Dalam masa bergembira, banyak warga Kristen Palestina – di Betlehem dan sekitarnya – diliputi ketidakberdayaan, rasa sakit dan kekhawatiran di tengah perang brutal Israel di Gaza. Ada yang berkabung, melobi agar perang diakhiri, berupaya menyelamatkan sanak saudara, atau mencari kenyamanan dalam pesan harapan Natal.

Di Tepi Barat yang diduduki, Suzan Sahori, direktur eksekutif Bethlehem Fair Trade Artisans, sebuah organisasi yang menjual kerajinan tangan, akan berdoa untuk perdamaian dan keadilan. Dia bersyukur dia selamat – tapi bertanya-tanya apakah hal itu bisa berubah. Dia juga marah.

“Kegembiraan di hati saya telah dicuri,” katanya. “Saya berkata, 'Ya Tuhan, bagaimana Engkau membiarkan semua anak-anak ini mati?' … Saya marah pada Tuhan; Saya harap Dia mengampuni saya.”

Di masa-masa yang lebih baik, ia menemukan semangat Natal di kawasan Betlehem tak tertandingi: Terwujud dalam lagu-lagu yang mengalir di jalan-jalan yang dihiasi lampu, pasar-pasar yang memajang dekorasi, dan antusiasme anak-anak, keluarga, dan wisatawan yang berfoto dengan pohon Natal yang menjulang tinggi.

Sekarang semuanya lebih tenang, suram. Upacara penyalaan pohon yang dia hadiri tahun lalu telah dibatalkan.

Para pemimpin gereja di Yerusalem telah mendesak jemaatnya untuk tidak melakukan “kegiatan perayaan yang tidak perlu”. Mereka mendorong para imam dan umat untuk fokus pada makna spiritual Natal dan menyerukan “doa yang sungguh-sungguh untuk perdamaian yang adil dan abadi bagi Tanah Suci kita tercinta”.

Lebih dari 20.000 warga Palestina tewas dalam serangan Israel di Gaza, yang dilancarkan setelah serangan Hamas pada 7 Oktober yang menyebabkan hampir 1.200 orang tewas dan Hamas menawan lebih dari 200 orang lainnya.

Beberapa hari sebelum Natal, Patriarkat Latin Yerusalem mengatakan dua wanita Kristen di kompleks gereja di Gaza terbunuh oleh tembakan penembak jitu Israel. Militer Israel mengatakan pasukannya menargetkan pejuang Hamas di daerah tersebut. Dikatakan bahwa pihaknya sedang menyelidiki insiden tersebut.

Menurut laporan kebebasan beragama internasional Departemen Luar Negeri AS untuk tahun 2022, diperkirakan ada 50.000 warga Kristen Palestina yang tinggal di Tepi Barat dan Yerusalem. Sekitar 1.300 warga Kristen tinggal di Gaza, katanya. Beberapa orang Kristen juga merupakan warga negara Israel. Banyak umat Kristen Palestina tinggal di komunitas diaspora.

Di Betlehem, Pendeta Munther Isaac, pendeta Gereja Natal Lutheran Injili, mengatakan air mata mengalir selama kebaktian Minggu. Banyak yang merasa cemas; beberapa sudah berkemas dan pergi.

Isaac adalah bagian dari kelompok yang melakukan perjalanan ke Washington untuk mengadvokasi gencatan senjata.

“Perdamaian yang komprehensif dan adil adalah satu-satunya harapan bagi Palestina dan Israel,” demikian isi surat yang ditandatangani oleh beberapa pemimpin pastoral Kristen di Bethlehem. Ditujukan kepada Presiden Joe Biden, pesan itu memintanya untuk membantu menghentikan perang.

Para penandatangan mengatakan mereka menyesali semua kematian, baik warga Palestina maupun Israel.

“Kami menginginkan gencatan senjata yang konstan dan komprehensif. Kematian yang cukup. Kehancuran yang cukup. … Ini adalah seruan dan doa kami pada Natal ini.”

Israel, yang pasukannya dituduh menggunakan kekuatan berlebihan, mengatakan pihaknya bertujuan untuk menghancurkan Hamas dan menuduhnya membahayakan warga sipil. Israel dan sekutunya AS juga semakin menghadapi kekhawatiran internasional atas besarnya jumlah kematian, kehancuran dan pengungsian di Gaza. Di antara mereka yang tewas di Gaza, lebih dari 80 persen adalah warga sipil, menurut pihak berwenang Palestina.

Gereja Isaac menampilkan adegan kelahiran Yesus di mana sosok bayi Yesus, terbungkus dalam keffiyeh Palestina hitam-putih, tergeletak di reruntuhan. Membuat pertunjukan tersebut merupakan pengalaman emosional dan spiritual, katanya.

“Kami melihat Yesus pada setiap anak yang terbunuh, dan kami melihat Tuhan mengidentifikasi diri kami dalam penderitaan kami.”

Sumber

Previous articleWarga sipil Sudan mengangkat senjata, seiring dengan kemajuan RSF dan tentara yang terpuruk
Next articleUkraina memilih tanggal Natal baru yang melanggar tradisi Rusia
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here