” kata Salhut. Para pengunjuk rasa telah mendorong pemilihan umum dini dan pemecatan Netanyahu sejak akhir Januari.

Para pengunjuk rasa menuntut pemerintah segera mengamankan kesepakatan gencatan senjata di Gaza untuk memungkinkan kembalinya tawanan yang diambil oleh Hamas dari Israel. pemilu awal dan pengunduran diri Netanyahu.

Hamas menyandera lebih dari 200 orang dalam serangannya terhadap pos-pos militer dan desa-desa sekitar di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober. Hampir setengah dari mereka dibebaskan selama jeda sementara pertempuran pada bulan November dengan imbalan beberapa warga Palestina yang ditahan oleh Israel.

Kerabat beberapa tawanan termasuk di antara para pengunjuk rasa. “Saya ingin ayah mertua saya pulang sekarang,” Ayala Metzger, yang bergabung dalam protes di Yerusalem, mengatakan kepada Hamdah Salhut dari Al Jazeera. “Bawakan saja mereka kembali.”

Haggai Levin, pengunjuk rasa lainnya, menambahkan bahwa pemerintah harus memenuhi tugasnya untuk memulangkan para tawanan. “Jika mereka tidak mampu melakukannya, mungkin orang lain bisa melakukannya,” ujarnya.

Seberapa signifikankah protes-protes ini?

Protes tersebut menambah tekanan lokal dan global terhadap Netanyahu, yang terus menegaskan bahwa tindakan militer di Gaza adalah satu-satunya cara untuk membebaskan para tawanan daripada berkompromi dalam negosiasi.

Dalam konferensi pers pada hari Minggu, dia mengatakan militer Israel siap menyerang Rafah – kota paling selatan Gaza di perbatasan dengan Mesir – meskipun ada kritik dari negara lain, termasuk sekutu dekatnya Amerika Serikat.

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa memberikan suara mendukung resolusi gencatan senjata pekan lalu, namun AS abstain, sehingga mengizinkannya untuk disahkan, sehingga menambah ketegangan pada hubungan antara AS dan Israel.

Mungkinkah protes tersebut membuat Netanyahu mengundurkan diri?

Ada banyak pengamat yang merasa sebagian besar warga Israel setuju dengan pendekatan Netanyahu.

Mantan editor Associated Press Dan Perry menulis di situs AS The Forward, yang mayoritas pembacanya adalah orang Yahudi, bahwa kecil kemungkinan Netanyahu akan menghadapi tekanan internal dari dalam pemerintahan untuk mempertimbangkan pengunduran diri selama tujuan perang Netanyahu mencakup “pemberantasan Hamas.” ”.

Politik Netanyahu selaras dengan sebagian besar warga Israel, tulis mantan anggota Knesset dan rekannya di Dewan Atlantik Ksenia Svetlova pada bulan Maret, mengutip jajak pendapat yang dilakukan oleh sebuah surat kabar Israel di mana 81,5 persen responden mengatakan mereka yakin tekanan militer terhadap Hamas adalah cara terbaik untuk membebaskan para tawanan.

Di sisi lain, pada bulan Januari, Mahkamah Agung Israel memutuskan menentang perombakan peradilan oleh pemerintahan Netanyahu yang akan membatasi kekuasaan Mahkamah Agung atas lembaga eksekutif.

Protes besar-besaran terjadi di Israel pada tahun 2023 terhadap usulan perombakan peradilan. Pengadilan menunda undang-undang yang akan mempersulit pemecatan Netanyahu, dengan mengatakan bahwa undang-undang tersebut jelas dibuat untuk alasan pribadi.

Bagaimana tanggapan Netanyahu?

Netanyahu telah menolak seruan pengunduran dirinya.

Pada Minggu malam, Netanyahu menjalani operasi hernia, Menteri Kehakiman Yariv Levin akan bertindak sebagai perdana menteri sampai dia kembali.

Menjelang prosedur tersebut, Netanyahu mengatakan pada konferensi pers: “Siapa pun yang mengatakan saya tidak melakukan semua yang saya bisa untuk membawa kembali para sandera adalah salah dan menyesatkan,” seraya menambahkan bahwa “sementara Israel telah mengubah posisinya dalam hal ini, [ceasefire] negosiasi, Hamas memperkuat posisinya.”

Netanyahu juga menolak seruan diadakannya pemilu dini, yang menurut jajak pendapat menunjukkan dia akan kalah. “Hal terakhir yang kita perlukan saat ini adalah pemilu dan menangani pemilu, karena hal itu akan segera memecah belah kita,” katanya pada konferensi pers pada bulan Februari. “Kami membutuhkan persatuan saat ini.”

Pada bulan Januari, survei yang dilakukan oleh Institut Demokrasi Israel menunjukkan bahwa hanya 15 persen warga Israel yang menginginkan Netanyahu mempertahankan jabatannya setelah perang di Gaza. Dua puluh tiga persen responden mengatakan mereka lebih memilih mantan menteri pertahanan dan anggota kabinet perang Benny Gantz untuk menjadi perdana menteri.

Jajak pendapat baru-baru ini yang dilakukan Channel 13 Israel menunjukkan bahwa jika pemilu diadakan sekarang, Partai Persatuan Nasional pimpinan Gantz akan memperoleh 39 kursi di Knesset, dibandingkan dengan Partai Likud pimpinan Netanyahu yang hanya mendapat 17 kursi.

Sumber

Previous articleDengarkan Bob Dylan Cover Hank Williams 'On the Banks of the Old Pontchartrain' untuk Pertama Kalinya
Next articlePencarian 'terbalik': Cara licik polisi menyadap perusahaan teknologi untuk data pribadi Anda
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.