Irak semakin menjadi tempat terjadinya serangan antara pasukan yang didukung Iran dan Amerika Serikat di tengah perang brutal Israel di Gaza, dengan meningkatnya kekhawatiran akan eskalasi yang serius.

Amerika Serikat mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya melancarkan serangan terhadap kelompok-kelompok yang bersekutu dengan Iran di Irak, di tengah kekacauan 24 jam di wilayah tersebut yang juga menyebabkan seorang jenderal senior Iran dibunuh di Suriah.

Mari kita lihat perkembangan terkini dan membahas dampaknya bagi Irak dan wilayah yang lebih luas.

Apa yang terjadi di Irak?

Pada Selasa dini hari, militer AS mengatakan pihaknya melancarkan serangan terhadap tiga lokasi yang digunakan oleh Kataib Hizbullah, kelompok bersenjata utama yang bersekutu dengan Iran, dan kelompok afiliasi lainnya yang tidak disebutkan namanya di Irak.

Hal ini terjadi sekitar setengah hari setelah Kataib Hezbollah, yang merupakan bagian dari kelompok payung Perlawanan Islam di Irak, mengaku bertanggung jawab atas serangan besar terhadap pangkalan AS di Erbil di Irak utara.

Yang terpenting, Washington mengatakan tiga tentara AS terluka dalam serangan yang menggunakan drone bunuh diri satu arah, dengan satu anggota militer menderita luka kritis. AS mengatakan kehadirannya di Irak dan Suriah sebagian besar ditujukan untuk memerangi kebangkitan kelompok militan ISIS (ISIS).

Pangkalan AS di Irak dan Suriah telah mengalami lebih dari 100 serangan oleh pasukan yang bersekutu dengan Iran sejak dimulainya perang Gaza pada tanggal 7 Oktober, namun serangan tersebut tidak menyebabkan satu pun anggota militer AS terluka parah sebelumnya.

Komando Pusat AS, yang ditugaskan melakukan operasi di Timur Tengah, mengklaim serangannya pada hari Selasa “menghancurkan fasilitas yang ditargetkan dan kemungkinan membunuh sejumlah militan Kataib Hizbullah” tanpa menimbulkan korban sipil.

Apa yang terjadi dengan jenderal Iran?

Serangan yang dilakukan kelompok Irak terjadi beberapa jam setelah komandan tertinggi Iran di Suriah, Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Brigadir Jenderal Razi Mousavi, dibunuh dalam serangan di siang hari bolong.

Tiga rudal, yang diyakini secara luas diluncurkan oleh Israel, menargetkan rumahnya di Sayyida Zeinab di selatan ibu kota Suriah.

Distrik ini merupakan lokasi tempat suci Syiah terpenting di Suriah, yang menarik jutaan peziarah setiap tahunnya. Anggota pasukan IRGC yang beroperasi di Suriah dikenal di Iran sebagai “pembela kuil” dan Mousavi bertugas mengoordinasikan mereka.

Sebagai anggota senior Pasukan Elit Quds ekstrateritorial IRGC, ia juga merupakan aktor utama dalam mendukung “poros perlawanan” di Levant, dan telah aktif di sana sejak tahun 1980an.

Mousavi dekat dengan Qassem Soleimani, jenderal tertinggi Iran dan arsitek utama pengaruh regionalnya, yang dibunuh oleh serangan pesawat tak berawak AS di Irak pada tahun 2020.

Para pejabat tinggi dan komandan militer Iran, termasuk Presiden Ebrahim Raisi, telah bersumpah bahwa Mousavi akan membalas dendam.

Hal ini terjadi ketika anggota poros lain yang didukung Iran, termasuk Hizbullah di Lebanon dan gerakan Houthi di Yaman, menyerang Israel dalam upaya untuk menghentikan perang yang telah menewaskan lebih dari 20.000 warga Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak.

Apa dampaknya bagi Irak?

Situasi di Irak tidak stabil dan siap untuk eskalasi lebih lanjut, namun baik Iran maupun Amerika Serikat tidak menginginkan perang skala penuh, menurut peneliti dan penulis Timur Tengah yang berbasis di Teheran, Ali Akbar Dareini.

“Sejauh ini, baik Iran maupun AS telah bertindak dalam kerangka aktor rasional, karena mereka sadar akan bahaya konflik militer besar-besaran,” ujarnya kepada Al Jazeera.

Dareini menekankan bahwa AS akan mengadakan pemilihan presiden mendatang, sementara posisi AS di dunia internasional telah terpukul dan opini publik telah berubah terhadap dukungan AS terhadap Israel seiring dengan terungkapnya kehancuran di Gaza.

“Pada tahun pemilu, hal ini akan menghilangkan peluang Biden untuk terpilih kembali jika tentara Amerika terbunuh. Dan konfrontasi militer yang lebih luas akan menyebabkan lebih banyak ketidakstabilan dan konflik yang dampaknya tidak dapat diprediksi dan akan menimbulkan kerugian yang besar bagi kedua belah pihak,” katanya.

“Jadi, saya tidak memperkirakan akan terjadi perang habis-habisan, namun selalu ada risiko salah perhitungan.”

Di sisi lain, kata analis tersebut, Israel sangat ingin mengadu Iran melawan AS dalam konflik militer, terutama karena Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dapat melihat hal ini sebagai cara untuk memperkuat posisi politiknya di tengah menurunnya kepercayaan terhadap kemampuan kepemimpinannya.

Sementara itu, pemerintah Irak hanya bisa berharap dan berusaha mengendalikan situasi, namun kewenangannya akan terbatas, menurut Dareini.

“Situasinya menjadi semakin rumit sehingga saya merasa kecil kemungkinannya bahwa pemerintah Irak dapat melakukan kontrol penuh terhadap hal ini.”

Hari jadi Soleimani sudah dekat

Pembunuhan jenderal Iran pada hari Senin dan semua serangan berikutnya terjadi beberapa hari sebelum peringatan empat tahun pembunuhan Soleimani pada 3 Januari.

Setiap tahun, Iran memperbarui janjinya untuk membalas dendam terhadap tokoh yang sangat berpengaruh tersebut, dan tahun ini peringatan tersebut bertepatan dengan salah satu perang paling mematikan dalam beberapa dekade terakhir yang melibatkan musuh bebuyutan Iran, Israel.

Untuk peringatan tahun ini, Soleimani diperkirakan akan dianggap sebagai “martir al-Quds” untuk menyoroti perjuangannya dalam perjuangan Palestina selama beberapa dekade.

Analis Dareini mengatakan pembalasan Iran atas pembunuhan Mousavi di Suriah tidak dapat dihindari, namun masih harus dilihat apakah Teheran akan memilih untuk menyerang – secara langsung atau melalui porosnya – dalam beberapa hari mendatang atau bersabar untuk tujuan operasional.

“Saya pikir kedua hal tersebut mungkin terjadi, namun responsnya pasti, karena tidak adanya respons hanya akan dianggap memperkuat pihak lain dan mendorongnya untuk meningkatkan agresinya,” katanya.

Sumber

Previous articleNirlaba Code.org menggugat unit Byju, WhiteHat Jr, atas iuran pembayaran
Next articleSekutu Ukraina tidak mendapatkan bantuan senjata dari Rusia, sehingga meningkatkan risiko pada tahun 2024
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here