Ketika Angkatan Bersenjata Sudan (SAF) meminta para pemuda untuk mendaftar wajib militer pada bulan Juni lalu, Zakariya Issa* pergi ke pusat perekrutan terdekat. Dia adalah satu dari ribuan pemuda yang dilatih selama 10 minggu di Wad Madani, sebuah kota di selatan ibu kota Khartoum.

Pada bulan September, ia dikerahkan bersama 500 orang untuk melawan Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter, sebuah kelompok yang lebih kuat dari tentara dan didukung oleh Uni Emirat Arab. Banyak teman dan rekannya terbunuh atau terluka dalam beberapa minggu.

“Saya kehilangan lima teman saya,” Issa, 20, mengatakan kepada Al Jazeera dari Arab Saudi, tempat dia tinggal sekarang. “Mereka lebih dari sekedar teman. Mereka adalah saudara-saudaraku.”

Tentara Sudan dan kelompok-kelompok sekutunya mengandalkan para pemuda yang sedikit atau tanpa pelatihan militer untuk berperang sebagai prajurit melawan RSF. Selama seminggu terakhir, perekrutan meningkat di seluruh Negara Bagian Sungai Nil sejak RSF merebut Wad Madani, kota terbesar kedua di Sudan.

Negara bagian Sungai Nil merupakan wilayah yang secara tradisional diistimewakan dan telah melahirkan banyak elit politik dan militer dalam sejarah modern Sudan. Namun kini, perwira militer dan tokoh gerakan politik Islam Sudan, yang berkuasa selama 30 tahun di bawah pemerintahan mantan presiden otokratis Omar al-Bashir, menyerukan para pemuda dari wilayah ini untuk menggagalkan RSF.

Anggota baru mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka termotivasi untuk mengambil senjata karena risiko RSF dapat menyerang kota mereka, menjarah harta benda mereka dan menjadikan perempuan sebagai sasaran kekerasan seksual.

Sebagian besar memandang RSF – yang sebagian besar terdiri dari pejuang suku nomaden dari provinsi Darfur yang terabaikan di Sudan – sebagai penjajah dan penjajah. Meskipun kelompok ini telah mengusir ribuan orang dari rumah mereka, para pendukung tentara juga mengeksploitasi unsur etnis untuk merekrut pemuda.

“Saya mengambil senjata untuk membela diri, kelompok etnis saya, dan tanah air saya,” kata Yaser, 21, dari Shendi, sebuah kota di Negara Bagian Sungai Nil di mana ribuan orang dilaporkan mengambil senjata dalam beberapa hari terakhir.

“RSF tidak hanya berperang dengan tentara. Mereka berperang dengan warga sipil,” katanya kepada Al Jazeera.

'Umpan meriam': Warga sipil mempersenjatai diri

Setelah Wad Madani jatuh ke tangan RSF, warga sipil di Sudan timur dan utara hancur. Kota ini merupakan surga bagi para pengungsi internal yang melarikan diri dari Khartoum dan kota-kota sekitarnya pada awal perang. Kini mereka kembali bergerak.

“Saat ini sebagian besar masyarakat berpikir bahwa tentara tidak dapat melindungi mereka,” kata Suleiman al-Sadig,* seorang pengacara dari Atbara, sebuah kota di Negara Bagian Sungai Nil.

Kemajuan RSF baru-baru ini telah menambah kepanikan. Foto dan video yang tersebar di media sosial menunjukkan anak-anak dan remaja putra yang mempersenjatai diri di Negara Bagian Sungai Nil. Menurut warga dan jurnalis, beberapa dari mereka yang direkrut telah pergi ke Wad Madani untuk melawan RSF, sementara yang lain tetap tinggal jika terjadi serangan.

“Seruan untuk mempersenjatai diri tidak datang dari tentara. Mereka sebagian besar berasal dari warga sipil,” kata al-Sadig kepada Al Jazeera.

Sulieman Baldo, pendiri lembaga pemikir Transparansi dan Kebijakan Sudan, berpendapat bahwa mempersenjatai pemuda adalah tindakan yang tidak bertanggung jawab.

“Bagi saya, rekrutan muda ini benar-benar menjadi sasaran empuk karena alasan ideologis,” katanya kepada Al Jazeera. “Sudan [political] Gerakan Islam mendorong mobilisasi semacam ini di wilayah yang berada di luar kendali RSF.”

Dalam salah satu foto di media sosial, yang tidak dapat diverifikasi secara independen oleh Al Jazeera, terlihat salah satu rekrutan muda ditangkap oleh RSF dan diikatkan ke kaca depan mobil.

Seorang mantan tentara, yang mempunyai hubungan dekat dengan perwira di angkatan darat, menambahkan bahwa anggota baru sering kali menjadi orang pertama yang tewas dalam pertempuran.

“Mereka tidak mempunyai latar belakang tempur atau militer dan mereka hanya membawa senjata. Mereka mati dengan cepat,” katanya kepada Al Jazeera.

Penargetan etnis

Selama dua dekade terakhir, Negara Bagian Sungai Nil telah menarik banyak pemuda dari suku Arab dan non-Arab untuk mencari pekerjaan dan stabilitas. Banyak dari mereka yang digulingkan oleh milisi suku Arab yang didukung negara – yang kemudian diubah namanya menjadi RSF – yang menumpas pemberontakan yang sebagian besar non-Arab di Darfur pada tahun 2003.

Para pemuda ini kini dituduh melakukan kegiatan mata-mata atas nama RSF berdasarkan etnis dan afiliasi suku mereka. Menurut pemantau lokal, banyak yang ditangkap, disiksa dan bahkan dibunuh oleh intelijen militer dan warga sipil yang membawa senjata di kota-kota di wilayah timur laut.

Pada tanggal 19 Desember, Zeinab Noon* berbicara dengan sepupu laki-lakinya yang semuanya berusia antara 16 dan 20 tahun. Mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka menangkap mata-mata RSF di Shendi.

“[They said] mereka menyiksa mereka, jadi ada rasa paranoia,” Noon, yang tinggal di luar Sudan, mengatakan kepada Al Jazeera. “Saya rasa mereka tidak tahu [for sure if they’re really spies].”

Jaringan Darfur untuk Hak Asasi Manusia (DNHR), sebuah kelompok pemantau lokal, mengatakan dalam a penyataan bahwa serangan-serangan ini “terkait dengan hasutan kekerasan etnis” di kota-kota di Sungai Nil.

Jawhara Kanu, pakar Sudan di Institut Perdamaian Amerika Serikat, mengatakan bahwa serangan yang ditargetkan secara etnis berisiko mendorong orang-orang rentan dari Darfur dan Kordofan, sebuah provinsi di Sudan tengah, ke dalam pelukan RSF.

“Orang-orang ini akan berada dalam situasi di mana mereka akan disiksa [by parties aligned] dengan SAF kecuali mereka memilih untuk bergabung dengan RSF untuk perlindungan.”

Mengakhiri perang

Meskipun seruan untuk memanggul senjata semakin meningkat, beberapa aktivis mendesak diakhirinya perang dan agar para pemuda tidak berperang. Sejauh ini, upaya mereka tampaknya sia-sia, menurut al-Sadig dari Atbara.

Ia mengatakan bahwa ada protes yang diadakan di kotanya pada tanggal 23 Desember. Para pemuda menuntut agar gubernur mempersenjatai mereka, sehingga mereka dapat mempertahankan kota mereka dan bergabung dengan tentara dalam pertempuran di seluruh negeri.

Pelanggaran RSF di Wad Madani juga memicu seruan untuk mobilisasi. Lebih dari 300.000 orang meninggalkan kota, kebanyakan berjalan kaki. Pejuang RSF juga dilaporkan menjarah mobil, rumah sakit, rumah dan pasar, sehingga menambah krisis kelaparan.

Dalam salah satu video yang beredar di media sosial dan tidak dapat diverifikasi secara independen oleh Al Jazeera, seorang pejuang RSF menyatakan bahwa merupakan “haknya” untuk memperkosa perempuan di kota-kota yang ia taklukkan.

Al-Sadig mengatakan bahwa berita tentang pelanggaran HAM menyebar luas dan membuat takut warga sipil di wilayah Sungai Nil.

“Setiap hari, para pemuda diberitahu oleh orang-orang di komunitas mereka bahwa RSF akan datang dan menangkap Anda dan mereka akan mengambil rumah Anda, membunuh anak-anak Anda dan memperkosa wanita Anda,” katanya kepada Al Jazeera.

Aktivis non-kekerasan seperti al-Sadig berharap perang segera berhenti. Pada 22 Desember, media lokal dilaporkan bahwa panglima militer Abdel Fatah al-Burhan telah setuju untuk duduk bersama pemimpin RSF Mohamad Hamdan “Hemedti” Dagalo.

Meskipun kesepakatan tersebut dapat menghindari pertumpahan darah lebih lanjut di Sudan, al-Sadig masih menunggu untuk melihat di mana serangan RSF selanjutnya. Dia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia akan mengambil senjata jika perlu.

“Saya tidak ingin angkat senjata. Tapi kalau RSF mengincar rumah saya, atau anak-anak saya, atau istri saya, tentu saya akan membela mereka,” ujarnya.

*Beberapa nama telah diubah demi alasan keamanan.



Sumber

Previous articleHeather Holmes (KTVU) Usia, Gaji, Keluarga, Tinggi Badan, Menikah, Wiki Bio
Next articleNatal yang diredam saat umat Kristen Palestina berduka atas Gaza
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here