Zubaida melakukan perjalanan dari pinggiran pedesaan Khost di Afghanistan timur untuk melahirkan di rumah sakit bersalin yang khusus menangani kasus-kasus rumit, karena takut akan nasib yang biasa terjadi pada perempuan Afghanistan yang sedang hamil – baik kematiannya atau anaknya.

Dia terbaring linglung, dikelilingi oleh hiruk pikuk rumah sakit yang dijalankan oleh badan amal medis internasional Doctors Without Borders, yang dikenal dengan inisial bahasa Prancis MSF. Dia habis dari pengiriman sehari sebelumnya, tapi juga lega.

Bayinya yang baru lahir yang masih lemah tidur di dekatnya di dalam boks besi dengan cat yang terkelupas, mata anak itu dilapisi dengan cat kohl untuk mengusir kejahatan.

“Kalau saya melahirkan di rumah, mungkin akan terjadi komplikasi pada bayi dan saya,” kata Zubaida yang tidak mengetahui usianya.

Tidak semua wanita yang berhasil sampai ke rumah sakit seberuntung itu.

“Terkadang kami menerima pasien yang datang terlambat untuk menyelamatkan nyawa mereka” setelah melahirkan di rumah, kata Therese Tuyisabingere, kepala kebidanan di MSF di Khost, ibu kota provinsi Khost di bagian timur.

Fasilitas ini melahirkan 20.000 bayi per tahun, hampir setengah dari bayi yang lahir di provinsi tersebut, dan fasilitas ini hanya menangani kehamilan berisiko tinggi dan rumit, banyak di antaranya melibatkan ibu yang belum melakukan pemeriksaan apa pun.

“Ini merupakan tantangan besar bagi kami untuk menyelamatkan nyawa,” kata Tuyisabingere.

Dia dan sekitar 100 bidan di klinik tersebut berada di garis depan dalam upaya mengurangi angka kematian ibu di Afghanistan, di mana setiap kelahiran membawa risiko besar dan peluang yang merugikan perempuan semakin besar.

Afghanistan adalah salah satu negara terburuk di dunia dalam hal kematian saat melahirkan, “satu perempuan meninggal setiap dua jam”, kata Stephane Dujarric, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, bulan ini.

Kementerian Kesehatan Masyarakat Afghanistan tidak menanggapi permintaan komentar.

Menurut angka terbaru Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pada tahun 2017, 638 perempuan meninggal di Afghanistan untuk setiap 100.000 kelahiran hidup, dibandingkan dengan 19 di Amerika Serikat.

Angka tersebut menyembunyikan kesenjangan besar antara wilayah pedesaan dan perkotaan.

Terje Watterdal, direktur organisasi nirlaba Komite Afghanistan Norwegia (NAC), mengatakan terdapat 5.000 kematian ibu per 100.000 kelahiran di wilayah terpencil di negara tersebut.

“Pria menggendong perempuan di atas bahu mereka, dan perempuan meninggal di gunung saat mencoba mencapai rumah sakit,” katanya.

Sumber

Previous articleIsrael DMW: Ibu Istri Anda dan Dampaknya terhadap Pernikahan Anda
Next articleKrisis politik di ibukota minyak Nigeria memicu kekhawatiran akan terjadinya lebih banyak kesengsaraan ekonomi
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here